Pembalap F1 George Russell mengharapkan comeback besar dari Lewis Hamilton

George Russell meremehkan fakta bahwa dia mengalahkan legenda Formula Satu Lewis Hamilton di musim pertama mereka di Mercedes dan sepenuhnya mengharapkan dia untuk kembali.

Russell berada di posisi keempat secara keseluruhan tahun lalu dibandingkan dengan posisi keenam untuk Hamilton, pemegang rekor F1 dengan 103 kemenangan dan 103 posisi terdepan.

Penampilan Russell mengejutkan sejumlah pengamat Rtp Live mengingat ia tergabung dari tim Williams yang biasa mendekam di belakang. Tapi dia mengamankan satu-satunya posisi terdepan dan kemenangan Mercedes – di Hungaria dan Brasil – sementara Hamilton tidak memenangkan balapan untuk pertama kalinya dalam karir F1 sejak 2007.

“Statistik melawan pria seperti Lewis itu sangat tidak relevan. Dia meraih 100 pole dan lebih banyak kemenangan,” kata Russell pada Kamis menjelang Grand Prix Bahrain pembuka musim pada Minggu.

“Kecepatan balapan mungkin sesuatu yang ingin saya tingkatkan sedikit, dan saya mungkin meningkatkannya menjelang akhir tahun dibandingkan dengan Lewis. Tapi dia hanya binatang dan dia terus berjuang, dia terus maju, dan dia tidak pernah menyerah. Jadi Saya pikir dia akan kembali bertarung lebih banyak lagi.”

Kedua mobil Mercedes berjuang hampir sepanjang tahun lalu dengan ground effect yang dikenal sebagai “porpoising”, sebuah masalah aerodinamis di mana mobil melompat dan memantul di lintasan.

Pengujian pramusim minggu lalu menunjukkan bahwa masalahnya adalah masa lalu, dan Russell menantikan pertempuran dengan Hamilton tanpa menekankan tentang mobil.

“Saya senang mendapat tantangan itu,” kata Russell. “Tapi pada akhirnya kami berdua mencari langkah teratas di podium, bukan hanya tempat No. 1 di tim.”

Keduanya tampak santai saat tiba di sirkuit Sakhir pada Kamis untuk tugas media mereka, jelang sesi latihan pertama Jumat. Russell mengacungkan jempol sementara Hamilton berjalan-jalan di paddock dengan pakaian serba merah yang eye-catching dan kacamata hitam berbingkai merah.

Ada masalah dengan keseimbangan dan traksi mobil selama pengujian di Bahrain, tetapi Russell yakin masalah tersebut telah teratasi.

“Kami memiliki waktu yang sangat baik antara tes dan balapan untuk menganalisis apa yang terjadi,” katanya. “Ada beberapa hal yang terjadi dengan mobil yang tidak kami duga, tetapi kami dapat menyelesaikannya dengan mudah. . (Kami) hanya bekerja sedikit di jendela yang salah, kami berlari dengan sayap belakang yang berbeda dalam tes Bahrain hanya untuk beberapa pekerjaan korelasi, dan itu bukanlah sayap belakang yang optimal.

Mercedes memenangkan rekor delapan gelar konstruktor berturut-turut sebelum Red Bull mengakhiri perjalanan itu tahun lalu ketika Max Verstappen menghancurkan lapangan dalam perjalanannya menuju rekor 15 kemenangan dan gelar dunia kedua berturut-turut.

“Kami harus percaya pada proses kami. Mercedes telah membangun mobil pemenang kejuaraan dunia selama delapan musim berturut-turut,” kata Russell. “Pada dasarnya kami masih memiliki semua orang yang sama di sana, dan mereka tidak hanya lupa cara membuat mobil balap yang cepat.”

Tapi Red Bull juga tidak, dan Verstappen mengatakan selama pengujian RB19 bisa lebih baik dari mobil tahun lalu.

Russell cenderung setuju bahwa Red Bull unggul, untuk saat ini.

“Sangat adil untuk mengatakan bahwa Red Bull berada di liga mereka sendiri akhir pekan ini di Bahrain,” katanya. “Mungkin akan menjadi pertarungan yang bagus untuk tempat kedua antara (Mercedes), Ferrari dan Aston Martin. Saya benar-benar percaya seiring berjalannya musim, kami akan menutup celah itu.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *