NTSB: Kru gagal menghilangkan es di jalan sebelum kecelakaan besar 130 kendaraan di Texas`

DALLAS — Perusahaan yang bertanggung jawab memelihara jalan tol Texas di mana 130 kendaraan jatuh dalam kondisi dingin dua tahun lalu, menewaskan enam orang dan melukai puluhan lainnya, gagal mengatasi kondisi jalan yang memburuk, kata pejabat federal, Kamis.

Bagian Interstate 35 West di Fort Worth itu tidak diberi garam pada pagi hari kecelakaan 11 Februari 2021, kata Dewan Keselamatan Transportasi Nasional. NTSB mengatakan bahwa kegagalan North Tarrant Express Mobility Partners Segmen 3 untuk mengatasi kondisi tersebut berkontribusi pada kecelakaan tersebut, begitu pula kecepatan pengemudi.

NTSB mengatakan bahwa karena perkiraan hujan dan hujan es yang membekukan, Segmen Mitra Mobilitas Ekspres Tarrant Utara 3 telah mengolah jalur selatan I-35W dua hari sebelumnya dengan larutan air garam cair. Tapi, kata NTSB, kru yang memeriksa jalan sekitar 45 menit sebelum kecelakaan tidak menyadari bahwa bagian yang ditinggikan dari jalan antar negara bagian tempat kecelakaan itu terjadi memerlukan perawatan penghilang es tambahan.

Juru bicara North Tarrant Express Mobility Partners Segmen 3 tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Kamis. Departemen Perhubungan Texas juga tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Tabrakan yang melibatkan kendaraan, truk, dan semitrailer dimulai tepat setelah pukul 6 pagi di jalur tol selatan, yang memiliki batas kecepatan 75 mph (120 kilometer per jam). Pembatas beton memisahkan jalur tol selatan dari jalur tol utara dan dari jalur penggunaan umum selatan.

NTSB mengatakan, kecelakaan itu bermula saat sebuah kendaraan menabrak pembatas beton di sisi kanan jalur tol. Kendaraan lain kemudian mulai meluncur, berputar, dan menabrak penghalang. Kemudian sebuah truk besar menabrak beberapa kendaraan tersebut, dan kendaraan lain yang tidak dapat berhenti juga menjadi bagian dari kecelakaan besar yang memblokir semua jalur tol ke selatan.

NTSB mengatakan bahwa dua dari mereka yang tewas dipukul setelah keluar dari kendaraan mereka.

Sebelum kecelakaan, area tersebut mengalami suhu di bawah titik beku selama 36 jam berturut-turut. Pada pagi hari kecelakaan itu, para kru telah merawat bagian-bagian jalan tol dengan garam tetapi bukan bagian tempat kecelakaan itu terjadi, kata NTSB. Badan tersebut mengatakan bahwa kru yang memeriksa jalan secara visual 45 menit sebelum bangkai kapal tidak mendeteksi adanya kelembapan dan tidak menggunakan garam.

Namun, kata NTSB, beberapa jam sebelum kecelakaan, hujan turun dan kabut tipis serta kabut dilaporkan, dan rambu-rambu yang dikelola oleh Segmen Mitra Mobilitas North Tarrant Express di sepanjang jalur tol selatan menampilkan pesan ini: “KONDISI ES ADA/TOLONG GUNAKAN PERINGATAN.”

Pejabat lokal mengatakan pada saat itu jalan sangat berbahaya dari es sehingga beberapa responden pertama yang menanggapi kecelakaan itu akhirnya jatuh saat mereka mencoba membantu.

Rekomendasi dari NTSB termasuk pemasangan rambu batas kecepatan variabel, penambahan sensor untuk mengurangi waktu respons terhadap kondisi jalan berbahaya dan memberikan pelatihan tentang cara merespons kondisi cuaca musim dingin dengan lebih baik.

Tiga hari setelah kecelakaan itu, jaringan listrik Texas rusak ketika badai musim dingin lainnya menurunkan suhu di bawah titik beku selama berhari-hari. Jutaan orang dibiarkan tanpa listrik selama berhari-hari, menyebabkan ratusan kematian.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *