Novak Djokovic mengatakan kontroversi tentang ayah ‘bukan sesuatu yang saya butuhkan’ setelah memesan tempat final Australia Terbuka | Berita Tenis

Novak Djokovic telah membahas kontroversi tentang ayahnya yang berpose dengan penggemar Rusia di Australia Terbuka, mengakui “itu bukan sesuatu yang saya butuhkan” saat dia mengejar gelar Melbourne ke-10.

Sebuah video di saluran YouTube aktivis Rusia muncul pada hari Kamis menunjukkan Srdjan Djokovic berdiri dengan seorang pria memegang bendera Rusia dengan wajah Vladimir Putin di atasnya, dan mengenakan t-shirt bersimbol Z yang menunjukkan dukungan untuk perang di Ukraina.

Djokovic Sr, yang mengatakan dia tanpa disadari terjebak dalam adegan itu dan menjelaskan bahwa dia tidak mendukung perang, menjauh dari pertandingan semifinal putranya dengan petenis Amerika Paul.

Juara sembilan kali itu tidak menunjukkan tanda-tanda terpengaruh oleh pertengkaran tersebut saat ia menang dengan meyakinkan – 7-5 6-1 6-2 – untuk membuat pertandingan dengan Stefanos Tsitsipas di final hari Minggu.

Novak Djokovic dan Tommy Paul di Australia Terbuka
Gambar:
Novak Djokovic mengalahkan Tommy Paul di semifinal Australia Terbuka

Tetapi berbicara setelah pertandingan semifinalnya, Djokovic, yang melewatkan turnamen tahun lalu menyusul perselisihan tentang visa dan status vaksinasi Covid-nya, mengatakan: “Tentu saja, tidak menyenangkan bagi saya untuk melalui ini dengan semua hal yang harus saya lakukan. berurusan dengan tahun lalu dan tahun ini di Australia. Itu bukan sesuatu yang saya inginkan atau butuhkan. Saya harap orang-orang membiarkannya, dan kita bisa fokus pada tenis.

“Sangat disayangkan bahwa salah tafsir tentang apa yang terjadi telah meningkat ke tingkat yang begitu tinggi. Ada banyak percakapan dengan direktur turnamen, dengan media dan orang lain.

“Itu juga menimpa saya, tentu saja. Saya tidak menyadarinya sampai tadi malam. Kemudian, tentu saja, saya tidak senang melihatnya. Ayah saya, seluruh keluarga saya, dan saya sendiri, telah melalui beberapa perang selama tahun 90-an. Seperti yang dikatakan ayah saya, kami menentang perang, kami tidak akan pernah mendukung kekerasan atau perang apa pun. Kami tahu betapa hancurnya hal itu bagi keluarga, bagi orang-orang di negara mana pun yang sedang mengalami perang .

“Foto yang dia buat, dia lewat. Saya mendengar apa yang dia katakan di video. Dia berkata, ‘Cheers’. Sayangnya beberapa media telah menafsirkannya dengan cara yang sangat salah.

“Ada banyak bendera Serbia di sekitar. Itu yang dia pikirkan. Dia mengira sedang berfoto dengan seseorang dari Serbia.”

Ayah Serbia Novak Djokovic, Srdjan, memberi isyarat saat konferensi pers di Beograd, Serbia, Senin, 10 Januari 2022.
Gambar:
Ayah Novak Djokovic, Srdjan, menegaskan dia tanpa sadar terjebak dalam demonstrasi pro-Rusia di Australia Terbuka

Sejumlah pendukung Rusia berkumpul di tangga di luar Rod Laver Arena menyusul kemenangan perempat final Djokovic atas Andrey Rublev dari Rusia.

Mengibarkan bendera dan meneriakkan “Rusia, Serbia”, mereka akhirnya ditangani oleh keamanan, dengan empat orang diinterogasi oleh polisi atas bendera tersebut dan mengancam penjaga keamanan.

Penyelenggara Australia Terbuka dikritik karena tidak menghentikan demonstrasi lebih awal, dengan video yang memperlihatkan mereka diizinkan untuk tetap berada di tangga selama beberapa menit.

Belum ada keputusan apakah ayah Djokovic akan menghadiri final tersebut.

Dalam sebuah pernyataan, Tennis Australia mengatakan: “Setelah peristiwa Rabu malam, kami bertindak cepat untuk bekerja dengan polisi dan tim keamanan kami agar penghasut protes disingkirkan dari tempat tersebut.

Sepanjang acara kami telah berbicara dengan para pemain dan tim mereka tentang pentingnya tidak terlibat dalam aktivitas apa pun yang menyebabkan tekanan atau gangguan.

“Tenis Australia mendukung seruan untuk perdamaian dan diakhirinya perang dan konflik kekerasan di Ukraina.”

ADELAIDE, AUSTRALIA - JANUARI 06: Marta Kostyuk dari Ukraina melakukan tendangan voli selama pertandingan tenis Internasional Adelaide antara Ons Jabeur dari Tunisia dan Marta Kostyuk dari Ukraina di Memorial Drive pada 06 Januari 2023 di Adelaide, Australia.  (Foto oleh Peter Mundy/Speed ​​Media/Icon Sportswire) (Icon Sportswire melalui Gambar AP)
Gambar:
Marta Kostyuk mendesak Wimbledon untuk mempertahankan sanksi terhadap pemain Rusia dan Belarusia untuk turnamen tahun ini

Pemain Ukraina Marta Kostyuk mempertanyakan mengapa demonstrasi dibiarkan berlangsung begitu lama.

“Sangat menyakitkan karena ada aturan khusus yang dicetak di luar,” katanya. “Bukan tidak mungkin, tapi Anda tidak diperbolehkan membawa bendera dan sebagainya. Sangat menyakitkan bahwa mereka berada di sana cukup lama.

“Mereka ada di lapangan, di tribun juga. Sangat menyakitkan dan saya tidak mengerti bagaimana ini bisa terjadi.”

Seorang pria digambarkan dengan simbol Z di kaosnya di tribun setelah sebelumnya menutupinya dengan kaos lain yang mendukung Djokovic.

Penyelenggara Wimbledon saat ini sedang dalam proses memutuskan apakah akan mempertahankan larangan mereka terhadap pemain Rusia dan Belarusia untuk turnamen tahun ini.

Adegan-adegan ini pasti akan membuat mereka berhenti berpikir dan Kostyuk mendesak mereka untuk mempertahankan sanksi tersebut.

“Saya pikir ya,” katanya. “Karena saya tidak bisa membayangkan jika seseorang Rusia atau Belarusia memenangkan turnamen dan kemudian keluarga kerajaan harus memegang trofi bersama mereka. Saya hampir tidak bisa membayangkan ini. Inilah salah satu alasan utama mereka benar-benar melarangnya.”

Petenis Belarusia Aryna Sabalenka akan menghadapi juara Wimbledon saat ini Elena Rybakina di final Australia Terbuka pada hari Sabtu dan kemungkinan akan menjadi salah satu favorit di All England Club jika dia diizinkan bermain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *