Novak Djokovic: Juara Australia Terbuka ‘termotivasi’ untuk memenangkan Grand Slam sebanyak mungkin setelah sukses ke-22 | Berita Tenis

Novak Djokovic mengatakan dia masih “termotivasi” untuk memenangkan lebih banyak Grand Slam setelah mengklaim ke-22 dalam karirnya di Australia Terbuka untuk menyamakan kedudukan dengan saingan besarnya Rafael Nadal.

Djokovic mengangkat Norman Brookes Challenge Cup untuk memperpanjang rekor ke-10 kalinya menyusul kemenangan 6-3 7-6 (7-4) 7-6 (7-5) atas finalis Grand Slam Stefanos Tsitsipas di Rod Laver Arena.

Kemenangan petenis berusia 35 tahun itu membuatnya sejajar dengan rekor sepanjang masa Nadal dari kesuksesan Slam tunggal putra dan superstar Serbia itu sudah memiliki pandangan untuk menambah penghitungan itu.

“Tentu saja, saya termotivasi untuk menang sebanyak mungkin,” kata Djokovic. “Trofi ini adalah faktor motivasi terbesar.

“Saya tidak pernah suka membandingkan diri saya dengan orang lain, tetapi tentu saja merupakan suatu kehormatan untuk menjadi bagian dari diskusi sebagai salah satu pemain terhebat sepanjang masa.

“Saya masih memiliki banyak motivasi. Mari kita lihat seberapa jauh saya membutuhkannya. Saya tidak ingin berhenti di sini, saya merasa senang dengan permainan tenis saya.

“Saya tahu bahwa ketika saya merasa baik, saya memiliki peluang untuk memenangkan Slam apa pun melawan siapa pun, jadi saya menyukai peluang saya untuk maju – tetapi tidak ada yang diberikan begitu saja.”

Saya masih memiliki banyak motivasi. Mari kita lihat seberapa jauh saya membutuhkannya. Saya tidak ingin berhenti di sini, saya merasa hebat dengan permainan tenis saya.

Novak Djokovic setelah memenangkan gelar Grand Slam ke-22

Sejauh menyangkut Grand Slam, perhatian Djokovic sekarang akan beralih ke mengamankan gelar Prancis Terbuka ketiga – turnamen yang terakhir dimenangkannya dua tahun lalu ketika ia juga mengalahkan Tsitsipas di final.

Pertemuan tahun ini di Roland Garros akan berlangsung pada 28 Mei, sementara dia juga ingin mempertahankan mahkota Wimbledon yang dia rebut untuk ketujuh kalinya tahun lalu.

Jika Djokovic melakukan itu, itu akan menjadikannya gelar keempat dalam lima tahun di All-England Club, dan dia bertekad untuk terus bermain selama dia memiliki keinginan untuk bertahan di level tertinggi.

“Saya tidak tahu berapa tahun lagi saya akan bermain atau berapa banyak Slam lagi yang akan saya mainkan,” kata Djokovic. “Itu bergantung pada berbagai hal – tidak hanya bergantung pada tubuhku.

“Saya pikir sangat penting bagi saya untuk menjadi, tentu saja, pertama mendapatkan dukungan dan cinta dari orang-orang terdekat, dan kemampuan untuk pergi dan bermain dan menjaga keseimbangan dengan kehidupan pribadi, tetapi pada saat yang sama memiliki kejernihan mental. atau – bagaimana saya mengatakannya – aspirasi untuk benar-benar berjuang mengejar trofi tersebut.

“Secara fisik saya bisa menjaga diri saya tetap fit. Tentu saja, 35 bukan 25, meskipun saya ingin mempercayainya, tapi saya masih merasa ada waktu di depan saya. Mari kita lihat seberapa jauh saya melangkah.”

Djokovic: Kehilangan final tidak mudah bagi ayah saya

Novak Djokovic dari Serbia, tengah, merayakan bersama timnya termasuk ibunya, Dijana, kedua dari kiri, setelah mengalahkan Stefanos Tsitsipas dari Yunani pada final tunggal putra kejuaraan tenis Australia Terbuka di Melbourne, Australia, Minggu, 11 Januari 2018. 29 September 2023. (AP Photo/Asanka Brendon Ratnayake)
Gambar:
Djokovic merayakan dengan timnya termasuk ibunya, Dijana, kedua dari kiri

Salah satu wajah akrab yang absen dari boks kepelatihan Djokovic untuk final adalah ayahnya, Srdjan, yang juga absen di semifinal setelah difilmkan dengan sekelompok orang dengan bendera Rusia termasuk yang bergambar Vladimir Putin.

Penyelenggara Australia Terbuka melarang penonton membawa bendera Rusia atau Belarusia, dengan mengatakan mereka akan menyebabkan gangguan karena invasi Ukraina yang sedang berlangsung. Djokovic dan ayahnya menyatakan itu adalah kesalahpahaman, dengan Srdjan mengira dia bersama penggemar Serbia.

Djokovic mampu mengejar ketertinggalan ayahnya menyusul kemenangan straight set atas Tsitsipas dan meski dia senang bisa berbagi momen itu dengannya, dia mengakui sulit bagi keduanya karena dia tidak bisa menonton pertandingan secara langsung. .

“Kami berdua sepakat mungkin lebih baik dia tidak ada di sana,” kata Djokovic. “Itu sangat menyakitkan saya dan dia karena ini adalah momen yang sangat spesial dan unik – siapa yang tahu jika itu terulang lagi? Jadi, itu tidak mudah baginya.

“Saya melihatnya setelah pertandingan, tentu saja. Dia tidak dalam kondisi terbaiknya, katakanlah, meskipun dia sangat senang memeluk saya dan tentu saja dengan segalanya. Saya bisa melihat bahwa dia agak sedih.

“Saya pikir pada akhirnya juga apa yang dia katakan kepada saya adalah bahwa penting bagi saya untuk merasa baik di lapangan, saya memenangkan pertandingan, dan dia ada di sini untuk saya. Jika itu akan menjadi lebih baik bagi saya sebagai hasil dari pertandingan itu. dia tidak ada di dalam kotak, biarlah. Itulah keseluruhan percakapan.

“Di satu sisi saya juga sedih dia tidak ada di sana, hadir, di tribun, tapi dia ada sepanjang turnamen, jadi tidak apa-apa. Pada akhirnya kami memiliki akhir yang bahagia.”

Tsitsipas: Saya terlahir sebagai juara

Novak Djokovic dari Serbia, kiri, bertemu Stefanos Tsitsipas dari Yunani di net setelah Djokovic memenangkan final tunggal putra kejuaraan tenis Australia Terbuka di Melbourne, Australia, Minggu, 29 Januari 2023. (AP Photo/Asanka) Brendon Ratnayake)
Gambar:
Djokovic merangkul Tsitsipas setelah mengalahkan petenis Yunani itu

Itu adalah kekalahan final Grand Slam kedua bagi Tsitsipas, yang juga kalah dari Djokovic dari dua set di Prancis Terbuka pada 2021.

Petenis Yunani, yang akan menjadi petenis nomor satu dunia seandainya dia menang, yakin dia berada di jalan yang benar, dengan mengatakan: “Hari ini adalah kesempatan saya untuk menjadi petenis nomor satu dunia. Saya memiliki lawan yang lebih baik di sisi lain dunia.” jaring yang melakukan hal-hal yang jauh lebih baik dari saya Dia pantas mendapatkan tempat itu saat ini.

“Ini saatnya saya membidik sesuatu seperti ini. Saya tidak melihat alasan untuk menurunkan harapan atau tujuan saya. Saya terlahir sebagai juara. Saya bisa merasakannya dalam darah saya.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *