Noni Madueke: Rekrutan baru Chelsea ‘di antara penyerang muda terbaik di Eropa’ dan memiliki mentalitas untuk berkembang | Berita Sepak Bola

Noni Madueke tidak tiba di Chelsea dengan tingkat kemeriahan yang sama seperti Mykhailo Mudryk, tetapi pemain berusia 20 tahun itu patut untuk dinantikan. Dengarkan saja mereka yang pernah bekerja dengannya.

Ernest Faber, pelatih yang memberinya debut PSV Eindhoven pada usia 17, menggambarkannya sebagai “bakat hebat” dan berbicara tentang kemampuannya untuk menyerap informasi taktis yang kompleks dengan cepat.

Roger Schmidt, penerus Faber, memberinya label “istimewa” dan mengagumi teknik dan kemampuannya satu lawan satu. “Dia juga mampu membaca situasi dan masuk ke area yang tepat, dengan pengaturan waktunya,” katanya.

Ruud van Nistelrooy, manajer ketiga dan terakhir Madueke di PSV, menjunjung tinggi dia, meratapi kehilangan “pemain yang sangat penting” ketika dia menyelesaikan kepindahannya senilai £29 juta ke Chelsea.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Pelatih individu Noni Madueke, Saul Isaksson-Hurst, mengungkapkan seperti apa pemain itu dan apa yang diharapkan penggemar Chelsea darinya

Tapi penilaian yang paling bersinar datang dari Saul Isaksson-Hurst, seorang pelatih teknis dengan daftar panjang klien yang telah bekerja dengan Madueke secara individu selama dua tahun terakhir.

“Dia top,” katanya Olahraga Langit. “Bagi saya, dia adalah salah satu pemain depan muda terbaik di Eropa, dengan mudah. ​​Banyak fokus tertuju pada Cody Gakpo di PSV, karena Piala Dunia, tetapi Noni ada di sana.

“Dia adalah salah satu yang terbaik, jika tidak itu terbaik, karena dia sangat dinamis, sangat kuat dalam situasi satu lawan satu, sangat berbakat secara teknis, sangat atletis.

“Sungguh, dia punya paket lengkap.

“Dan kemudian, mengenalnya, Anda menyadari bahwa dia juga memiliki potongan teka-teki terakhir, mentalitas, yang tidak dimiliki banyak pemain muda. Dia seperti monster mentalitas. Dia sangat bersemangat.

“Dia memiliki visi yang jelas tentang apa yang ingin dia lakukan dan dia bersedia melakukan pekerjaan itu.”

Madueke sudah seperti itu sejak usia dini, tekadnya untuk mewujudkan “visinya”, seperti istilah Isaksson-Hurst, membawanya untuk menukar akademi Tottenham dengan PSV pada usia 16 tahun, meninggalkan keluarga dan teman-temannya di London utara untuk mencari yang lebih jelas. jalur tim utama.

Noni Madueke mencetak rata-rata satu gol atau assist setiap 121 menit di Eredivisie
Gambar:
Noni Madueke mencetak rata-rata satu gol atau assist setiap 121 menit di Eredivisie

Madueke menemukan apa yang dia cari di Belanda, membuat 80 penampilan senior untuk PSV, jumlah yang akan lebih tinggi jika bukan karena cedera, dan menarik minat dari beberapa klub sebelum akhirnya menyetujui kembalinya dia ke Inggris empat tahun kemudian.

Isaksson-Hurst yakin Chelsea kini mendapatkan pemain yang gayanya mirip dengan pemain lain yang pernah bersinar di Stamford Bridge. “Saat pemain mendatangi saya, hal pertama yang harus dilihat adalah posisi mereka dan berkata, ‘benar, momen apa yang mengubah permainan dari posisi itu?’

“Noni adalah pemain sayap menyerang yang suka bermain di sisi kanan sebagai pemain sayap terbalik, jadi salah satu ‘keterampilan supernya’ adalah memotong di sisi kirinya, seperti Arjen Robben, dan menembak dari tepi kotak penalti.”

Mengembangkan kemampuan seperti Robben itu menjadi fokus pekerjaan Isaksson-Hurst dengan Madueke, tetapi sejak sesi pertama mereka bersama pada musim panas 2021, ada juga upaya bersama untuk membangun repertoarnya dan membuatnya lebih tidak dapat diprediksi.

“Kami banyak berlatih menantang dan mencoba mengembangkan ‘keterampilan supernya’ tetapi saya juga berbicara dengannya tentang ruang yang terbuka di sisi kanannya, di kakinya yang lebih lemah, yang telah dia lakukan banyak pekerjaan pada dirinya sendiri selama ini. beberapa tahun terakhir,” kata Isaksson-Hurst.

Noni Madueke mencetak dua gol dalam kampanye kualifikasi Liga Champions PSV musim lalu
Gambar:
Noni Madueke mencetak dua gol dalam kampanye kualifikasi Liga Champions PSV musim lalu

“Anda lihat ketika Robben bermain, bek akan memberikan kompensasi yang berlebihan untuk memastikan dia tidak memasukkan mereka ke dalam, tapi itu membuka banyak ruang di luar, dan kami banyak bekerja untuk itu, masuk dan kemudian keluar lagi. , ke kakinya yang lebih lemah.”

Buah dari kerja keras itu dapat dilihat pada pertandingan pembukaan musim lalu, ketika PSV meraih kemenangan 4-0 atas Ajax di Community Shield Belanda, dengan Madueke mencetak dua gol dari posisi yang sama tetapi diambil dengan cara yang berbeda.

“Yang satu masuk dengan kaki kirinya dan yang lain masuk lalu masuk dengan kaki kanannya,” kata Isaksson-Hurst.

“Itu persis seperti yang telah kami kerjakan. Sebagai seorang pelatih, saya bersemangat dan saya langsung mengirim pesan kepadanya untuk mengatakan bahwa dia melakukannya dengan baik.”

Pada saat itu, Madueke telah mengetahui bahwa bek lawan yang menunjukkan kakinya yang lebih lemah dapat dilihat sebagai peluang, bukan penghalang.

“Ini hanya taktik satu lawan satu, sungguh,” tambah Isaksson-Hurst.

“Orang-orang mengira ini hanyalah keterampilan bawaan yang dimiliki pemain, tetapi Anda benar-benar dapat memecahkan berbagai hal dan melatihnya, dan berkata, ‘benar, ini akan menjadi taktik kami untuk permainan’.

“Ini tentang memiliki taktik yang berbeda untuk situasi yang berbeda yang akan muncul dalam permainan, dan kemudian memiliki kemampuan untuk memecahkan masalah tersebut ketika mereka melakukannya. Memiliki kemampuan untuk berada di kedua sisi adalah kuncinya karena itu membuat Anda hampir tidak dapat dipertahankan.”

Madueke sudah menjadi penggiring bola yang tangguh ketika dia mulai bekerja dengan Isaksson-Hurst tetapi rata-rata 3,6 take-on sukses per 90 menit pada 2020/21 – yang tertinggi di Eredivisie – melonjak menjadi 4,8 per 90 menit di musim berikutnya.

Noni Madueke menyelesaikan 4,8 dribel per 90 menit musim lalu
Gambar:
Noni Madueke menyelesaikan 4,8 dribel per 90 menit musim lalu

“Permainan satu lawan satu-nya luar biasa dalam hal kemampuannya menguasai bola dan keterampilannya untuk menggerakkan pemain, membuat pemain tidak seimbang, dan mematahkan garis lawan dengan bola di kakinya,” kata Isaksson-Hurst.

Madueke terbantu, tentu saja, oleh keinginannya yang terus-menerus untuk berkembang. Saya pikir dia selalu berkembang karena dia adalah pemain elit, tambah Isaksson-Hurst. “Setiap musim di PSV, dia terus ingin belajar.

“Dia sangat analitis dan sangat retrospektif tentang apa yang dia lakukan, jadi dia selalu menjadi lebih tajam, dia selalu meningkatkan kemampuan memukul bola, pergerakannya. Itu terutama bergantung padanya, seberapa keras dia bekerja dan seberapa besar tekad yang selalu dia inginkan.”

Ini adalah sesuatu yang, menurut Isaksson-Hurst, yang bekerja sebagai pelatih muda di Chelsea dan Tottenham sebelum pindah ke pelatihan individu, memisahkannya dari pemain lain seusianya.

Dia seperti monster mentalitas. Dia sangat terdorong. Dia memiliki visi yang jelas tentang apa yang ingin dia lakukan dan dia bersedia melakukan pekerjaan itu

Saul Isaksson-Hurst di Noni Madueke

“Banyak pemain menghubungi saya dan berkata, ‘Saya ingin melakukan ini’ atau ‘Saya ingin melakukan itu’, tetapi mayoritas dari mereka tidak benar-benar melakukannya. Noni bersedia bekerja sangat keras, untuk titik di mana Anda harus mengatakan kepadanya bahwa dia perlu sedikit tenang.

“Contoh yang bagus adalah ketika dia menerbangkan saya ke Marbella selama seminggu musim panas lalu sebelum kami kembali bekerja bersama di London. Rekan-rekannya dan pemain lain berada di klub pantai di Marbella, berpesta setiap hari, dan dia bersama saya, pelatihan.

“Saya harus mengatakan, ‘lihat, Anda harus memiliki setidaknya satu hari libur di sini, karena Anda harus pulih’.

“Pertarungannya adalah untuk meyakinkan dia untuk melakukan itu, dan itu menunjukkan kepada Anda mentalitasnya. Perbedaannya, satu atau dua persen dibandingkan dengan apa yang dilakukan rekan-rekannya, sungguh fantastis.”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Anton Toloui menjelaskan mengapa Chelsea mungkin tidak lagi dapat merekrut pemain dalam kesepakatan jangka panjang seperti itu, karena UEFA berencana untuk membuat perubahan FFP pada kontrak pemain

Dia tiba di Stamford Bridge setelah melewatkan tiga bulan pertama musim ini karena cedera pergelangan kaki dan menghadapi persaingan ketat untuk mendapatkan tempat di tiga pemain depan Chelsea. Pilihan mereka termasuk Joao Felix, Raheem Sterling, Kai Havertz, Pierre-Emerick Aubameyang, Hakim Ziyech dan Christian Pulisic serta Mudryk.

Tapi pelatih kepala Graham Potter telah menggambarkannya sebagai “pemain yang akan disukai pendukung kami” dan, meski masih muda, Isaksson-Hurst mengharapkan Madueke membuat kesan instan.

“Saya pikir dia akan masuk ke sana dan membuat dampak langsung,” katanya.

“Saya pikir dia sedikit berbeda dengan apa yang sudah mereka miliki dalam hal sisi kanan itu. Dia adalah seseorang yang akan membawa banyak kecepatan dan dinamisme dan mampu menembus garis dengan bola, melampaui pemain, dan tanpa bola.

“Dan, di atas semua itu, dia siap. Dia siap untuk berproduksi. Dia memiliki tawaran lain saat berada di PSV dan dia tidak akan pergi jika dia tidak merasa siap untuk itu. Dia tidak akan melakukannya.” pergi hanya untuk menambah angka. Dia siap berada di starting XI.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *