NASA menentang penambangan litium di situs permukaan datar Nevada yang digunakan untuk mengkalibrasi satelit

RENO, Nev. — Pemerhati lingkungan, peternak, dan lainnya telah berjuang selama bertahun-tahun melawan usaha pertambangan litium di Nevada. Namun penolakan untuk menambang satu jalur gurun tertentu untuk logam putih keperakan yang digunakan dalam baterai mobil listrik datang dari tempat yang tidak biasa: luar angkasa.

Dasar danau kuno di Nevada mengisyaratkan sumber besar logam yang didambakan yang dibutuhkan untuk menghasilkan energi listrik yang lebih bersih dan melawan pemanasan global. Tapi NASA mengatakan situs yang sama – datar seperti meja dan tidak terganggu tidak seperti yang lain di Belahan Barat – sangat diperlukan untuk mengkalibrasi pengukuran tajam dari ratusan satelit yang mengorbit di atas kepala.

Atas permintaan badan antariksa tersebut, Biro Pengelolaan Lahan AS telah setuju untuk menarik 36 mil persegi (92 kilometer persegi) dari wilayah timur Nevada dari inventarisasi lahan federal yang terbuka untuk eksplorasi dan penambangan mineral potensial.

NASA mengatakan sebidang tanah yang panjang dan datar di atas deposit litium yang belum dimanfaatkan di Lembah Kereta Api Nevada telah digunakan selama hampir tiga dekade untuk mendapatkan pengukuran yang tepat agar satelit dan aplikasinya berfungsi dengan baik.

“Tidak ada lokasi lain di Amerika Serikat yang cocok untuk tujuan ini,” Biro Pengelolaan Lahan menyimpulkan pada bulan April setelah menerima masukan NASA di jalur 250 mil (400 kilometer) timur laut Las Vegas.

Biro tersebut telah menghabiskan waktu hampir tiga tahun untuk memerangi tantangan pertambangan dari segala jenis lingkungan, pemimpin suku, peternak, dan lainnya yang ingin membatalkan persetujuan atas tambang litium besar yang sedang dikerjakan di barat laut Nevada dekat garis Oregon.

Pada bulan Desember, biro tersebut memprakarsai peninjauan rencana untuk menentang konservasionis tambang lithium lainnya di dekat garis California tempat tumbuh bunga liar gurun yang terancam punah, sekitar 230 mil (370 kilometer) tenggara Reno.

Di Railroad Valley, kalkulasi satelit sangat penting untuk mengumpulkan informasi yang dipancarkan dari luar angkasa dengan aplikasi luas mulai dari prakiraan cuaca hingga keamanan nasional, prospek pertanian, dan bencana alam, menurut NASA, yang mengatakan bahwa satelit “menyediakan informasi penting dan sering kali kritis waktu yang menyentuh setiap aspek kehidupan di Bumi.”

Itu semakin mencakup pengukuran sertifikasi terkait dengan perubahan iklim.

Demikianlah paradoks gurun Nevada, kata para kritikus. Sementara lithium adalah bahan utama dalam baterai untuk kendaraan listrik kunci untuk mengurangi gas rumah kaca, dalam hal ini logam yang terkubur di bawah tanah, menurut NASA, harus tetap tidak terganggu untuk memastikan keakuratan satelit yang memantau atmosfer bumi yang memanas.

“Saat bangsa kita semakin terpengaruh oleh lingkungan yang berkembang dan berubah, sangat penting untuk memiliki data dan citra yang andal dan akurat dari planet kita,” kata Mark Moneza dari Planet Labs, perusahaan pencitraan satelit berbasis di San Francisco yang mengandalkan Situs NASA mengkalibrasi lebih dari 250 satelitnya sejak 2016.

Seorang anggota kongres Nevada memperkenalkan undang-undang awal bulan ini yang berupaya mencabut keputusan biro untuk menarik lahan dari potensi penggunaan pertambangan. Perwakilan Republik Mark Amodei mengatakan kepada subkomite DPR minggu lalu bahwa keputusan tersebut menggarisbawahi “kemunafikan” pemerintahan Presiden Joe Biden.

“Ini seharusnya menjadi tujuan Administrasi Biden untuk mendorong pengembangan teknologi energi terbarukan dan mengurangi karbon di atmosfer kita,” kata Amodei. “Namun mereka mendukung pemblokiran proyek untuk mengembangkan litium yang diperlukan untuk tujuan energi bersih mereka.”

Kota Carson, Nevada, perusahaan yang memegang sebagian besar klaim penambangan, 3 Proton Lithium Inc., belum mengajukan rencana proyek formal apa pun pada tahun 2021 ketika NASA meminta penarikan lahan. Tetapi perusahaan tersebut mengklaim telah melakukan penelitian ekstensif untuk mengantisipasi rencana masa depan untuk mengekstraksi sumber daya litium berbasis air asin yang dikatakan sebagai salah satu dari 10 deposit terbesar di dunia.

Ketua Kevin Moore mengatakan penarikan traktat kemungkinan akan mencegah perusahaan energinya memompa “air garam super” dari sekitar sepertiga dari klaimnya di sana, termasuk deposit terdalam dan terkaya yang memegang sekitar 60% dari nilai situs. Dia bergabung dengan Amodei dalam bersaksi minggu lalu di hadapan Subkomite Sumber Daya DPR untuk Pertambangan dan Sumber Daya Mineral.

“Proyek ini adalah bagian penting dari transisi ke ekonomi hijau, menciptakan pekerjaan Amerika dengan gaji yang baik, memerangi perubahan iklim, mengakhiri ketergantungan Amerika yang berlebihan pada musuh asing dan mengamankan rantai pasokan domestik untuk mineral bumi yang kritis dan langka,” kata Moore.

Lawan lain dari langkah BLM termasuk James Ingraffia, pendiri perusahaan eksplorasi energi Lithium Arrow LLC. Dia mengatakan kepada biro tersebut dalam komentar publik sebelumnya bahwa dengan menetapkan hambatan untuk penambangan litium Lembah Kereta Api, hal itu merusak upaya untuk memerangi perubahan iklim.

“Pada dasarnya, tindakan Anda bermuara pada, ‘Ada masalah yang ingin terus kami khawatirkan tetapi TIDAK diizinkan untuk diselesaikan,'” katanya. “Ini kontradiktif dengan sendirinya.”

3 Proton Lithium bersikeras bahwa operasi pemompaan air asinnya hanya akan menyebabkan sedikit, jika ada, gangguan pada permukaan tanah. Tetapi NASA tidak percaya bahwa risikonya sepadan.

Sifat daerah yang tidak berubah memungkinkan NASA membuat catatan panjang gambar topografi yang tidak terganggu untuk membantu pengukuran jarak yang tepat menggunakan waktu tempuh sinyal radio dan memastikan “kalibrasi radiometrik absolut” dari sensor di satelit.

“Aktivitas yang mengganggu integritas permukaan Railroad Valley akan berisiko membuat situs tersebut tidak dapat digunakan,” kata Jeremy Eggers, juru bicara Pusat Penerbangan Antariksa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland, kepada The Associated Press.

“Keputusan terakhir adalah untuk melindungi Railroad Valley, yang pada gilirannya melindungi data ilmiah penting yang diandalkan oleh banyak sektor ekonomi,” katanya dalam email Kamis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *