Mobil self-driving Waymo membunuh seekor anjing

Robotaxi Waymo yang beroperasi dalam mode otonom menyerang dan membunuh seekor anjing kecil bulan lalu di San Francisco, menurut laporan insiden yang diajukan ke Departemen Kendaraan Bermotor California. Insiden tersebut tampaknya tidak dapat dihindari, berdasarkan informasi yang diberikan dalam laporan tersebut.

Tabrakan apa pun yang melibatkan kendaraan otonom — bahkan di mana perusahaan tidak bersalah — dapat menyebabkan reaksi balik, terutama di kota seperti San Francisco, di mana sudah ada ketegangan antara pejabat kota, perusahaan teknologi AV, dan publik. Jika kemampuan teknologi dan lingkungan peraturan yang menguntungkan adalah dua kaki dari bangku komersialisasi AV yang solid, persepsi publik adalah yang ketiga yang krusial. Dan mobil self-driving yang membunuh seekor anjing manis berpotensi menendang kaki ketiga itu.

Itu juga datang pada saat kritis untuk industri dan, khususnya, untuk Waymo, yang memperluas jaringan robotaxi di Phoenix dan bersiap untuk membebankan tarif untuk perjalanan yang sepenuhnya otonom (artinya tidak ada manusia di belakang kemudi) di San Francisco.

Menurut laporan itu, salah satu mobil Jaguar I-Pace self-driving Waymo sedang berjalan di Toland Street, jalan berkecepatan rendah dekat depot Waymo, dan anjing itu berlari ke jalan. Kendaraan itu beroperasi dalam mode otonom, dan seorang operator keselamatan manusia berada di kursi pengemudi pada saat kecelakaan itu terjadi.

Operator manusia tidak melihat anjingnya, tetapi kendaraan sistem otonom melakukannya. Namun, sejumlah faktor, termasuk kecepatan dan lintasan lintasan anjing, membuat tabrakan tak terhindarkan, menurut Waymo.

Menanggapi pertanyaan kami tentang insiden tersebut, Waymo mengirimkan TechCrunch pernyataan berikut:

Pada tanggal 21 Mei di San Francisco, seekor anjing kecil berlari di depan salah satu kendaraan kami dengan kehadiran spesialis otonom di kursi pengemudi, dan, sayangnya, terjadi kontak. Penyelidikan sedang berlangsung, namun tinjauan awal menegaskan bahwa sistem dengan benar mengidentifikasi anjing yang berlari keluar dari belakang kendaraan yang diparkir tetapi tidak dapat menghindari kontak. Kami menyampaikan belasungkawa yang tulus kepada pemilik anjing tersebut. Kepercayaan dan keamanan komunitas tempat kami berada adalah hal yang paling penting bagi kami dan kami terus menyelidiki hal ini dari pihak kami.

Baik operator keselamatan maupun sistem otonom tidak mengerem untuk menghindari tabrakan, menurut Waymo. Dalam kedua kasus, itu karena “jalur yang tidak biasa” yang diambil anjing dengan “kecepatan tinggi langsung ke sisi kendaraan,” kata juru bicara Waymo.

Salah satu cara Waymo mengevaluasi kinerja penghindaran tabrakan pengemudi otonomnya adalah dengan membandingkannya dengan model untuk pengemudi manusia yang tidak mengalami gangguan, dengan mata selalu tertuju pada konflik (NIEON). Seorang juru bicara Waymo mengatakan kepada TechCrunch bahwa perusahaan merekonstruksi acara bulan lalu dalam simulasi terhadap model NIEON, tetapi analisis menunjukkan tabrakan dalam kasus ini tidak dapat dihindari.

Sagar Behere, VP keselamatan di startup simulasi AV Foretellix, mengatakan kepada TechCrunch bahwa pengaturan waktu adalah faktor kunci dalam kemampuan AV untuk menghindari tabrakan. (Behere berbicara dengan TechCrunch tentang teknologi AV secara umum, dan bukan tentang Waymo secara khusus.)

“Jika Anda melihat benda itu, kapan Anda melihatnya? Apakah Anda melihatnya tepat waktu untuk dapat menindaklanjutinya dan melakukan manuver mengelak yang baik?” kata Behere. “Atau mungkin Anda melihatnya dan memperkirakannya akan bergerak sedemikian rupa sehingga Anda tidak perlu mengambil tindakan? Atau mungkin Anda akan mengambil tindakan, tapi kemudian objek tersebut berubah arah.”

Terlepas dari potensi penyangkalan Waymo yang masuk akal di sini, perusahaan dan industri pada umumnya masih berisiko mengalami penurunan persepsi publik, yang dapat mempersulit rencana ekspansi AV.

Studi terbaru menunjukkan bahwa persepsi publik seputar kendaraan otonom meningkat, meskipun lambat dan terutama terkait dengan tingkat mengemudi otomatis yang lebih rendah seperti sistem bantuan pengemudi tingkat lanjut. Orang-orang mempercayai sistem bantuan pengemudi canggih di kendaraan baru saat ini (sistem yang membutuhkan manusia untuk siap mengambil kendali) atas kendaraan yang sepenuhnya otonom dalam hal pencegahan kecelakaan, menurut sebuah studi dari AAA’s Foundation for Traffic Safety, yang mengumpulkan tanggapan dari 2018 hingga 2020

Studi lain yang mengumpulkan hampir 6.000 tanggapan antara Februari dan Juni 2022 menemukan bahwa kepercayaan pada AV menurun setelah crash, sementara tingkat kekhawatiran meningkat. Namun, mereka yang memiliki pengetahuan sebelumnya tentang AV lebih optimis terhadap teknologinya, bahkan setelah crash, karena mereka umumnya menerima bahwa AV tidak selalu membuat keputusan yang tepat pada tahap awal adopsi.

Selain persepsi publik, Waymo dapat menghadapi penyelidikan dari badan pengatur seperti National Highway Traffic Association. NHTSA mewajibkan pabrikan dan operator kendaraan otonom tingkat tinggi untuk menyerahkan laporan insiden kecelakaan jika sistem penggerak otonom digunakan kapan saja dalam waktu 30 detik setelah kecelakaan dan kecelakaan tersebut mengakibatkan kerusakan properti atau cedera. Badan tersebut tidak menanggapi TechCrunch tepat waktu untuk mengonfirmasi apakah Waymo telah mengirimkan laporan insiden atau jika NHTSA sedang melakukan penyelidikan atas kecelakaan tersebut.

Pada tahun 2018, ketika sebuah kendaraan otonom dari unit AV Uber yang sekarang ditutup menabrak dan membunuh seorang pejalan kaki, Dewan Keselamatan Transportasi Nasional (NTSB) meluncurkan penyelidikan. Biasanya, NTSB meluncurkan penyelidikan jalan raya ketika terjadi kecelakaan signifikan yang menyoroti potensi masalah keamanan nasional. Seorang juru bicara dari agensi mengatakan kepada TechCrunch bahwa dia tidak yakin NTSB memiliki investigasi saat ini yang melibatkan Waymo.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *