Max Verstappen menghindari kekacauan di belakang, memenangkan GP Austria

Juara bertahan Formula Satu Max Verstappen melanjutkan perjalanan tanpa henti menuju gelar juara dunia ketiga berturut-turut dengan kemenangan mendominasi lainnya di Grand Prix Austria pada hari Minggu, jauh dari kekacauan di belakangnya karena beberapa pembalap diberi hukuman waktu karena keluar dari batas lintasan.

Verstappen start dari pole position untuk balapan keempat berturut-turut dan membukukan kemenangan kelima beruntun dan ketujuh dalam sembilan balapan musim ini. Dia meningkatkan keunggulan kejuaraannya menjadi 81 poin atas rekan setimnya di Red Bull, Sergio Perez.

“Saya pikir tugas kami sempurna jadi hari yang menyenangkan, saya sangat menikmatinya,” kata Verstappen. “Saya hanya menikmati mengendarai mobil ini dan membalap untuk tim ini.”

Sedemikian rupa sehingga dia bahkan berhasil datang dalam dua lap dari akhir untuk melakukan tembakan di lap tercepat, meskipun timnya enggan mengambil risiko. Biasanya, dia mendapat poin bonus di lap terakhir untuk menyelesaikan akhir pekan yang sempurna setelah kemenangannya dari posisi terdepan dalam balapan sprint hari Sabtu.

“Dari luar mungkin terlihat seperti risiko besar, tapi ketika Anda berada di dalam mobil, itu tidak terasa seperti risiko sama sekali,” kata Verstappen.

Kemenangan tersebut juga membawa petenis Belanda berusia 25 tahun itu meraih 42 kemenangan F1 secara keseluruhan, satu di atas mendiang Ayrton Senna dan sendirian di tempat kelima dalam daftar pemenang sepanjang masa F1.

Charles Leclerc dari Ferrari – pemenang tahun lalu di sini – finis 5,2 detik di belakang Verstappen di tempat kedua dengan Sergio Perez dari Red Bull di tempat ketiga, 17,2 di belakang.

Tapi margin kemenangan Verstappen dipersingkat oleh pit stop terlambatnya di trek kandang timnya di Spielberg.

Membuat awal yang bersih, dia menahan Leclerc pada Tikungan 2 dan 3 dan dengan mudah mendapatkan kembali keunggulan darinya setelah mengganti ban di titik tengah balapan 71 lap di Red Bull Ring.

“Yang terpenting bagi saya adalah lap pertama, tetap di depan setelah itu,” kata Verstappen.

Itu hanya podium kedua Leclerc musim ini, tetapi membuatnya optimis.

“Peningkatan yang kami bawa membuat saya merasa lebih baik. Ini terlihat bagus untuk masa depan, ”kata Leclerc. “Jelas, masih banyak yang harus dilakukan, Max dan Checo (Sergio) punya banyak kecepatan.”

Pembalap Mercedes Lewis Hamilton, Carlos Sainz Jr. dari Ferrari dan beberapa pembalap lainnya menerima penalti waktu lima detik karena keluar jalur. Setelah Aston Martin mengajukan protes bahwa beberapa penalti tidak diberikan, klasifikasi balapan berubah karena Sainz, Hamilton dan Pierre Gasly dari Alpine diberi tambahan penalti lima detik.

Hal ini membuat Lando Norris dari McLaren naik ke posisi keempat dan Fernando Alonso dari Aston Martin ke urutan kelima, sementara Sainz turun dari urutan keempat ke urutan keenam dan Hamilton turun ke urutan kedelapan di belakang rekan setimnya di Mercedes, George Russell. Lance Stroll dari Aston Martin melompat satu posisi ke posisi kesembilan saat Gasly turun ke posisi ke-10.

Perez start dari urutan ke-15 dan melewati Sainz dengan 10 lap tersisa untuk mengoleksi podium pertamanya sejak menempati posisi keduanya di GP Miami dua bulan lalu.

“Ini comeback yang bagus,” kata Perez. “Ini merupakan masa sulit bagi saya jadi sekarang mudah-mudahan kami kembali dan kami dapat menjaga konsistensi itu sekarang.”

Red Bull telah memenangkan semua sembilan balapan, semuanya 11 termasuk dua balapan sprint dengan kemenangan Verstappen di sprint hari Sabtu menyusul kesuksesan Perez di Azerbaijan.

Setelah safety car keluar sebentar di akhir Lap 1, Verstappen lolos dengan bersih saat restart.

Hamilton, yang memulai dengan baik dan berada di urutan keempat di awal, mulai berjuang untuk mengendalikan mobilnya dan mulai keluar jalur.

Saat safety car virtual keluar di Lap 15, sebagian besar tim memilih untuk mengganti ban lagi. Tapi Verstappen dan rekan setimnya Perez tetap absen.

“Saya bisa melihat beberapa lap sebelum (VSC) bahwa kami membuat jarak yang cukup jauh, jadi saya tahu saya akan mendapatkannya kembali,” kata Verstappen. “Hanya mengikuti rencana kita sendiri adalah cara terbaik untuk maju.”

Pembalap terus melewati batas lintasan di sirkuit sepanjang 4,3 kilometer (2,7 mil) yang dikenal sangat sulit untuk tetap berada di dalam garis putih.

“Apakah dia sudah mendapat penalti?” Hamilton bertanya tentang Perez, dan terus mengeluh tentang pembalap lain yang melebar setelah penaltinya sendiri, memaksa kepala tim Toto Wolff untuk turun tangan.

“Mobilnya jelek, kami tahu, tolong kendarai,” kata Wolff.

Perez diperingatkan oleh timnya dengan 15 lap tersisa untuk menghormati batas lintasan. Dia berada tepat di belakang Sainz pada saat itu dan tidak mampu membayar penalti waktu.

Protes pasca-balapan Aston Martin tampaknya bertentangan dengan apa yang dikatakan sebagian besar pembalap lain sepanjang akhir pekan, dengan Perez mengungkapkan rasa frustrasinya bahwa hukuman seperti itu secara tidak adil berdampak pada kualifikasi pada balapan Jumat dan Minggu.

“Saya tidak tahu bagaimana mengatakannya, saya tidak ingin menggunakan kata-kata buruk (tentang) batas lintasan. Semua orang terkena dampaknya di beberapa titik, ”kata Perez, yang start dari urutan ke-15 setelah waktu putarannya dihapus di kualifikasi. “Mudah-mudahan ketika kami kembali berikutnya, itu akan menjadi sesuatu yang bisa diperbaiki.”

Badan pengatur FIA mengatakan tidak memiliki cukup waktu untuk menyelesaikan semua tinjauan batas lintasannya selama balapan dan akan merekomendasikan sirkuit untuk menambahkan jebakan kerikil di pintu keluar tikungan 9 dan 10 di mana beberapa pelanggaran lintasan terjadi.

Banyak pebalap meminta penambahan gravel tetapi pemilik trek enggan karena sirkuit tersebut juga menjadi tuan rumah balapan motor pada pertengahan Agustus, dan langkah seperti itu tidak akan disukai para pebalap MotoGP.

“Para steward sangat merekomendasikan agar ditemukan solusi untuk situasi batas lintasan di sirkuit ini,” demikian kesimpulan FIA setelah perombakan akhir.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *