Matthew Hoggard mengatakan proses rasisme ECB setelah tuduhan Azeem Rafiq ‘telah mengecewakan semua orang’ | Berita Kriket

Mantan pemain bowling Inggris Matthew Hoggard mengatakan proses disipliner terkait penyelidikan rasisme Azeem Rafiq “telah mengecewakan semua orang” setelah menarik kerjasamanya.

Hoggard, Tim Bresnan, dan John Blain telah bergabung dengan Andrew Gale dalam menarik diri dari sidang Komisi Disiplin Kriket, yang akan diadakan di depan umum pada awal Maret.

Mantan pemain bowling Yorkshire Hoggard, Bresnan dan Blain serta mantan kapten dan pelatih Tykes Gale termasuk di antara tujuh orang yang didakwa oleh Dewan Kriket Inggris dan Wales Juni lalu dalam kasus yang memeriksa tuduhan rasisme dan intimidasi yang dibuat oleh Rafiq selama waktunya di Headingley.

Hoggard, Bresnan, dan Blain yakin mereka tidak akan mendapatkan persidangan yang adil di audiensi publik dan pengunduran diri mereka berarti hanya Gary Ballance, Michael Vaughan, dan Richard Pyrah yang masih bekerja sama.

File foto tertanggal 25-06-2022 dari Azeem Rafiq, yang termasuk di antara lima individu yang telah menerima pelanggaran aturan dengan postingan media sosial bersejarah yang ditemukan merupakan "perilaku rasis dan diskriminatif" oleh Komisi Disiplin Kriket.
Gambar:
Azeem Rafiq menyebut keputusan Matthew Hoggard, Tim Bresnan dan John Blain untuk menarik diri dari sidang rasisme Yorkshire ‘disesalkan’

Berbicara kepada BBC, Hoggard berkata: “Prosesnya telah mengecewakan semua orang. Setiap pihak yang terlibat memiliki masalah dengan cara proses ini ditangani.

“Azeem bermasalah dengan itu, semua responden punya, [former Yorkshire chairman] Lord Patel punya, Yorkshire punya. Pasti ada cara yang lebih baik.

“Saya menarik diri karena menurut saya ini bukan proses yang adil. Tidak ada pemenang dalam hal ini. Ini bukan pengakuan bersalah. Orang-orang yang mengetahui kebenaran, mengetahui kebenaran. Hanya itu yang penting bagi saya.” .”

Berbicara kepada WaktuBresnan berkata: “Saya bersedia melepaskan semuanya karena saya keluar dari proses. Tetapi mereka baru saja menuntut saya. Bagaimana mungkin tanpa berbicara kepada saya? Ini seperti dituntut dan diadili bahkan tanpa ditangkap. Begitulah caranya terasa.

“Dia [Rafiq] mengatakan saya memang menggunakan bahasa itu [the P-word], bersama dengan yang lain, tetapi tidak memberikan contoh. Tidak ada saksi. Saya dengan keras menyangkal hal itu. Saya tumbuh di tempat yang tidak benar.

  pada hari pertama pertandingan Divisi Satu Specsavers County Championship antara Surrey dan Yorkshire di The Kia Oval pada 11 Mei 2018 di London, Inggris.
Gambar:
Tim Bresnan mengatakan seluruh situasi ‘tidak terasa benar’

“Dua setengah tahun artikel tanpa henti, kebocoran, tweet, hal-hal berbeda keluar tanpa hak untuk menjawab. Saya tidak dapat menjamin kepada saksi bahwa pernyataan yang ingin mereka buat secara pribadi tidak akan muncul di domain publik.

“Kami telah diperintahkan untuk tutup mulut sampai saat ini karena mungkin akan mempengaruhi kasus ini. Semuanya terasa tidak benar.”

Blain berkata: “Keputusan untuk mundur pada akhirnya cukup mudah, mengingat proses yang telah kami lalui. Tapi itu sedikit menyakitkan saya, karena saya tahu peran saya dalam hal ini dan apa yang saya lakukan di klub saat itu.

Gale mengumumkan tahun lalu bahwa dia tidak mau terlibat dengan proses tersebut, yang dia gambarkan sebagai “tercemar”.

ECB mengeluarkan pernyataan pada hari Jumat yang mengatakan: “Individu berhak untuk memilih untuk tidak berpartisipasi dalam persidangan jika mereka mau, tetapi kasus akan tetap disidangkan tanpa kehadiran mereka dan kami puas bahwa proses disipliner dalam masalah ini telah baik. ketat dan adil.

Mantan pemain kriket Yorkshire County Cricket Club Azeem Rafiq di depan Komite Digital, Budaya, Media dan Olahraga di House of Commons, London, mengenai masalah rasisme dalam kriket.  Tanggal pengambilan gambar: Selasa 13 Desember 2022.
Gambar:
Rafiq sebelumnya mengindikasikan dia mungkin mempertimbangkan kembali partisipasinya sendiri dalam proses tersebut jika tidak ada unsur publik

“Proses investigasi dan disiplin ECB telah diawasi oleh komite independen dan spesialis terkemuka King’s Counsel (KC).

“Seperti halnya kasus apa pun di hadapan Komisi Disiplin Kriket, terdakwa berhak mendapatkan pemeriksaan yang adil oleh Panel CDC yang independen dan berpengalaman di mana mereka dapat memanggil saksi, dan mereka juga dapat menantang bukti yang mendukung dakwaan, termasuk melalui pemeriksaan silang terhadap para saksi ECB. Ini sepenuhnya merupakan keputusan para tergugat jika mereka memilih untuk tidak memanfaatkan kesempatan ini.

“Pada akhir sidang, Panel CDC independen, bukan ECB, untuk menentukan bersalah atau sebaliknya dan sanksi apa pun.”

Rafiq mengatakan penarikan Hoggard, Bresnan dan Blain “disesalkan”.

Dia berkata: “Selama dua tahun terakhir, saya telah dibenarkan berkali-kali.

“Ini termasuk penyelidikan hukum yang mengonfirmasi bahwa saya adalah korban pelecehan dan intimidasi rasial; panel yang ditugaskan di Yorkshire yang menyimpulkan bahwa saya menderita diskriminasi; banyak permintaan maaf, baik publik maupun pribadi, dari orang-orang yang menyaksikan atau terlibat dalam perilaku ini; dan yang lain telah tampil untuk mengkonfirmasi budaya dalam permainan yang lebih luas.”

“Sangat disesalkan bahwa para terdakwa ini tidak mau pergi ke audiensi publik dan menghadapi apa yang terjadi.”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Rafiq memberi tahu komite seleksi Digital, Budaya, Media, dan Olahraga bahwa satu-satunya hal yang berubah dalam 13 bulan sejak dia pertama kali memberikan bukti mengerikan tentang rasisme yang dia hadapi di kriket adalah dia diusir ke luar negeri.

Sidang tersebut semula dijadwalkan pada November tahun lalu tetapi diundur karena perselisihan tentang apakah harus diadakan di depan umum, yang menurut Rafiq penting untuk “transparansi dan penutupan”.

Mantan kapten Inggris Vaughan telah menulis di Telegraf Harian dia dengan senang hati membuat pembelaannya di depan umum tetapi beberapa dari mereka yang telah dipanggil untuk hadir telah mengajukan keberatan dan persidangan telah dibekukan sementara banding mereka dipertimbangkan.

Rafiq sebelumnya mengindikasikan dia mungkin mempertimbangkan kembali partisipasinya sendiri dalam proses tersebut jika tidak ada unsur publik.

Mantan ketua Yorkshire Roger Hutton juga menjelaskan bahwa dia tidak akan berpartisipasi dalam keadaan apa pun karena kurangnya kepercayaan pada prosedur.

Kesaksian eksplosif Rafiq mengguncang olahraga pada November 2021 ketika dia tampil emosional di depan panitia pemilihan Digital, Budaya, Media, dan Olahraga.

Selama penampilan terakhir Rafiq di depan komite, pada Desember tahun lalu, dia mengatakan dia tidak menerima dukungan apa pun dari ECB sejak pertama kali memberikan bukti dan terpaksa meninggalkan Inggris karena pelecehan yang diterimanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *