Mark Cavendish: Dua pria dipenjara karena perampokan pisau terhadap bintang bersepeda dan istri Peta di rumah mereka | Berita Berita

Mark Cavendish dan istrinya Peta menjadi korban perampokan dengan pisau di rumah mereka pada November 2021

Mark Cavendish dan istrinya Peta menjadi korban perampokan dengan pisau di rumah mereka pada November 2021

Dua pria telah dipenjara karena merampok pengendara sepeda Olimpiade Mark Cavendish dan istrinya Peta dari jam tangan bernilai tinggi mereka dalam serangan pisau di rumah mereka.

Penyusup yang mengenakan balaclavas masuk ke rumah mereka di Ongar, Essex sekitar pukul 2.30 pagi pada tanggal 27 November 2021 dan mengancam akan menikam atlet tersebut, sidang di Chelmsford Crown Court mendengar.

Mereka mengambil barang-barang termasuk dua jam tangan Richard Mille dengan nilai gabungan sebesar £700.000.

Romario Henry, 31, dari Bell Green, Lewisham, London tenggara, membantah dua tuduhan perampokan tetapi dinyatakan bersalah setelah persidangan dan dijatuhi hukuman 15 tahun penjara pada hari Selasa.

Ali Sesay, 28, dari Holding Street, Rainham, Kent, mengakui dua tuduhan perampokan dan dipenjara selama 12 tahun.

“Ini adalah kejahatan terorganisir yang serius,” kata Hakim David Turner KC kepada para terdakwa saat dia menjatuhkan hukuman kepada mereka. “Ini bukan perampokan rumah tangga biasa oleh oportunis amatir.

“Ini direncanakan, ditargetkan, diatur, pelanggaran kejam yang ditujukan pada olahragawan yang dikenal secara internasional dan istrinya yang kebetulan menjadi duta merek untuk jam tangan Richard Mille yang sangat berharga.”

Sidang diberitahu bahwa DNA Sesay ditemukan di telepon Nyonya Cavendish, yang diambil dan ditemukan di luar properti.

Tuduhannya adalah bahwa para tertuduh merampok jam tangan, telepon, dan brankas Cavendish, dan merampok jam tangan, telepon, dan koper istrinya.

Nyonya Cavendish, yang seperti suaminya telanjang selama perampokan, mengatakan kepada juri bahwa dia mendengar suara yang membangunkannya di malam hari dan turun untuk menyelidiki.

Dia berkata dia bisa melihat “sosok laki-laki di balaclavas, dan mereka berlari menuju bagian bawah tangga”, dan dia yakin ada “antara tiga dan lima” orang.

Sketsa seniman Peta Cavendish memberikan bukti, disaksikan oleh Hakim David Turner, di Chelmsford Crown Court

Sketsa seniman Peta Cavendish memberikan bukti, disaksikan oleh Hakim David Turner, di Chelmsford Crown Court

Dia mengatakan kepada pengadilan bahwa dia berlari kembali ke kamar sambil berteriak “kembali” atau “masuk” ke suaminya, yang tidak dapat mengaktifkan alarm panik.

Nyonya Cavendish mengatakan salah satu penyusup “menyeret” Cavendish “dari kakinya dan mulai meninjunya”.

Salah satunya membuat suaminya dikunci, katanya, menambahkan: “Salah satu dari mereka menodongkan pisau hitam besar ke lehernya dan mereka berkata ‘di mana arlojinya?’ dan ‘apakah kamu ingin aku menusukmu?”‘. Dia setuju dengan saran bahwa itu adalah pisau gaya Rambo.

Nyonya Cavendish mengatakan bahwa pada saat suaminya “keluar dari rumah sakit selama empat hari, mungkin” setelah kecelakaan bersepeda yang menyebabkan tiga tulang rusuknya patah dan robekan di paru-paru kirinya.

Dia berkata bahwa ketika dia turun ke bawah setelah para penyusup pergi, dia melihat pintu teras dihancurkan, dan kaki Cavendish terluka karena pecahan kaca.

Edward Renvoize, penuntut, kata Henry memiliki keyakinan sebelumnya untuk memasok obat pada tahun 2012, dan untuk memutarbalikkan proses peradilan pada tahun 2013 dengan “membantu membakar kendaraan yang telah digunakan dalam pembunuhan sebagai bagian dari perusahaan geng”.

Archangelo Power, untuk Henry, kata saudara laki-laki terdakwa telah dibunuh tiga setengah bulan sebelum perampokan dan itu “berpengaruh signifikan pada susunan psikologis terdakwa”. Power mengatakan Henry “hampir melakukan bunuh diri”.

Mark Cavendish dan istrinya memiliki jam tangan bernilai tinggi yang dicuri dalam perampokan itu

Mark Cavendish dan istrinya memiliki jam tangan bernilai tinggi yang dicuri dalam perampokan itu

Mr Renvoize mengatakan bahwa Sesay telah mengakui pada sidang sebelumnya atas enam pelanggaran senjata api yang tidak terkait atas kepemilikan dua senjata dan amunisi, ketika dia telah dilarang oleh hukuman sebelumnya untuk memiliki barang-barang tersebut.

Jaksa mengatakan Sesay ditangkap di sebuah alamat di Thornton Heath, London selatan, pada 16 Desember 2021 dan petugas “harus menggunakan gergaji mesin untuk mendapatkan akses” dan melihat barang-barang, yang kemudian ditemukan sebagai senjata api, dilempar dari jendela ke tetangga. kebun.

Hakim memenjarakan Sesay selama delapan tahun karena pelanggaran senjata api, berturut-turut dengan hukuman penjara 12 tahun untuk perampokan, sehingga total menjadi 20 tahun. Hakim mengatakan Sesay memiliki hukuman sebelumnya termasuk untuk pasokan kokain dan heroin pada tahun 2017.

Graeme Molloy, untuk Sesay, kata terdakwa “benar-benar menyesal atas perannya” dalam perampokan dan telah mengakui keterlibatannya.

Berbicara tentang pelanggaran senjata api, Mr Molloy mengatakan Sesay mengklaim bahwa senjata itu bukan miliknya tetapi dia telah melemparkannya dari jendela. Mr Molloy mengatakan senjata “dimuat tetapi selongsongnya tidak ada di ruang tembak”.

Juri diberi tahu bahwa dua pria lainnya, Jo Jobson, dari Plaistow, London timur, dan George Goddard, dari Loughton di Essex, telah ditetapkan sebagai tersangka dalam perampokan tersebut tetapi belum ditangkap. Jobson berusia 25 dan Goddard 26 pada saat banding polisi Maret lalu.

Oludewa Okorosobo, 28, dari Flaxman Road, Camberwell, London selatan, membantah dua tuduhan perampokan dan dibebaskan oleh juri setelah persidangan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *