Man Utd: Antony pasti kurang bisa diprediksi dan lebih seperti Riyad Mahrez, kata Gary Neville – tapi bagaimana caranya? | Berita Sepak Bola

Penandatanganan Antony senilai 86 juta poundsterling musim panas lalu merupakan pernyataan niat dari Manchester United dan menunjukkan kepercayaan pada Erik ten Hag, manajer yang dipetik dari Ajax dengan tugas memimpin pembangunan kembali di salah satu klub paling bergengsi di dunia.

Antony telah memantapkan dirinya sebagai pemain terbaik di Belanda selama dua tahun di Ajax, dengan Ten Hag membimbing perkembangannya saat ia menjadi bagian penting dari tim yang memenangkan gelar Belanda berturut-turut.

Dengan menjadikan Antony sebagai pendatang termahal di Liga Premier, Man Utd menunjukkan kesediaan mereka untuk mendukung penilaian manajer baru mereka dan mendukungnya dalam upayanya untuk akhirnya membawa trofi kembali ke Old Trafford.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Tonton gol pertama Manchester United Antony, melawan Arsenal, dari setiap sudut

Dampak instan Antony menunjukkan uang Man Utd telah dihabiskan dengan baik, dengan pemain Brasil itu mencetak gol pada debutnya dalam kemenangan 3-1 di kandang melawan Arsenal, dan dia mengikuti tampilan itu dengan dua gol lagi dalam dua pertandingan Liga Premier berikutnya, melawan Manchester City. dan Everton.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Gol solo menakjubkan Antony melawan Manchester City

Tapi sementara kemajuan Man Utd sudah jelas di bawah Ten Hag, Antony tampaknya terhenti. Golnya di Goodison Park pada 9 Oktober adalah yang terakhir kali dia mencetak gol di Liga Premier, sementara dia sekarang hanya mencetak dua gol dalam 14 pertandingan terakhirnya di semua kompetisi untuk klub.

Berbicara selama kemenangan 3-0 Man Utd di Nottingham Forest pada hari Rabu, Gary Neville mengatakan Antony terlalu “dapat diprediksi” dan mendesaknya untuk mengikuti contoh Riyad Mahrez dari Manchester City.

Tapi apakah Neville benar ketika dia menyarankan Antony terlalu mudah untuk ditangani oleh bek? Haruskah winger Man Utd itu mempelajari permainan pemain Man City? Atau haruskah kita mengajarkan kesabaran dengan pemain muda di lingkungan baru?

Neville: Antony terlalu mudah ditebak

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Gary Neville menggambarkan Antony dari Manchester United terlalu mudah ditebak karena dia selalu mencoba memotong dengan kaki kirinya

Saat Antony gagal memaksimalkan pembukaan yang menjanjikan di sisi kanan area Forest, melepaskan tembakan melewati mistar gawang setelah sekali lagi memotong kaki kiri favoritnya, Neville mengatakan: “Saya telah memikirkan banyak hal tentang Antony di beberapa hari terakhir dan bagaimana dia berkembang seperti Mahrez di City.

“Dia harus belajar bahwa bek akan mencoba memotong opsi kaki kiri itu, jadi dia mungkin harus berpura-pura pergi ke sana dan kemudian kembali ke luar di sebelah kanan.

“Saat ini, dia masih sedikit dapat diprediksi dan mencoba memaksakannya ke kaki kirinya. Para bek menghentikannya.”

Statistik mendukung poin Neville. Antony adalah prospek baru untuk ditangani oleh para bek Liga Premier setelah kedatangannya dari Ajax, yang dapat membantu menjelaskan penampilannya yang bagus di depan gawang selama tahap awal karirnya di Man Utd.

Tetapi dengan cepat menjadi jelas bahwa Antony tidak hanya menggunakan kaki kiri, tetapi juga sangat bergantung pada tim favoritnya, dengan ketiga gol yang dia cetak dalam tiga pertandingan pertamanya di Liga Premier berasal dari kaki kirinya.

GRAFIS

Faktanya, dari lima gol yang dia cetak untuk Man Utd, satu-satunya yang tidak tercipta dari sepatu kirinya datang dalam kemenangan Piala FA atas Everton, ketika dia memasukkan bola ke tempat kosong dari jarak beberapa yard dengan kaki kanannya. .

Dominasi kaki kiri dalam gol Antony bukanlah hal yang mengejutkan mengingat dari 31 tembakan yang dia lakukan di Liga Inggris, 90 persen di antaranya menggunakan kaki kiri, sementara hanya enam persen yang berasal dari kanan.

Tampaknya para bek dengan cepat menyadari bahwa, terlepas dari berapa banyak stepover dan tipuan yang dia lakukan, Antony hampir selalu akan mencoba memotong ke dalam dari posisinya di sayap kanan – membuatnya, dalam kata-kata Neville, dapat diprediksi.

Mahrez bisa menunjukkan jalannya

Riyad Mahrez ditantang oleh Lewis Hall
Gambar:
Riyad Mahrez telah memenangkan empat gelar Premier League

Mahrez adalah perbandingan yang jelas untuk dibuat Neville ketika menyoroti bagaimana Antony dapat meningkat, mengingat dia juga pemain sayap kiri yang beroperasi dari kanan.

Peringkat Mahrez di atas Antony untuk gol, assist, take-on yang diselesaikan, dan operan sepertiga akhir yang sukses per 90 di Liga Premier musim ini, tetapi ketidakpastiannya yang dapat dipelajari oleh pemain sayap Man Utd itu.

Dari 42 gol Liga Premier yang dicetak Mahrez untuk Man City sejak didatangkan dari Leicester pada 2018, 79 persen menggunakan kaki kiri, sementara 19 persen berasal dari kaki kanan.

Sementara Mahrez jelas lebih menyukai kaki kirinya, kemampuannya untuk melewati bek luar dan mencetak gol dari kaki kanannya menciptakan keraguan di benak mereka – seperti yang ditunjukkan oleh gol pertamanya dalam kemenangan timnya atas Tottenham awal bulan ini.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Mahrez mencetak gol ketiga Manchester City melawan Tottenham

Pemain Aljazair mengambil keuntungan dari kesalahan Ivan Perisic untuk mendorong ke kanan area Spurs tetapi, alih-alih memotong lalu lintas saat berhadapan dengan Ben Davies, dia membuat bek kehilangan keseimbangan dengan stepover sebelum memindahkan bola ke kaki kanannya dan mengebor tembakan melewati Hugo Lloris.

Antony mengikuti jalan Ziyech?

Hakim Ziyech Chelsea saat pertandingan Premier League di Stamford Bridge, London.  Tanggal pengambilan gambar: Minggu 15 Januari 2023.
Gambar:
Hakim Ziyech baru memulai empat pertandingan Liga Premier musim ini

Siapa pun yang menonton Antony selama dua tahun yang mengesankan di Ajax tidak akan terkejut dengan gaya sepak bolanya sejak pindah dari Eredivisie ke Liga Premier.

Antony mencetak 24 gol dalam 82 pertandingan dengan raksasa Belanda di semua kompetisi, setara dengan 0,29 gol per pertandingan – sedikit di atas 0,25 yang dia hasilkan di Man Utd.

Rincian tembakan yang dilakukan pemain sayap di Eredivisie juga sangat mirip dengan yang dia lakukan di Liga Premier, dengan 87 persen berasal dari kaki kirinya dan hanya tujuh persen dari kaki kanannya.

Lempar fakta bahwa semua kecuali satu dari 18 gol Antony di papan atas Belanda adalah kaki kiri dan menjadi jelas bahwa Antony mencoba untuk menghadapi pertahanan Liga Premier dengan cara yang sama seperti dia melukai mereka di Eredivisie.

GRAFIS

Situasinya sangat mirip dengan Hakim Ziyech, pemain yang digantikan Antony di Ajax ketika pemain sayap itu bergabung dengan Chelsea pada 2020.

Ziyech membanggakan rekor fenomenal di Belanda, mencetak 49 gol dan mengklaim 81 assist dalam 165 pertandingan, dan – seperti Antony – hampir semua gol Ziyech (87 persen) selama tiga musim terakhirnya di Eredivisie berasal dari kaki kirinya.

Tapi kesuksesan itu gagal diterjemahkan di Inggris, di mana ketergantungan pemain Maroko untuk memotong dari sayap kanan terus berlanjut. Ziyech hanya mencetak enam gol di Premier League – semuanya dicetak dengan kaki kirinya – dalam dua setengah musim, di mana dia berjuang untuk menunjukkan konsistensi yang membuatnya pindah ke Chelsea.

Gambaran yang muncul dengan Ziyech – sekarang berusia 29 tahun – adalah seorang pemain yang dominan di Belanda, tetapi gagal menambahkan keterampilan ke dalam permainannya yang membuatnya kurang dapat diprediksi melawan pertahanan Liga Premier yang berkualitas lebih tinggi.

Tantangan bagi Antony – yang masih berusia 22 tahun – adalah memastikan dia tidak terus mengikuti jejak Ziyech.

Ten Hag ‘senang’ dengan kemajuan pemain sayap

Erik ten Hag, Manchester United
Gambar:
Erik ten Hag melatih Antony sejak 2020

Meskipun adil untuk mengatakan Antony memiliki banyak ruang untuk perbaikan, penting untuk menunjukkan bahwa dia jauh dari kegagalan di Man Utd, dan kualitas gol yang dia cetak melawan Man City dan Charlton menunjukkan mengapa Ten Hag dipilih. sangat ingin pemain sayap tepercaya untuk mengikutinya ke Old Trafford.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Gol menakjubkan Antony melawan Charlton di Piala Carabao dari sudut terbaik

Berbicara setelah kemenangan di kandang Sheriff pada bulan Oktober – di mana Antony dituduh melakukan showboating – manajer berkata: “Dari dia, saya menuntut lebih banyak. Lebih banyak berlari di belakang, lebih sering di dalam kotak, lebih banyak mengikuti, lebih banyak dribel tempo dan banyak lagi bermain di saku.”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

‘Skill paling sia-sia yang pernah kulihat!’ | Leroy Rosenior di showboat Antony yang aneh!

Antony mungkin hanya mencetak dua gol – di Piala FA dan Piala Carabao – sejak itu, tetapi dia tetap menjadi pemain reguler di tim Ten Hag, dengan manajer yakin pemainnya telah mengambil kata-katanya.

“Saya pikir dia memainkan permainan yang sangat bagus,” kata Ten Hag setelah menang melawan Forest. “Saya pikir dia adalah ancaman di antara lini, dia bagus dalam fisik, dia memiliki beberapa tindakan bagus untuk menyerang lawan.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Ten Hag mengatakan dia akan ‘mengoreksi’ Antony jika showboatingnya tidak berfungsi setelah kemenangan atas Sheriff

“Kami perlu melihatnya lebih banyak. Lebih dinamis di lini depan – kami sedang mengerjakan bagian itu. Itu adalah bagian yang paling sulit.

“Tapi saya telah melihat beberapa momen bagus hari ini dan dalam beberapa pertandingan terakhir dan saya senang dengan itu.”

Ten Hag dengan jelas melihat peningkatan dalam permainan Antony – bahkan jika jumlahnya belum ada – dan tweet pemain sayap awal pekan ini, di mana dia mengatakan dia “berusaha untuk berkembang”, menunjukkan bahwa dia tahu dia bisa terus menjadi lebih baik.

Usia Antony berarti tahun-tahun terbaiknya kemungkinan besar ada di depannya, dan sementara kebutuhan untuk menyesuaikan permainannya sudah jelas, pasti tidak ada manajer yang lebih baik dari Ten Hag untuk membantu pemain muda Brasil berkembang di Liga Premier.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *