Man City: Klub Premier League ingin juara ditendang jika bersalah atas dugaan pelanggaran keuangan | Berita Sepak Bola

Banyak klub Liga Inggris ingin Manchester City dikeluarkan dari divisi tersebut jika terbukti bersalah melanggar peraturan selama sembilan musim.

City mengatakan pada hari Senin bahwa mereka “terkejut” telah didakwa oleh Liga Premier dengan 101 dugaan pelanggaran aturan keuangan mulai dari 2009/10 hingga 2017/18.

Hukuman terberat Liga Utama dalam keadaan ini adalah mengeluarkan City dan telah dilaporkan bahwa Liga Sepak Bola Inggris tidak berkewajiban untuk menerimanya.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Reporter kepala Sky Sports News Kaveh Solhekol menjelaskan kemungkinan konsekuensi untuk Manchester City

Ada perasaan bahwa merebut gelar City secara retrospektif tidak akan ada artinya dan menyebabkan kebingungan, tetapi denda juga sepertinya tidak akan banyak berpengaruh.

Klub-klub yang telah menekan paling keras hingga Senin adalah beberapa anggota lain dari apa yang disebut ‘enam besar’ – yang meliputi Manchester United, Liverpool, Arsenal, Chelsea dan Tottenham.

Hukuman apa yang dapat dikenakan komisi independen pada klub?

  • Menangguhkan klub dari memainkan pertandingan liga
  • Pengurangan poin
  • Rekomendasikan kepada dewan agar pertandingan liga diputar ulang
  • Merekomendasikan kepada dewan bahwa liga mengeluarkan klub responden
  • Kompensasi pesanan
  • Membatalkan atau menolak pendaftaran pemain
  • Hukuman bersyarat
  • Memerintahkan klub untuk membayar biaya
  • Buat pesanan lain yang menurut Anda cocok

Tidak akan ada banyak simpati untuk City, yang telah enam kali menjuarai Liga Inggris dalam 11 tahun terakhir, jika terbukti bersalah.

Klub-klub Premier League tidak mau terlibat dalam proses tersebut, yang berada di tangan komisi independen.

Apa yang dituduhkan kepada Man City?

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Mark McAdam dari Sky Sports News menjawab semua pertanyaan besar seputar Manchester City

Manchester City diduga telah melanggar aturan liga yang membutuhkan ketentuan “dengan itikad baik sepenuhnya” dari “informasi keuangan yang akurat yang memberikan pandangan yang benar dan adil tentang posisi keuangan klub”.

Liga mengatakan informasi keuangan yang akurat diperlukan terkait dengan “pendapatan (termasuk pendapatan sponsor), pihak terkait dan biaya operasionalnya”.

Pelanggaran kedua yang tercantum mengacu pada dugaan pelanggaran aturan “mengharuskan klub anggota untuk memasukkan rincian lengkap remunerasi manajer dalam kontrak yang relevan dengan manajernya” yang terkait dengan musim 2009-10 hingga 2012-13 inklusif.

Manajer klub antara Desember 2009 dan Mei 2013 adalah bos Italia saat ini Roberto Mancini.

Manajer Manchester City Italia Roberto Mancini merayakan dengan trofi Liga Premier di lapangan setelah kemenangan 3-2 mereka atas Queens Park Rangers di
Gambar:
Man City memenangkan gelar Liga Premier pertama mereka di bawah pelatih kepala Roberto Mancini

Kumpulan dugaan pelanggaran kedua juga mengacu pada persyaratan bagi klub untuk memasukkan perincian lengkap remunerasi pemain dalam kontrak yang relevan, untuk musim 2010-11 hingga 2015-16.

Bagian ketiga berkaitan dengan dugaan pelanggaran aturan Liga Premier yang mengharuskan klub untuk mematuhi peraturan UEFA financial fair play, antara 2013-14 hingga 2017-18.

Pada tahun 2020, Man City mendapat larangan dua tahun dari sepak bola Eropa yang dibatalkan oleh Pengadilan Arbitrase untuk Olahraga (CAS), setelah diberi skorsing oleh badan kontrol keuangan klub UEFA (CFCB) pada Februari 2020 karena “pelanggaran serius” klub. perizinan dan regulasi financial fair play.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Setelah tuduhan Manchester City baru-baru ini dari Liga Premier, John Cross yakin Pep Guardiola akan menepati janjinya dan meninggalkan klub jika mereka dinyatakan bersalah atas tuduhan tersebut.

Set keempat dugaan pelanggaran terkait dengan aturan profitabilitas dan keberlanjutan Liga Premier di musim 2015-16 hingga 2017-18 inklusif.

Terakhir, klub tersebut diduga telah melanggar aturan liga yang mengharuskan klub anggota untuk bekerja sama dan membantu Liga Premier dalam penyelidikannya, dari Desember 2018 hingga saat ini.

Liga Premier – yang membuka penyelidikannya pada Maret 2019 – telah merujuk dugaan pelanggaran tersebut ke komisi independen.

Man City mengenakan biaya dalam jumlah

Man City telah didakwa melanggar 30 aturan Liga Premier terkait dengan membantu penyelidikan Liga Premier
Man City telah didakwa melanggar 25 aturan Liga Premier terkait dengan profitabilitas dan keberlanjutan
Man City telah didakwa melanggar delapan aturan Liga Premier terkait dengan remunerasi manajer
Man City didakwa melanggar 50 peraturan Premier League terkait akurasi informasi keuangan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *