Lyft memberhentikan 1.200 di bawah CEO baru, Wall Street Journal melaporkan

SAN FRANCISCO — Lyft sedang bersiap untuk memberhentikan 1.200 karyawan, Wall Street Journal melaporkan, hanya beberapa hari setelah CEO baru David Risher mulai mengarahkan layanan transportasi online dengan tujuan menurunkan biaya untuk membantu menurunkan tarifnya lebih sesuai dengan yang terbesar saingannya, Uber.

Risher, mantan eksekutif Amazon, memberi tahu tenaga kerja Lyft yang terdiri dari lebih dari 4.000 karyawan dalam email yang diposting online pada hari Jumat bahwa sejumlah “signifikan” dari mereka akan kehilangan pekerjaan. Itu terjadi di akhir minggu pertamanya sebagai CEO Lyft.

Catatan tersebut tidak merinci berapa banyak orang yang akan diberhentikan, tetapi The Wall Street Journal melaporkan bahwa setidaknya 1.200 karyawan akan diberhentikan. Laporan itu mengutip orang tak dikenal yang akrab dengan rencana pemotongan biaya.

Lyft yang berbasis di San Francisco tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Risher, yang pernah menjadi anggota dewan Lyft sebelum direkrut untuk menggantikan salah satu pendiri Logan Green, mengutip pengendalian biaya sebagai salah satu prioritas utamanya selama wawancara dengan The Associated Press tak lama setelah perekrutannya diumumkan. Dengan memastikan Lyft “sangat efisien”, Risher mengatakan perusahaan akan berada dalam posisi yang lebih baik untuk menurunkan tarifnya guna menarik kembali penumpang yang telah beralih menggunakan Uber lebih sering karena layanan tersebut menawarkan harga yang lebih rendah untuk perjalanan yang sama.

Itu adalah tema yang ditekankan Risher lagi dalam email hari Jumatnya yang menjelaskan mengapa dia memutuskan untuk memangkas gaji, yang tidak termasuk pengemudi Lyft – grup yang diklasifikasikan sebagai kontraktor independen.

“Kami perlu menurunkan biaya untuk memberikan tumpangan yang terjangkau, penghasilan yang menarik bagi pengemudi, dan pertumbuhan yang menguntungkan,” tulis Risher.

Lyft bermaksud untuk mulai memberi tahu karyawan yang akan di-PHK pada hari Kamis ketika perusahaan berencana untuk menutup kantornya.

Ini akan menandai putaran kedua pemutusan hubungan kerja baru-baru ini untuk Lyft setelah memecat 700 pekerja tahun lalu.

Gelombang PHK yang berulang muncul sebagai fenomena baru dalam industri teknologi, membalikkan lebih dari satu dekade pertumbuhan yang sebagian besar tidak terkendali.

Baik pemilik Facebook Meta Platforms dan raksasa e-commerce Amazon telah melalui dua putaran PHK besar-besaran selama setahun terakhir, sebagian besar karena pandemi memicu permintaan yang meningkat untuk layanan dan produk digital yang mengakibatkan banyaknya perekrutan yang mulai mereka dan perusahaan teknologi lainnya sesali. karena ancaman COVID-19 berkurang dan pertumbuhan melambat.

Pandemi awalnya menghantam Lyft dengan mengeringkan permintaan untuk layanan ride-hailing, sebuah pukulan yang dapat dilunakkan oleh Uber melalui ekspansi agresif dalam pengiriman makanan. Itu memberi orang alasan untuk terus menggunakan aplikasi Uber bahkan ketika mereka terjebak di rumah sementara Lyft tidak disukai.

Selama setahun terakhir, semakin jelas bahwa konsumen keluar dari kebiasaan Lyft karena jumlah penumpang Uber bangkit kembali ke tingkat pra-pandemi dan kerugian Lyft meningkat. Perjuangan itu telah menyebabkan harga saham Lyft anjlok 69% selama setahun terakhir, mendorong keputusan untuk mendatangkan CEO baru untuk mengguncang segalanya.

Saham Lyft melonjak 6% setelah berita tentang rencana pemotongan biaya ditutup Jumat di $10,44.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *