Lima Momen Terhebat dalam Karir Terhebat LeBron James | Berita NBA

LeBron James telah mencapai tonggak sejarah 38.000 poin dalam perlombaannya untuk melampaui rekor sepanjang masa Kareem Abdul-Jabbar dengan 38.387. Sepanjang karirnya yang termasyhur, James telah mencapai puncaknya dengan empat trofi MVP dan beberapa penampilan yang memenangkan gelar. Jadi, mana yang menempati peringkat terbaik?

Gelar MVP pertama LeBron

Bagaimana kita bisa menulis artikel tentang lima momen teratas LeBron dan tidak menyebutkan tahun ketika dia merebut gelar MVP pertamanya?

Nah, itulah yang terjadi di tahun 2009. Bermain di bawah Cleveland Cavaliers, LeBron mencetak 28,4 poin per game, memimpin timnya mencatatkan rekor 66-16 menuju babak playoff.

Itu akan menjadi gelar MVP pertama James dalam enam tahun di NBA dan dengan timnya di puncak Wilayah Timur, menjadi sangat jelas jenis bakat prospektif yang dia miliki sejak awal.

Mamut di Toronto

Penampilan tak terlupakan lainnya terjadi saat melawan Toronto Raptors pada 2016, yang saat itu memiliki rekor terbaik di Wilayah Timur. Mereka tidak hanya mencoba untuk memperkuat posisi mereka sendiri, tetapi mereka juga ingin membatalkan ambisi James dan tim Cleveland-nya yang memenangkan MVP. Prestasi yang luar biasa.

Game pertama di turnamen mini sangat kompetitif dan Cavs meraih satu poin di laga tandang. Yang terjadi selanjutnya adalah salah satu penampilan terhebat yang pernah dilihat dalam seri pasca-musim.

LeBron mengumpulkan 43 poin, delapan rebound, dan 14 assist untuk membuat timnya unggul 2-0 dengan kemenangan 18 poin. Timnya kemudian menyelesaikan sapuan di kandang, dengan James rata-rata mencetak 34 poin, delapan rebound, dan 11 assist. Cukup memukau.

Satu tugas terakhir dengan LA

James jelas terlihat berada di tahap akhir karirnya, mungkin ini mungkin musim terakhir kita melihatnya sama sekali. Tapi meski usianya (38) mungkin memberikannya, bola basketnya tidak. Dengan demikian, tahun 2020 akan selalu menjadi salah satu momen besar terakhir dalam karirnya, diakhiri dengan memenangkan gelar NBA 2020.

Fakta bahwa itu terjadi melawan tim lamanya, Heat, menjadi lebih jitu. Dengan melakukan itu, LeBron mendapatkan pengakuan final MVP untuk keempat kalinya dalam karirnya, dengan rata-rata 29,8 poin, 11,8 rebound, dan 9,5 assist.

Setelah mencapai 38.000 poin pada Senin malam dalam kekalahan 112-113 dari Philadelphia 76ers, apakah James memiliki sisa daya tembak yang cukup dalam dirinya, dan memang skuad itu sendiri untuk mengamankan final lainnya atau kunjungan ke babak playoff?

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Sorotan pertandingan Philadelphia 76ers melawan LA Lakers di Minggu ke-13 musim NBA.

Memecahkan rekor di Boston

Gim enam melawan Boston Celtics di babak playoff 2012 akan selalu menjadi kenangan indah bagi para penggemar Heat. Tidak hanya menampilkan momen ‘Bron yang menakjubkan, tetapi juga memiliki narasi yang lebih singkat mengingat ada desas-desus bahwa tim mungkin akan dibubarkan jika mereka menghadapi lebih banyak sakit hati di pasca-musim.

Segalanya menjadi lebih sulit ketika Boston memimpin 2-0 Heats dan mengubahnya menjadi 3-2 untuk keunggulan mereka. Namun, semua ketakutan dan stres mencair dalam mantra bola basket yang memukau dari James. Dia meletus dengan 45 poin, 15 assist dan lima rebound, membuat 19 dari 26 gol lapangannya dalam statistik pasca-musim terbesarnya, pada saat penulisan.

Pemain depan Miami Heat LeBron James (6) terbang keluar batas setelah ia dilanggar oleh pemain tengah Boston Celtics Jermaine O'Neal, di belakang, selama kuartal pertama Game 4 dari seri bola basket playoff NBA putaran kedua di Boston pada hari Senin , 9 Mei 2011.
Gambar:
Forward Miami Heat LeBron James (6) setelah ia dilanggar oleh center Boston Celtics Jermaine O’Neal, pada kuarter pertama Game 4 playoff NBA putaran kedua pada tahun 2011.

Heat akhirnya memenangkan game ketujuh dan memenangkan gelar NBA 2012, mengalahkan Oklahoma City Thunder di final.

Menentang peluang melawan Warriors

Mungkin performa yang berada di puncak daftar ini adalah yang dihasilkan James melawan tim Golden State Warriors yang tampaknya tak terkalahkan selama musim 2015-16.

Memang, Dubs telah membuat rekor musim reguler terbesar yang pernah ada untuk tim dengan 73 kemenangan dan hanya sembilan kekalahan. Juara bertahan akan menghadapi James ‘Cavaliers di final NBA untuk musim kedua berturut-turut dan setiap toko taruhan, vendor, dan situs web sejauh mil memproyeksikan gelar lain untuk Stephen Curry dan rekannya.

Warriors menunjukkan supremasi mereka dengan memimpin 2-0 dengan dua kemenangan meyakinkan di kandang. Meskipun Cavaliers membuat skor menjadi 2-1, itu segera diselesaikan oleh tim Steve Kerr yang menjadikannya 3-1 di laga tandang. Itu adalah keuntungan yang tidak bisa diatasi oleh tim mana pun pada 32 kesempatan sebelumnya di final NBA.

Tapi di mana ada kemauan, di situ ada jalan, dan di mana ada jalan, ada LeBron dan Kyrie Irving yang cocok.

Yang terakhirlah yang mencetak tiga kemenangan setelah Cavs memaksa Warriors memainkan game ketujuh untuk menentukan gelar. James bisa dibilang, membuat permainan defensif terbesar dalam sejarah, melakukan blok besar-besaran pada Andre Iguodala untuk mempertahankan permainan imbang dengan waktu tersisa kurang dari dua menit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *