Lihat mobil kedua yang dibuat Tesla: Roadster bergaris oranye dengan tulisan ‘Mr. Pelat Tesla yang mungkin bernilai lebih dari $200.000

Martin Eberhard mengatakan dia mengendarai Tesla Roadster-nya setiap hari.
Martin Eberhard dan Getty

  • Salah satu pendiri Tesla, Martin Eberhard, memiliki tiga Tesla, termasuk Roadster yang dikendarainya setiap hari.
  • Eberhard mengatakan dia memiliki Tesla Roadster kedua yang pernah dibuat.
  • Mobil itu memiliki pelat rias dengan nama “Mr. Tesla.”

Salah satu pendiri Tesla dan CEO pertamanya, Martin Eberhard, yang meninggalkan pembuat mobil lebih dari satu dekade lalu, memiliki tiga Tesla, termasuk mobil kedua yang pernah dibuat oleh perusahaan tersebut.

“Saya telah mengendarai Roadster saya terus menerus sejak saya membelinya,” kata Eberhard kepada Insider dalam sebuah wawancara.

Eberhard mengatakan kepada Insider bahwa dia memiliki dua Tesla Roadster dan istrinya memiliki Model S. Itu adalah satu-satunya kendaraan listrik yang dia miliki dan kendaraan utama yang dia dan istrinya kendarai. Eberhard mengatakan dia mengumpulkan mobil lain selama bertahun-tahun, termasuk Jeep militer tahun 1942.

Eberhard mengatakan Roadster kedua, dibuat pada 2008, dicat dengan warna khusus yang dirancang untuk membedakannya sebagai “dibuat untuk pendiri perusahaan.”

Elon Musk, seorang investor dan anggota dewan Tesla saat itu, mendapatkan Tesla pertama yang pernah dibuat. Dia juga mengirim Tesla Roadster lain ke luar angkasa dengan roket SpaceX Falcon Heavy.

Martin Eberhard mengendarai Tesla Roadster miliknya.

Eberhard mengatakan dia memiliki dua Tesla Roadster, termasuk Roadster kedua yang pernah dibuat.
Atas kebaikan Martin Eberhard

Eberhard memberi tahu Insider bahwa dia sekarang menyimpan mobil itu di bawah penutup di garasinya dan mengendarai Roadster lain yang dia beli dari lot mobil bekas enam atau tujuh tahun lalu.

“Jika saya menjualnya, saya mungkin akan menghasilkan banyak uang, tetapi saya tidak akan menjualnya,” kata Eberhard tentang Roadster aslinya. “Putraku ingin mewarisi itu dariku,” candanya.

Salah satu pendiri Tesla itu mengatakan dia kadang-kadang mengeluarkan Roadster untuk pameran mobil, termasuk Roadster Rally tahunan.

Martin Eberhard membawa mobilnya ke Roadster Rally.

Eberhard membawa mobilnya ke Roadster Rally.
Atas kebaikan Martin Eberhard

Tesla pertama kali merilis Roadster pada tahun 2008. Itu dibangun di atas sasis Lotus Elise – mobil sport kecil Inggris yang dibuat ulang oleh Tesla menjadi mobil listrik dengan baterai lithium-ion.

Mobil itu memiliki jangkauan lebih dari 240 mil dan dijual seharga sekitar $ 100.000. Tesla memproduksi kurang dari 2.500 Roadster antara tahun 2008 dan 2012. Saat ini, mobil tersebut telah menjadi barang kolektor teratas dan telah dijual secara individual seharga lebih dari $200.000.

Tesla Eberhard memiliki pelat nomor khusus, “Tuan Tesla” — yang sering disebutnya di artikel awal tentang perusahaan — tetapi di tahun-tahun sejak kepergian Eberhard, Musk telah menjadi identik dengan merek tersebut.

Martin Eberhard di Tesla Roadster-nya.

Eberhard memiliki plat rias “Mr. Tesla” di Roadster-nya.
Atas kebaikan Martin Eberhard

Musk adalah salah satu alasan dia meninggalkan perusahaan, kata Eberhard kepada Insider. Dia mengatakan bahwa Musk biasa memanggilnya ketika dia menjadi CEO Tesla dan “berteriak” padanya setelah cerita media diterbitkan tentang Tesla yang tidak menampilkan Musk.

“Saat itulah saya menyadari bahwa ada ego yang terlibat di sini yang tidak saya kenali sebelumnya,” kata Eberhard.

Musk membantah laporan serupa tentang meneriaki pekerja dan staf yang marah, memanggil mereka “salah” di Twitter dan mengatakan bahwa dia memberikan umpan balik yang “jelas dan jujur” kepada karyawan.

Pendiri Tesla kehilangan perannya sebagai CEO Tesla pada tahun 2007, sekitar tiga tahun setelah Elon Musk mulai berinvestasi di pembuat mobil listrik. Eberhard sebelumnya memberi tahu Insider bahwa dewan Musk dan Tesla telah bertemu di belakang punggungnya dan memilih untuk menggantikannya sebagai CEO. Eberhard beralih ke peran presiden teknologi di Tesla, tetapi dia mengatakan kepada Insider bahwa dia dilucuti dari hampir semua tanggung jawabnya di luar pemecahan masalah dan menangani beberapa masalah periferal.

Dia meninggalkan perusahaan dalam setahun, dan sejak itu, keterlibatannya dalam sejarah awal Tesla telah menjadi titik pertikaian antara Eberhard dan Musk.

Saat Eberhard hengkang, Musk menyebut kepergian Eberhard terkait dengan penundaan produksi Tesla Roadster, serta masalah operasional lainnya.

“Itu bukan masalah perbedaan kepribadian, karena keputusan untuk mengalihkan Martin ke peran penasihat sudah bulat di antara dewan,” kata Musk saat itu. “Tesla memiliki masalah operasional yang perlu diselesaikan dan jika dewan berpikir ada cara agar Martin bisa menjadi bagian dari solusi, maka dia akan tetap menjadi karyawan perusahaan.”

Musk tidak menanggapi banyak permintaan untuk mengomentari cerita ini. Email orang dalam ke saluran pers Tesla tidak dikembalikan.

Eberhard menggugat Musk pada 2009 atas pernyataannya, yang disebutnya memfitnah. Gugatan diselesaikan dalam tahun yang sama. Sejak itu, Musk menyebut salah satu pendiri itu “orang terburuk” dia pernah bekerja dengan. Miliarder itu mengecam Eberhard tahun lalu, dengan mengatakan dia “bisa mempertaruhkan uangnya [on Tesla]tetapi tidak mau melakukannya.” Eberhard menyebut komentar Musk tidak benar dalam email ke Insider pada saat itu.

Baca wawancara Insider selengkapnya dengan Martin Eberhard.

Apakah Anda bekerja untuk Tesla atau memiliki wawasan untuk dibagikan? Hubungi pelapor melalui email di [email protected], di aplikasi pesan aman Signal di 248-894-6012, atau melalui Twitter DM di @graceihle. Jangkau menggunakan perangkat non-kerja.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *