Lightyear menghentikan produksi pada EV bertenaga surya seharga $270K

Lightyear 0 di CES awal bulan ini. (Reuters)

Pembuat kendaraan listrik bertenaga surya Lightyear mengatakan menghentikan produksi pada Lightyear 0 andalannya, EV premiumnya dengan harga stiker €250.000 ($272.000). Meskipun baru memulai produksi kendaraan tiga bulan lalu, Lightyear melakukan restrukturisasi untuk fokus membangun model yang lebih terjangkau, Lightyear 2 dengan harga sekitar €40.000 ($43.500), lapor Electrek.

Berita itu muncul karena banyak pembuat kendaraan listrik menunda tanggal produksi dan pengiriman karena berbagai faktor ekonomi makro seperti kekurangan semikonduktor, masalah pasokan baterai, dan kenaikan biaya bahan akibat inflasi. Pada saat yang sama, dengan ketakutan resesi yang membayangi konsumen seperti awan gelap dan perusahaan rintisan EV berjuang untuk mengeluarkan kendaraan dari jalur perakitan, membuang uang ke model yang sangat mahal tidak masuk akal secara bisnis.

Lightyear 0 selalu dimaksudkan sebagai demonstrator teknologi untuk diproduksi dalam jumlah terbatas. Dalam siaran pers, Lightyear mengatakan harus mengatasi “banyak tantangan” untuk membuat kendaraannya menjadi kenyataan. Perusahaan tidak menentukan tantangan apa, tetapi mengatakan untuk melindungi visinya, Tahun Cahaya 0 harus mati agar Tahun Cahaya 2 dapat berkembang.

“Kami sekarang mengarahkan semua energi kami untuk membangun Lightyear 2 agar tersedia bagi klien sesuai jadwal,” kata CEO dan salah satu pendiri Lightyear Lex Hoefsloot dalam sebuah pernyataan.

Lightyear membuka daftar tunggu untuk Lightyear 2, hatchback lima tempat duduk dengan jangkauan yang dijanjikan 500 mil per charge, awal bulan ini di CES. Perusahaan belum membagikan banyak detail tentang mobil tersebut, tetapi Lightyear 2 sudah memiliki lebih dari 40.000 pemesanan dari pembeli individu dan sekitar 20.000 pemesanan di muka dari pemilik armada seperti perusahaan leasing internasional dan berbagi mobil Leaseplan, MyWheels, Arval dan Athlon, sebuah juru bicara perusahaan memberi tahu TechCrunch.

Tahun cahaya 2

Lightyear 2 dijadwalkan untuk memulai produksi dalam volume pasar massal pada akhir tahun 2025. Tidak jelas apakah perusahaan berniat untuk menunda tanggal produksi sekarang karena tidak akan membangun Lightyear 0, yang telah dibuat sebelumnya. -terjual 150 unit. Awal bulan ini, juru bicara Lightyear memberi tahu TechCrunch bahwa Lightyear 0 pertama telah diproduksi dan diperlihatkan kepada pelanggan pertama perusahaan. Perusahaan mengatakan telah membangun satu mobil per minggu sejak November dan diperkirakan akan meningkatkan produksi mingguan akhir tahun ini.

Lightyear tidak menanggapi TechCrunch pada waktunya untuk mengomentari tanggal produksi 2s atau apakah itu akan berhasil pada 0 penjualannya.

Namun, Lightyear mengatakan dalam siaran pers bahwa pihaknya mengajukan permintaan ke “pengadilan untuk membuka penangguhan proses pembayaran sehubungan dengan Atlas Technologies BV, perusahaan operasi kami yang bertanggung jawab atas produksi Lightyear 0.” Perusahaan tidak menentukan pengadilan mana yang mengajukan permintaan penangguhan, tetapi menurut Badan Perusahaan Belanda, perusahaan dapat meminta agar utangnya dibekukan selama 18 bulan, memberi mereka waktu untuk mengatur ulang.

Lightyear kemungkinan akan mencoba mengumpulkan lebih banyak uang untuk tetap bertahan. Perusahaan mengumpulkan $ 81 juta pada bulan September saat bersiap untuk memulai produksi Tahun cahaya 0, tetapi Hoefsloot mencatat bahwa perusahaan berharap untuk “menyelesaikan beberapa investasi utama dalam beberapa minggu mendatang untuk meningkatkan” mobil untuk audiens yang lebih luas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *