Lewis Hamilton mengungkapkan pelecehan rasial yang dideritanya di sekolah sejak usia enam tahun

Peringatan: Kisah berikut berisi perincian tentang rasisme dan diskriminasi yang mungkin dianggap menjengkelkan, ofensif, dan memicu bagi beberapa pembaca

Terakhir Diperbarui: 24/01/23 19:05

Lewis Hamilton telah mengungkapkan pelecehan rasial yang dideritanya saat di sekolah

Lewis Hamilton telah mengungkapkan pelecehan rasial yang dideritanya saat di sekolah

Peringatan: Kisah berikut berisi perincian tentang rasisme dan diskriminasi yang mungkin dianggap menjengkelkan, ofensif, dan memicu bagi beberapa pembaca

Formula 1 hebat Lewis Hamilton mengatakan dia mengalami intimidasi sejak usia enam tahun, mengungkapkan bahwa dia telah dilempari pisang ketika dia dilecehkan secara rasial di sekolah.

Juara tujuh kali, yang merupakan satu-satunya pembalap kulit hitam di F1, menyebut masa sekolahnya sebagai masa paling traumatis.

“Bagi saya, sekolah mungkin adalah bagian yang paling traumatis dan paling sulit dalam hidup saya,” kata Hamilton dalam sebuah wawancara untuk podcast On Purpose, yang dirilis pada hari Senin.

“Saya sudah diintimidasi pada usia enam tahun. Saya pikir pada saat itu, (di) sekolah tertentu itu, saya mungkin salah satu dari tiga anak kulit berwarna dan hanya lebih besar, lebih kuat, anak-anak yang mengintimidasi melemparkan saya ke mana-mana. waktu.”

Juara F1 tujuh kali itu berbicara melalui pengalamannya sejak usia enam tahun

Juara F1 tujuh kali itu berbicara melalui pengalamannya sejak usia enam tahun

Lahir dan dididik di Stevenage, Hamilton menggambarkan bagaimana pelecehan ras berlanjut selama tahun-tahun sekolahnya, memicu perasaan terasing dan bingung.

“Kemudian konstan [jibes]hal-hal yang dilemparkan kepada Anda, seperti pisang, orang yang akan menggunakan [racial slur] begitu santai. Orang-orang memanggil Anda ‘setengah kasta’ dan benar-benar tidak tahu di mana Anda cocok,” kata pria berusia 38 tahun itu. “Bagi saya itu sulit, dan kemudian ketika Anda pergi ke kelas sejarah dan semua yang Anda pelajari dalam sejarah ada tidak ada orang kulit berwarna dalam sejarah yang mereka ajarkan kepada kami. Jadi saya berpikir, Di manakah orang-orang yang mirip dengan saya?’

“Saya selalu dipilih terakhir, Anda tahu ketika Anda berdiri dalam antrean, ketika mereka memilih tim untuk sepak bola. Saya selalu menjadi yang terakhir dipilih atau bahkan tidak dipilih.

“Bahkan jika saya lebih baik dari orang lain. Hanya menyulap semua emosi yang Anda rasakan ini, ditambah saya berjuang di sekolah. Saya tidak mengetahui sampai saya berusia 16 tahun bahwa saya menderita disleksia.

“Ada banyak hal yang saya tekan. Saya merasa tidak bisa pulang dan memberi tahu orang tua saya bahwa anak-anak ini terus menelepon saya. [racial slur], [that] Saya diintimidasi, dipukuli di sekolah hari ini, atau saya tidak bisa membela diri.

“Saya tidak ingin ayah saya berpikir saya tidak kuat dan jadi jika saya menangis saya akan menahannya, jika saya memiliki emosi itu akan berada di tempat yang sunyi.

“Baru setelah saya mulai balapan, saya dapat menyalurkan emosi yang saya miliki ke dalam mengemudi saya.”

Hamilton adalah pemegang rekor F1 dengan 103 kemenangan Grand Prix

Hamilton adalah pemegang rekor F1 dengan 103 kemenangan Grand Prix

Hamilton mendirikan The Hamilton Commission untuk meningkatkan keragaman F1, dan juga terang-terangan menyuarakan pelanggaran hak asasi manusia di negara-negara tempat F1 diselenggarakan.

Sebagai suara terkemuka dalam menyerukan diakhirinya ketidakadilan rasial dan untuk penciptaan masyarakat yang lebih inklusif, Hamilton sebelumnya juga mengatakan warisan George Floyd, yang kematiannya di tangan seorang perwira polisi AS memicu protes besar, “akan bertahan lama. selamanya” dan pekerjaan itu akan terus mendorong perubahan yang bertahan lama dalam perjuangan untuk kesetaraan ras.

“Kami tidak pernah lupa. Kami melanjutkan pekerjaan kami,” kata Hamilton. “Kami percaya pada dunia di mana anak-anak seperti George tidak perlu khawatir apakah ayah mereka akan pulang pada malam hari.

“Di mana setiap orang kulit hitam dapat berjalan di jalan dengan keyakinan bahwa dunia ini dibuat untuk mereka. Kami bekerja untuk membangun dunia yang setara bagi George, bagi anak-anaknya, dan bagi semua korban rasisme lainnya.

“Beristirahatlah dengan tenang, George Floyd. Waktumu di sini terlalu singkat. Warisanmu akan bertahan selamanya.”

Di GP Tuscan 2020, Hamilton mengenakan kaos bertuliskan ‘Tangkap polisi yang membunuh [police shooting victim] Breonna Taylor’ di depan – mengatakan dia menyoroti “masalah hak asasi manusia.”

Hamilton adalah pemegang rekor F1 dengan 103 kemenangan Grand Prix dan 103 posisi pole, dan berbagi rekor untuk gelar F1 terbanyak dengan sesama Michael Schumacher yang hebat.

Bintang Mercedes, yang tidak memenangkan Grand Prix musim lalu, memulai pencariannya untuk gelar F1 kedelapan saat musim dimulai di Bahrain pada 5 Maret. Olahraga Langit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *