Leandro Trossard: Bagaimana rekrutan baru Arsenal dibentuk di pabrik bakat Genk sebelum berkembang di Brighton | Berita Sepak Bola

Pengalaman Liga Premier Leandro Trossard adalah bagian utama dari daya tariknya ke Arsenal. Dengan 25 gol dan 116 penampilan untuk Brighton, mereka tahu bahwa mereka mendapatkan seseorang yang dapat memberikan dampak langsung.

Pemain berusia 28 tahun itu muncul sebagai salah satu penyerang terbaik di luar ‘enam besar’ selama tiga setengah tahun di Brighton, musim ini menjadi yang paling produktif dengan tujuh gol dan dua assist dalam 16 penampilan. kemajuannya di pantai selatan.

Tapi di Genk, tim Belgia tempat dia bergabung pada usia 15 tahun, fondasi untuk apa yang terjadi selanjutnya dibangun, dan Arsenal tahu itu dengan baik. Albert Stuivenberg, asisten Mikel Arteta, menjadi manajer Trossard selama setahun di sana pada 2017.

Itu adalah periode penting dalam karier Trossard. Di bawah Stuivenberg, dia beralih dari pemain paruh waktu menjadi starter reguler. “Saya mendapat kepercayaan lebih dari pelatih ini daripada yang terakhir,” katanya saat itu.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Simak gol-gol terbaik Leandro Trossard untuk Brighton

Tapi potensinya sudah jelas bagi semua orang di klub jauh sebelum itu. Genk, bagaimanapun, adalah spesialis dalam mengidentifikasi dan memelihara bakat muda. Kevin de Bruyne adalah lulusan lain dari akademi mereka, begitu pula Thibaut Courtois, Yannick Carrasco, dan Divock Origi.

Michel Ribeiro, anggota lama dari pengaturan kepelatihan Genk yang sekarang bekerja sebagai pelatih teknis dan individu tim utama mereka, berbicara tentang mereka semua dengan bangga tetapi tidak lebih dari Trossard.

“Tentu saja, Anda dapat mengatakan bahwa semua pemain muda memiliki kualitas khusus, tetapi Leandro memiliki sesuatu yang tidak dimiliki anak-anak lain,” ujarnya. Olahraga Langit. “Dia mempelajari sesuatu dengan sangat cepat, terutama hal-hal teknis. Itu berarti dia mulai menjadi sangat baik, sangat cepat.”

Itu membantu, tentu saja, bahwa Trossard memiliki banyak bakat mentah untuk dikerjakan, terutama di depan gawang.

Leandro selalu memiliki kualitas untuk mencetak gol, kata Ribeiro. “Dia dicintai untuk mencetak gol dan itulah yang selalu dia lakukan. Hal yang kami kerjakan adalah menjadi sedikit lebih pintar, bergerak sedikit keluar dari tekanan, di antara lini, untuk memeriksa bahunya.

“Ketika dia membalikkan bola untuk menghadapi lawannya, dia selalu sangat bagus, sangat cepat, dan sangat berbahaya. Pekerjaan yang harus kami lakukan hanyalah memilih momen, dan mencari lebih banyak.

Leandro Trossard mencetak 38 gol dalam 120 pertandingan untuk klub masa kecil Genk
Gambar:
Leandro Trossard mencetak 38 gol dalam 120 pertandingan untuk klub masa kecil Genk

“Sekarang dia tahu ke mana harus lari dan kapan harus menerima bola untuk mencetak gol, dan itu adalah sesuatu yang kami kerjakan dengan keras bersamanya sejak lama di sini di akademi.”

Trossard kemudian mencetak 39 gol dalam 120 pertandingan senior untuk Genk, dengan pemain muda itu menjadi semakin efektif sebelum pindah £ 15 juta ke Brighton setelah kampanye 22 gol pada 2018/19, dan kecerdasan gerakan dan pengambilan keputusannya. di sepertiga akhir telah menonjol di Liga Premier.

Ini adalah hasil dari upaya bersama Genk untuk mengembangkannya dalam peran yang berbeda.

“Filosofi yang kami miliki di Genk adalah mencoba menghasilkan pemain akademi kami sendiri, melatih keterampilan teknis mereka, dan mengembangkan mereka dalam dua atau tiga posisi,” kata Ribeiro, “karena kami selalu ingin memberi mereka rencana A, B dan C.”

Keserbagunaan Trossard, terbukti sepanjang waktunya di Brighton, adalah bagian lain dari daya tariknya ke Arsenal.

Dia terutama adalah pemain sayap kiri tetapi musim ini saja dia tampil di No 10, sebagai false nine dan bahkan di bek sayap kiri. Graham Potter, pendahulu Roberto De Zerbi, juga menggunakan dia di sebelah kanan.

Leandro Trossard telah digunakan di berbagai posisi berbeda oleh Brighton
Gambar:
Leandro Trossard telah digunakan di berbagai posisi berbeda oleh Brighton

Kembali ke Genk, upaya untuk mengembangkan kemampuan beradaptasi pada pemain muda didukung oleh fokus pada pembangunan dua kaki, kualitas lain yang dimiliki Trossard.

Dalam hasil imbang 3-3 Brighton dengan Liverpool pada bulan Oktober, ia menjadi pemain lawan ketiga yang mencetak hat-trick di Anfield dalam sejarah Liga Premier setelah Andrey Arshavin dan Peter Ndlovu, tetapi dia unik dalam arti, luar biasa, ketiganya dari golnya dikirim dengan kaki kirinya yang seharusnya lebih lemah.

Secara total, lebih dari sepertiga gol Trossard di Premier League terjadi karena kelemahannya. Dia ambidextrous sejauh Ribeiro sekarang melihatnya sama kuatnya di kedua sisi.

“Saya pikir dia menggunakan kaki kanan dan kaki kiri,” katanya. “Itu kunci besar bagi kami, melatih kedua kaki. Anda melihatnya dengan Leandro tetapi sama dengan Carrasco, De Bruyne, Origi. Mereka semua sempurna berkaki dua.”

Bakat Trossard tidak hilang pada De Zerbi tetapi orang Italia itu mempertanyakan karakternya awal bulan ini, mengkritik sikapnya dalam latihan menjelang jendela transfer dan meninggalkannya dari skuad Brighton untuk pertemuan pekan lalu dengan Liverpool.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Leandro Trossard mencetak hat-trick kaki kiri melawan Liverpool

Namun di Genk, dia terlihat sangat berbeda.

“Dia bukan pemain malas, dia akan selalu bekerja keras,” kata Ribeiro. “Yang sangat penting adalah dia benar-benar ingin menjadi lebih baik. Dia ingin sukses.”

Tekad untuk berhasil itu terbukti dalam bagaimana dia menerima tantangan dari empat masa pinjaman terpisah, tiga di antaranya di tingkat kedua Belgia, sebelum terobosan akhirnya di Genk. Trossard, digambarkan sebagai “pengembang terlambat” oleh Ribeiro, perlu dibangun.

“Dia agak terlalu bagus untuk bermain di tim kedua kami, tetapi belum cukup siap untuk tim pertama, jadi dia membutuhkan tantangan berbeda untuk membawanya ke level selanjutnya,” jelas Ribeiro. “Dia adalah pemain yang cerdas tetapi juga orang yang cerdas. Dia menerimanya.”

Pinjaman berlangsung selama empat tahun tetapi Trossard tetap terlibat di Genk – “dia kembali seminggu sekali untuk berlatih bersama kami tentang detail spesifik,” kata Ribeiro – dan akhirnya dia dianggap siap.

Leandro Trossard telah mencetak tujuh gol untuk Brighton musim ini
Gambar:
Leandro Trossard telah mencetak tujuh gol untuk Brighton musim ini

“Saat dia kembali, dia sudah berubah,” tambah Ribeiro. “Dia bekerja lebih keras dan dia lebih kuat, lebih cepat, lebih pintar.”

Genk akhirnya menjadikannya kapten, didorong oleh pola pikir baja yang terlihat dari rekornya di pertandingan besar. Musim ini dia telah mencetak gol melawan Manchester City dan Chelsea serta Liverpool.

“Dia bisa menangani situasi apa pun,” kata Ribeiro. “Gol yang dia cetak, tidak hanya melawan tim kecil. Dia selalu mencetak gol melawan tim besar dan bek kelas dunia.

“Dia terbuka untuk belajar, bahkan jika banyak keterampilan bekerja sangat berulang, dan poin penting lainnya adalah dia juga memiliki nyali untuk menggunakan keterampilan yang kami ajarkan kepadanya dalam permainan.

“Jadi, tidak peduli siapa yang kami lawan, dia selalu seperti, ‘berikan saya bola dan saya akan membawanya’. Saya pikir itu adalah kunci bagi setiap pemain untuk mencapai level tertinggi.”

Ribeiro masih berbicara dengan Trossard, “kami selalu berhubungan,” katanya sambil tersenyum – dan tidak ragu bahwa dia akan sukses di Arsenal – seperti yang dia lakukan di tim utama Genk dan selanjutnya Brighton.

Leandro Trossard dari Brighton merayakan gol kedua timnya dalam pertandingan tersebut
Gambar:
Leandro Trossard merayakan setelah mencetak gol melawan West Ham

“Kami tahu dia masih perlu menambah berat badan, beberapa otot, ketika dia meninggalkan kami, tetapi itulah yang telah dia lakukan dan saya tidak pernah takut ketika dia menandatangani kontrak dengan Brighton bahwa dia tidak akan berhasil. Tidak mungkin. Tidak mungkin, tidak mungkin, tidak mungkin. Saya kenal Leandro dan dia adalah pria yang suka berkelahi.”

Dia adalah sumber kebanggaan besar bagi Ribeiro dan rekan-rekannya di Genk, sebuah klub yang tidak sepopuler klub lainnya dalam hal pengembangan pemain muda, tetapi dengan rekor yang hanya bisa ditandingi oleh sedikit orang.

“Ini tempat yang istimewa,” kata Ribeiro. “Ini bukan hanya berbicara, tetapi melakukan. Banyak klub, mereka memiliki nama yang lebih besar dan mereka banyak bicara. Tapi kami rendah hati. Kami menunjukkan apa yang kami lakukan tanpa terlalu banyak bicara.

“Leandro, dia sama. Keluar dari Genk dan melakukan hal-hal yang dia lakukan sekarang di Liga Premier, kami sangat bangga padanya. Dia anak Genk dan kami akan selalu mendukungnya dalam segala hal yang dia lakukan.”

Ribeiro mengikuti perkembangannya di Brighton dan berharap untuk melakukan hal yang sama di Arsenal.

“Kepindahan ini datang pada saat yang tepat untuknya. Saya pikir dia telah melakukannya dengan sempurna sepanjang kariernya. Sekarang dia berada di puncaknya. Bagi saya, dia bisa masuk ke tim mana pun. Kami hanya mencoba memberinya semua alat yang dia butuhkan.” .”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *