Kriket waralaba: Nasser Hussain dan Michael Atherton pada ‘pedang bermata dua yang menguntungkan, populer, merusak’ | Berita Kriket

Tidak mungkin luput dari perhatian Anda bahwa ada banyak kriket yang terjadi.

“Jadwalnya sulit bagi orang untuk mengawasi dan memahami mana yang penting dan mana yang tidak,” kata Kriket Olahraga Langit ahli Michael Atherton selama tiga pertandingan seri internasional satu hari Inggris di Afrika Selatan.

Sebagian besar kriket itu adalah kriket bola putih waralaba.

Pertandingan Inggris melawan Afrika Selatan diselingi antara paruh pertama dan kedua SA20 perdana, yang berlangsung bersamaan dengan T20 Liga Internasional pertama di Uni Emirat Arab.

Turnamen T20 (atau 100 bola dalam kasus The Hundred) terus berlanjut, untuk keuntungan rekening bank pemain tetapi berpotensi merugikan permainan internasional, yang menurut Atherton “sedang dirusak”.

Peluang bola putih tersedia di 2022/23
Gambar:
Pemain memiliki banyak peluang bola putih yang tersedia sepanjang musim kriket 2022/23

Inggris tidak kebal terhadap kehilangan pemain.

Joe Root melewatkan seri Afrika Selatan untuk bermain di Liga Internasional T20, sementara Alex Hales dikabarkan memilih keluar dari tiga pemain internasional T20 di Bangladesh pada bulan Maret karena dia akan mendapatkan lebih banyak uang secara signifikan di Liga Super Pakistan.

Kapten bola putih Inggris Jos Buttler berkata: “Ini cukup rumit, tentu saja, dan tentu saja ada beberapa rasa frustrasi pada titik-titik tertentu, tetapi saya sepenuhnya memahami posisi orang. Ini adalah keputusan individu pada akhirnya.”

Ledakan kriket waralaba mungkin paling melanda Hindia Barat, dengan Liga Utama India di antara turnamen yang akan bentrok dengan musim kandang mereka.

Tinjauan setelah tim tersingkir lebih awal di Piala Dunia T20 tahun lalu menentukan bahwa Kriket Hindia Barat akan “tidak ada lagi sebagai entitas” jika pemain terbaik mereka hanya bermain di pertandingan internasional berdasarkan “opsional” saat tampil di semua liga T20.

Kriket Hindia Barat telah berkurang sebagai entitas, dengan kemenangan seri Tes tertinggi di kandang Inggris dan di Bangladesh bercampur dengan banyak posisi terendah.

Tim Karibia yang dulu perkasa duduk di urutan kedelapan dalam peringkat Tes, ketujuh di T20I dan ke-10 di ODI. Kecuali serangkaian hasil yang aneh, mereka harus lolos ke Piala Dunia 50-an di India akhir tahun ini.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Athers dan Nasser menilai kesulitan yang dihadapi Inggris dalam memilih regu dengan begitu banyak pemain mereka yang terlibat dalam turnamen waralaba

IPL memulai perubahan monumental dalam lanskap kriket menjelang edisi debutnya pada tahun 2008 dan sementara Atherton senang para pemain sekarang memiliki banyak peluang, dia merasa dewan internasional kehilangan kesempatan untuk mengendalikan raksasa T20.

Mantan kapten Inggris itu berkata: “Saya langsung tersadar dengan kejelasan mutlak bahwa konsekuensi nyata dari pasar bebas yang masuk ke dalam permainan adalah bahwa kriket internasional, yang selama ini menjadi pokok permainan, akan ditantang. Itu telah sampai pada lulus.

“Saya ingat berdiri dengan beberapa jurnalis Inggris ketika lelang IPL pertama terjadi dan mereka berkata ‘ini tidak akan pernah populer’. Saya berpikir, ‘para pemain ini menghasilkan 10 kali lipat dalam sebulan apa yang mereka hasilkan dalam setahun, ini akan mengubah permainan’.

“Peluang sekarang luar biasa, untuk pemain kriket belum tentu dari peringkat atas. Sebelumnya, jika Anda bukan pemain kriket internasional Anda tidak benar-benar mencari nafkah di musim dingin, itu bukan karir yang menguntungkan, tapi sekarang, jika Anda mungkin berada pada level di bawah top-notcher absolut, ada banyak peluang.

Itu bagus untuk pemain kriket, tetapi jika kriket internasional ingin bertahan dan berkembang, sesuatu harus dilakukan.

“Piala Dunia akan tetap kuat – meskipun saya tidak berpikir Anda menginginkannya setiap tahun karena itu mencairkan banyak hal – dan Tes kriket antara tim yang mampu akan kuat tetapi sisanya dihancurkan oleh kriket waralaba.

Lanskap kriket telah berubah tanpa bisa dikenali dan kami harus menjauh dari, ‘mereka tidak ingin bermain untuk Inggris, itu memalukan’. Alex Hales bisa mendapatkan £140k bermain di PSL, dia mungkin mendapatkan £25k untuk bermain untuk Inggris di Bangladesh. Kekuatan pemain setinggi yang pernah ada dan harus ada memberi dan menerima.

Nasser Husain

“Saya pikir administrator tertidur sejak awal. Saya tidak mengatakan itu mudah tetapi jika mereka berkumpul untuk mengatur kalender maka mungkin mereka bisa membuat kompetisi waralaba membayar jumlah untuk jendela yang bisa masuk ke Tes. dana pertandingan.

“Ada cara-cara inovatif untuk memikirkannya tetapi mereka tidak memikirkannya karena mereka tidak dapat melihat melampaui akhir dari pembayaran berikutnya. Permainan telah rusak sekarang dan saya tidak melihat solusi apa pun.”

Teman Atherton Olahraga Langit cendekiawan dan mantan kapten Inggris Nasser Hussain memandang kebangkitan waralaba kriket sebagai “pedang bermata dua”, memberikan apa yang diinginkan penggemar dan memberi penghargaan kepada pemain secara finansial, tetapi berdampak pada tim nasional dan terkadang juga menghambat perkembangan pemain kriket.

Hussain berkata: “Kriket waralaba telah mengubah permainan dan ada banyak hal baik untuk itu – perusahaan TV tidak akan membayar uang jika mereka tidak berpikir orang menontonnya. Orang menyukai kriket waralaba dan tidak ada yang salah dengan itu Tapi, dengan segala sesuatu, ada akibatnya, itu adalah pedang bermata dua.

Hindia Barat menyediakan pemain untuk IPL di musim kandang utama mereka dan itu memengaruhi mereka. Hindia Barat mengatakan mereka tidak dapat melakukan apa pun – baik mereka membiarkan pemain mereka pergi atau mereka mencoba dan mempertahankan mereka dan para pemain tetap pergi. Mereka bisa tidak menang.

“Telah terjadi kematian di kriket Hindia Barat dan itu berlaku untuk Zimbabwe dan semua negara lain, sementara Inggris, India, dan Australia [who can pay their players more] menjadi lebih kuat. ICC harus melihat itu karena olahraga lebih baik ketika semua orang diberi kesempatan yang sama.

Sebagai kapten Inggris, di satu sisi Anda berharap semua orang melihat bermain untuk Inggris sebagai hal utama dan mengambil setiap peluang yang tersedia, tetapi ada hal-hal yang lebih besar dalam permainan juga. Kesenjangan antara apa yang orang dapat peroleh dengan bermain untuk Inggris dan tidak bermain untuk Inggris cukup besar, jadi itu faktor yang harus diperhatikan.

Kapten bola putih Inggris Jos Buttler

“Adapun para pemain, jika mereka mendapatkan jumlah X untuk semua kompetisi waralaba itu, tambahkan semuanya bersama-sama dan itu akan menjadi lebih dari sekadar berdiri di lapangan dalam pertandingan empat hari. Itu bagus, tapi sekali lagi awasi untuk akibatnya.

“Tiba-tiba Anda hanya bermain kriket bola putih dan tidak mendapatkan ritme pukulan. Jika performa Anda menurun dan seseorang menjatuhkan Anda, itu akan menjadi bola salju dan yang lain akan memecat Anda.

“Saya khawatir ada laporan pemain Lions Inggris tidak ingin melakukan tur karena mereka ingin pergi ke liga T20. Tidak apa-apa jika Anda bermain tetapi beberapa pemain muda mungkin membawa minuman.

“Sam Billings, sebagai contoh, melakukan ini dan saya hanya pernah melihatnya dengan bib saat membawakan minuman untuk seseorang. Dia tidak membaik, dia stagnan, jadi jangan terpikat oleh uang tunai.”

Atherton berpendapat bahwa perubahan dalam cara pembayaran kontrak pusat dapat membantu membujuk pemain untuk membela negara mereka.

“[Nasser and I] adalah di antara penerima pertama kontrak pusat – dengan uang yang tidak terlalu banyak, saya dapat menambahkan – dan mereka hanya untuk pemain kriket Uji. Sekarang Inggris memiliki blok 20-ganjil untuk semua formulir yang dibayarkan di berbagai band tergantung di mana pemainnya berada.

“Inggris sekarang menggunakan kumpulan pemain yang lebih besar sehingga Anda dapat mengurangi punggawa dan meningkatkan biaya pertandingan dan tur. Hidup adalah tentang insentif dan Anda ingin memberi insentif kepada orang untuk bermain.

“Saat ini, para pemain memiliki punggawa yang kuat tetapi tampaknya memiliki kebebasan dalam kontrak itu untuk bermain di tempat lain. Dengan menaikkan biaya pertandingan, pemain yang ingin bermain untuk Inggris didorong untuk melakukannya daripada bermain di waralaba kriket. “

Heather Knight (Kredit foto - CWI Media)
Gambar:
Kapten Inggris Heather Knight: ‘IPL wanita akan menjadi hal yang hebat untuk permainan ini. Itu benar-benar dapat memulai hal-hal di negara lain. Tapi ada beberapa kemungkinan negatif, jika tidak ditangani dengan baik’ – (Pic credit – CWI Media)

Kriket wanita dapat segera menghadapi teka-teki klub vs negara yang serupa, dengan edisi pertama IPL – akan berlangsung pada bulan Maret – salah satu dari sejumlah turnamen domestik bentuk pendek di kalender. Lima waralaba IPL dijual seharga £465 juta dan pemain diharapkan dibayar mahal.

Lizelle Lee dari Afrika Selatan dan Deandra Dottin dari Hindia Barat telah pensiun dari kriket internasional – tidak juga di Piala Dunia T20 bulan ini – sebagian karena peluang di tempat lain dalam permainan.

Berbicara kepada Wali baru-baru ini, kapten Inggris Heather Knight berkata: “Saya pikir IPL wanita akan menjadi hal yang hebat untuk permainan ini. Itu benar-benar dapat memulai hal-hal di negara lain. Tetapi ada beberapa kemungkinan negatif, jika tidak ditangani dengan benar.

“Perbedaan gaji dan profesionalisme di seluruh dunia jauh lebih mencolok dalam permainan wanita dibandingkan dengan pria. Di beberapa negara juga tidak ada kedalaman bakat yang sama.

“Tempat terbaik yang Anda bisa adalah kriket internasional dan domestik berkembang. Tapi Anda membutuhkan rencana yang solid tentang bagaimana tampilannya untuk semua negara, tidak seperti permainan pria yang dibiarkan begitu saja terjadi tanpa arah. Permainan wanita akan berubah jauh lebih cepat sebagai akibat dari ini.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *