Ketenaran LeBron James – wawancara eksklusif dengan mantan pelatih Keith Dambrot dan teman seumur hidup Dru Joyce III | Berita NBA

Hanya 36 poin yang menghalangi LeBron James dan rekor poin sepanjang masa NBA, jadi kami duduk bersama pelatih kepala sekolah menengahnya Keith Dambrot dan teman seumur hidup Dru Joyce III, untuk mengobrol tentang semua hal tentang bola basket, termasuk 38 tahun. -old naik ketenarannya di lapangan.

Pelatih Dambrot memulai dengan menyebut LeBron James sebagai nama rumah tangga di kamp bola basket lokal Yahudi – sebuah kamp yang diperkenalkan kepadanya oleh teman masa kecil Dru Joyce III, alias Lil Dru.

“Pria itu langsung mengerti. Tiga pertandingan memasuki tahun pertamanya, saya pikir dia memiliki kesempatan untuk menjadi seorang profesional dan saya pikir pada tahun keduanya kita semua tahu dia tidak akan kuliah,” kata Dambrot.

Ketika James mengikuti Joyce dan anggota ‘Fab Five’ lainnya ke St Vincent-St Mary High School, Dambrot memasuki musim keduanya melatih sekolah tersebut.

Dua musim kemudian, sebuah sekolah dengan silsilah bola basket yang relatif sedikit duduk sebagai juara negara bagian berturut-turut dengan Dambrot akan bergabung dengan program perguruan tinggi Divisi Satu.

“Dia membangkitkan karier saya,” kata Dambrot. “Dia menjadikanku pelatih perguruan tinggi lagi. Tipikal dia, semua yang dia sentuh berubah menjadi emas.”

“Dia tahu betapa bagusnya dia, dan dia tahu perhatian akan datang bersamanya.” kata Joyce

Kamera berkerumun di sekitar LeBron James setelah dia mencetak 31 poin dalam kemenangan 65-45 atas Akademi Oak Hill Virginia Kamis, 12 Desember 2002
Gambar:
Kamera berkerumun di sekitar James setelah dia mencetak 31 poin dalam kemenangan 65-45 atas Virginia’s Oak Hill Academy pada tahun 2002

Tetap lokal untuk sekolah menengah, James menolak undangan ke kamp bola basket sekolah menengah All-American – tempat prospek terbaik AS untuk mendapatkan perhatian nasional.

Mengapa? Karena tidak ada temannya yang diundang. Tingkat kesetiaan kepada lawan mainnya yang dipuji James selama dua dekade kemudian.

Joyce kemudian memiliki karier pro yang hebat. Memainkan sebagian besar bola basketnya di Eropa, Joyce pensiun sebagai pemimpin assist sepanjang masa di Bola Basket Bundesliga. Dia sekarang menjadi bagian dari staf pelatih Dambrot untuk Duquesne Dukes – sebuah perguruan tinggi Divisi Satu di Pittsburgh, Pennsylvania.

Bermain bola basket bersama James sejak usia muda, Joyce melihat kilasan pemain yang pernah dia sebut sebagai rekan setimnya.

“Hal-hal yang Anda lihat sekarang saya saksikan pada usia 11 tahun, hanya dalam skala yang lebih kecil. Dia menyempurnakan alatnya dan fundamentalnya telah diasah – permainannya menjadi sempurna.”

  LeBron James, Dru Joyce III, dan Willie McGee, tampil di gym sekolah menengah mereka pada Jumat, 21 Agustus 2009 untuk mempromosikan film dokumenter tersebut "Lebih dari Sebuah Permainan"
Gambar:
LeBron James, Dru Joyce III dan Willie McGee tampil di gym sekolah menengah mereka pada tahun 2009 untuk mempromosikan film dokumenter ‘More Than A Game’

Selama 20 musimnya di NBA, kami telah melihat adaptasi dan perkembangan dalam permainan James, memungkinkannya menjadi pencetak gol terbanyak sepanjang kariernya.

Ketika LeBron yang berusia 22 tahun mencapai Final NBA untuk pertama kalinya, San Antonio Spurs menantangnya untuk menggunakan tembakan lompatannya. Hasilnya, dia menembak 36 persen dari lapangan dan Cavaliers tersapu.

Tujuh tahun kemudian dan sekarang di Heat, James melakukan pull-up jarak menengah atas Kawhi Leonard untuk mengamankan kejuaraan keduanya dalam dua tahun, kali ini melawan Spurs.

Menembak 40,6 persen dari tiga musim itu, James menjadi ancaman yang jauh lebih besar, sementara juga berada di puncaknya secara atletis.

Dalam situasi di mana Leonard muda harus mengambil racunnya, dia pergi ke bawah layar dan dengan James yang percaya diri dengan pelompatnya, Leonard harus duduk dan menyaksikan harapannya akan gelar karir pertamanya sirna.

Namun, meski menjadi pencetak gol yang hebat, itu tidak pernah menjadi miliknya.

“Ketika dia pertama kali datang ke NBA, saya pikir dia akan lebih seperti Magic Johnson, bukan Michael Jordan – itulah yang saya dan ayah Dru latih untuknya,” kata Dambrot.

Saat membandingkan James dengan pemain hebat lainnya, Dambrot menambahkan: “Ada banyak pemain hebat, tetapi sangat sedikit pemain yang bisa membuat orang lain lebih baik.”

Tapi dari mana bakat ini berasal?

Menggambarkan otak bola basket LeBron, Joyce dan Dambrot menyamakannya dengan hal yang sama – spons.

Dambrot berkata: “Ini akan terdengar tidak masuk akal tapi saya tetap mengatakannya. Semua orang memandang LeBron dan mengatakan dia adalah atlet paling aneh yang pernah mereka lihat – tetapi secara mental, di situlah dia aneh. Saya belum pernah melihat seseorang mengerti permainan yang lebih baik dari dia.”

Kamera berkerumun di sekitar LeBron James setelah dia mencetak 31 poin dalam kemenangan 65-45 atas Akademi Oak Hill Virginia Kamis, 12 Desember 2002
Gambar:
Kamera berkerumun di sekitar James setelah dia mencetak 31 poin dalam kemenangan 65-45 atas Virginia’s Oak Hill Academy pada tahun 2002

Mempersiapkan penampilan All-Star ke-19 yang memecahkan rekor, LeBron telah mencatatkan rekor mencetak gol yang luar biasa sejak ulang tahunnya yang ke-38.

Yang istimewa dari hal ini adalah James akan menjadi pencetak gol terbanyak di NBA saat masih berada di puncak permainannya, sesuatu yang cocok untuk pria yang melambangkan umur panjang.

Untuk mengakhiri wawancara, saya bertanya kepada Dambrot dan Joyce apa artinya bagi mereka, melihat seseorang yang mereka sebut sebagai teman mereka menjadi pencetak gol terbanyak NBA sepanjang masa.

“Komitmennya kepada rakyatnya tidak ada duanya,” kata Dambrot. “Ketika dia menang, kami senang untuknya – rasanya seperti ada anggota keluarga yang bermain.

“Ketika dia melewati Karem, itu akan sangat berarti bagi saya. Saya hanya ingin dia melewatinya dan memenangkan gelar lainnya.”

“Dia keluarga. Saya akan bangga,” kata Joyce. “Saya menginginkan yang terbaik untuknya. Akan luar biasa untuk menyaksikannya tetapi seperti yang dikatakan Pelatih, saya ingin dia memenangkan kejuaraan lagi setelahnya.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *