Kepala McLaren tetap mendukung Andretti dan Cadillac bergabung di F1

LONG BEACH, California — Bos McLaren Racing Zak Brown tetap mendukung upaya Michael Andretti untuk bergabung dengan Formula Satu dan yakin badan pengelola FIA akan segera mendapat jawaban terkait perluasan jaringan.

FIA awal tahun ini membuka proses formal bagi tim baru potensial untuk memasuki seri olahraga motor global dan mengharapkan sekitar empat aplikasi – mengirimkan satu biaya $300.000 – pada batas waktu 30 April. FIA mengatakan akan memutuskan apakah akan memperluas jaringan 20 mobilnya pada akhir Juni.

Menghadiri balapan IndyCar pertamanya musim ini akhir pekan ini di trek rumahnya di Long Beach, California, Brown mengatakan pada hari Jumat bahwa spekulasi paddock F1 adalah bahwa beberapa pelamar bukanlah pilihan yang layak.

Dia mengatakan kepada The Associated Press bahwa tim mengharapkan pembaruan penuh pada pertemuan Komisi FIA yang dijadwalkan pada 26 April.

“Saya pikir apa yang terungkap adalah bahwa tiga atau empat tim akan mengajukan entri. Saya ingin melihat jaringan berkembang dengan syarat dan ketentuan yang tepat,” kata Brown. “Kami tahu saya pendukung Michael dan Cadillac dan saya pikir mereka sehat untuk olahraga ini. Saya mungkin termasuk minoritas dalam pemikiran itu.

Andretti, di bawah payung Andretti Global, telah mengajukan petisi kepada FIA untuk mengizinkannya menambah dua mobil ke grid F1 pada musim 2025. Dia menginginkan tim yang berpusat pada Amerika dengan pembalap California Colton Herta dan dukungan mesin dari General Motors melalui merek Cadillac-nya.

Namun upayanya mendapat perlawanan sengit melalui paddock F1 karena tim menentang perluasan grid karena akan melemahkan pot uang yang diperebutkan oleh 10 tim saat ini.

Meski FIA mengelola F1, seri ini sebenarnya dimiliki oleh perusahaan Amerika Liberty Media. Kontrak saat ini membatasi jaringan F1 menjadi 12 tim (24 mobil) hingga dan termasuk musim 2025, sehingga FIA secara teoritis dapat menyetujui dua aplikasi.

F1 akan memiliki unit tenaga baru mulai tahun 2026, saat Audi memasuki seri tersebut untuk mengambil alih tim Sauber yang ada. Andretti pada tahun 2021 hampir membeli Sauber tetapi kesepakatan itu batal karena apa yang disebut Andretti sebagai “masalah kontrol”.

Dia sejak mengalihkan fokusnya untuk mendorong FIA untuk memperluas jaringan, tetapi sebagian besar telah diam tentang masalah ini beberapa bulan terakhir sebagian untuk penolakan dari F1 tentang betapa jujurnya dia tentang usahanya. CEO F1 Stefano Domenicali telah berulang kali mengatakan Andretti adalah “yang paling vokal” tentang permintaannya di antara calon pelamar.

FIA telah meminta aplikasi untuk memasukkan rencana bisnis terperinci untuk lima tahun pertama, bukti keberlanjutan dan bagaimana tim bermaksud untuk “mencapai dampak sosial yang positif melalui partisipasinya dalam olahraga.”

Andretti telah membangun fasilitas seluas 575.000 kaki persegi di sekitar 90 hektar di Fishers, Indiana, untuk menampung Andretti Global. Dia juga mendapat dukungan keuangan yang signifikan dari sponsor Gainbridge, serta perusahaan investasi Guggenheim Partners, yang diharapkan membayar biaya masuk $200 juta untuk Andretti bergabung dengan F1.

Brown mengatakan pada hari Jumat bahwa tim yang ada memiliki pandangan yang bertentangan tentang perluasan grid, tetapi menekankan bahwa pada akhir proses, “tim tidak memiliki suara.”

“Saya kira tidak semua orang memahami sepenuhnya tata kelola Formula Satu,” kata Brown. “Pada akhirnya, tim tidak memiliki suara untuk masalah khusus ini.”

___

Balap mobil AP: https://apnews.com/hub/auto-racing dan https://twitter.com/AP_Sports

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *