Kate Cross dari Inggris dengan kejutan panggilan Piala Dunia T20, No Balls Podcast dan berharap untuk bertemu Virat Kohli | Berita Kriket

“Aku harus bertanya apakah dia menelepon Kathryn dengan benar!”

Itulah tanggapan Kate Cross ketika pelatih kepala Wanita Inggris Jon Lewis mengatakan kepadanya bahwa dia akan menjadi bagian dari skuad untuk Piala Dunia T20 Februari di Afrika Selatan.

Karena tidak bermain internasional T20 sejak Desember 2019 dan dengan Inggris menyapu Hindia Barat 5-0 dalam seri pra-Natal, seamer mengatakan panggilannya mengejutkan.

Tapi dia sekarang akan menuju ke Afrika, bersama Katherine Brunt, saat Inggris mencoba memenangkan Piala Dunia dalam waktu singkat untuk pertama kalinya sejak edisi perdana di kandang sendiri pada 2009.

Kate Cross, tengah, merayakan dengan rekan satu tim Inggris setelah gawang India lainnya
Gambar:
Cross membantu Inggris ke final Piala Dunia 2022 50-over di Selandia Baru

Cross memberi tahu Olahraga Langit: “Jelas tidak berada di skuad T20 Hindia Barat setelah menjalani masa di skuad T20 musim panas ini tanpa mendapatkan permainan, saya tidak berpikir saya akan menjadi bagian dari Piala Dunia.

“Itu benar-benar kejutan. Langkah selanjutnya adalah mencari tahu bagaimana saya bisa masuk ke tim itu karena itu adalah tim yang kuat, dengan keseimbangan yang bagus antara pemain muda dan pengalaman.”

Menurut dia, bagaimana dia berkembang sebagai pemain bowling T20 antara sekarang dan penampilan Inggris sebelumnya dalam format melawan Pakistan lebih dari tiga tahun lalu?

“Ini tentang mencoba menjadi pemain bowling serba bisa yang bisa bermain bowling di ketiga fase permainan,” tambahnya.

“Membuka bowling adalah sesuatu yang telah saya lakukan untuk waktu yang lama dan sesuatu yang membuat saya sangat nyaman, sementara melalui kriket satu hari, saya pikir saya menjadi lebih baik di bagian tengah dan lebih memahami itu.

“Kemudian bisa kembali pada saat kematian dan menyelesaikan permainan adalah sesuatu yang telah saya coba lakukan di The Hundred. Saya ingin menjadi pemain bowling yang bisa menjadi kapten di titik mana pun dalam permainan.”

Kate Cross (Gambar PA)
Gambar:
Cross mengatakan dia telah mengasah keterampilan bentuk pendeknya dalam kompetisi seperti The Hundred, di mana dia menjadi kapten Manchester Originals

‘Lewis ingin kita bermain dengan niat’

Cross adalah bagian dari sapuan seri internasional satu hari 3-0 di Hindia Barat pada awal Desember, mengambil total lima gawang saat masa jabatan Lewis sebagai pelatih kepala dimulai dengan awal yang positif.

Lewis, yang menggantikan Lisa Keightley dalam peran tersebut, sebelumnya adalah pelatih bowling cepat pria Inggris dan mendesak tim barunya untuk memainkan kriket yang tak kenal takut dan agresif yang ditanamkan Ben Stokes dan Brendon McCullum ke dalam tim putra.

Cross menambahkan: “Lewy hanya ingin niat dengan pemukul dan bola. Bagi kami sebagai pemain bowling, itu adalah niat untuk merebut gawang. Itu bukan memiliki empat slip sepanjang waktu tetapi tentang menjadi sangat jelas tentang bagaimana Anda akan mengeluarkan batter. Dia telah menyederhanakan permainan untuk kami dalam hal itu.”

Tujuan Inggris bulan depan akan sangat sederhana – menangkan Piala Dunia T20. Untuk melakukan itu, mereka mungkin harus melewati Australia, yang merupakan juara bertahan Piala Dunia T20 dan 50-an dan pemegang Ashes.

Para pemain Australia merayakan kemenangannya atas India dalam pertandingan final kriket Piala Dunia T20 Putri di Melbourne, Minggu, 8 Maret 2020. (AP Photo/Asanka Ratnayake)..
Gambar:
Australia telah memenangkan dua Piala Dunia T20 sebelumnya, pada 2018 dan 2020

Sisi Meg Lanning mengalahkan Inggris 12-4 pada poin di Ashes 2021-22 dan kemudian mengalahkan mereka dua kali – dalam pertandingan pembukaan mereka dan kemudian di final – untuk memenangkan Piala Dunia 50-over untuk ketujuh kalinya yang memperpanjang rekor di bulan April.

Inggris tidak mampu mengalahkan Australia sama sekali musim dingin yang lalu tetapi kadang-kadang mendorong mereka, dengan Nat Sciver mencetak gol berabad-abad di kedua pertemuan Piala Dunia sebelum tim Heather Knight gagal mengejar.

Cross berkata: “Setelah pertandingan pertama di Piala Dunia, kami berkata ‘tidak ada tim yang mendorong Australia seperti yang kami lakukan hari itu’. Kemudian saya tahu mereka mencetak terlalu banyak angka di final (356) tetapi kami mencetak hampir 300 melawan tim terbaik di dunia Bagi kami itu bukan masalah keterampilan, ini adalah perubahan pola pikir.

‘Rasanya hampir seperti Anda tidak bisa gagal’

“Jika Anda menuliskan nama kami dan nama Australia di selembar kertas, saya pikir mereka sangat mirip dalam hal keterampilan, itu hanya bagaimana kami menerapkan diri kami ketika kami berada di bawah tekanan. Saya pikir Lewy akan membebaskan kami lebih dari apapun. , sepertinya Anda tidak bisa gagal.

“Ada titik di final Piala Dunia di mana kami berjuang untuk merebut gawang, kemitraan besar dibangun antara Alyssa Healy dan Rachael Haynes dan kami berkeliling taman.

“Bagaimana Anda menikmatinya? Kenikmatan datang dari kesuksesan dan ketika Anda tidak memilikinya sebagai sebuah tim, ini tentang bagaimana Anda menemukannya. Itu adalah sesuatu yang telah ditanamkan Lewy dalam diri kami sejauh ini.

Tim yang bagus tidak khawatir tentang lawan, mereka fokus pada diri mereka sendiri, dan itu adalah sesuatu yang menurut saya bisa kami lakukan jauh lebih baik. Keluar dari seri Ashes yang tidak berjalan dengan baik dan kemudian kalah di final Piala Dunia, saya merasa kami bisa menjadi tim yang lebih baik jika kami fokus pada diri kami sendiri. Itulah yang kami lakukan dalam tur ke Hindia Barat.

Pemain bowling Inggris Kate Cross

“Dia memberi tahu kami bahwa ini adalah waktu terbaik dalam hidup kami, bahwa kami tidak akan pernah mendapatkan kesempatan ini lagi untuk berkeliling dunia dan bermain kriket, untuk melihat hal-hal luar biasa ini, untuk bermain di saat-saat tekanan tinggi.

“Keluar dari pandemi Covid telah membantu itu. Pada puncaknya, naluri dasar manusia Anda diambil dari Anda. Anda sendirian, Anda tidak dapat meninggalkan kamar hotel Anda.

“Saya rasa Anda tidak menyadari mabuk pandemi sampai Anda mundur selangkah darinya. Tidak normal hidup seperti kami dulu. Saya pikir itu memberi banyak tekanan pada kriket kami.

“Hanya itu yang bisa Anda pikirkan. Anda tidak bisa hanya pergi ke bioskop atau berbelanja. Anda tersedot ke dalam lingkungan dan kriket adalah segalanya dan akhir segalanya.

“Sekarang kamu bisa keluar, ketika kamu muncul di kriket, kamu memiliki energi untuk diberikan kepada grup dan sangat ingin berada di sana.”

‘Podcast telah membantu saya berkembang sebagai pribadi’

Cross mengatakan kapten Knight merasa “lebih bebas dan ringan” sejak kembali ke grup di Hindia Barat setelah cedera pinggul dan operasi berikutnya, diberi kesempatan untuk keluar dari permainan.

Cross, juga, memiliki hal-hal lain dalam hidupnya, termasuk Podcast Tanpa Bola dengan teman dekat dan mantan rekan setimnya di Inggris Alex Hartley, yang sekarang ditayangkan di BBC Sounds.

Pemain berusia 31 tahun itu menambahkan: “Rasanya tidak ada banyak tekanan pada saya untuk tampil sebaik di kriket. Ada hal lain yang bisa saya lakukan jika saya tidak bermain untuk Inggris.

“Dulu ada begitu banyak tekanan untuk mempertahankan kontrak Anda seolah-olah Anda tidak bermain untuk Inggris tidak ada yang lain. Sekarang kami memiliki struktur domestik di mana Anda bisa mendapatkan jumlah yang layak, sementara podcast sangat bagus untuk perkembangan saya. sebagai pribadi.

“Saya benar-benar harus belajar bahwa saya tidak dihargai hanya berdasarkan kemampuan memukul ke belakang atau atas tunggul. Anda dapat melihat seberapa banyak Anda dapat membantu orang dengan tidak bermain kriket tetapi dengan berbicara dan berbagi pengalaman Anda.

“Alex dan saya selalu mengancam untuk membuat podcast. Kemudian ketika Al kehilangan kontraknya di Inggris kami berkata, ‘mari kita coba saja, bicarakan tentang apa yang Anda alami, bicarakan tentang masa-masa sulit’.

“Kami meletakkan telepon di antara kami di sofa, mengobrol sekitar satu setengah jam dan mencoba memotongnya menjadi 20 menit. Kami bersenang-senang dan itu membuat kami tertarik.

Virat Kohli (Pers Asosiasi)
Gambar:
Superstar India Virat Kohli akan menjadi tamu impian Kate untuk podcastnya

“Ini mendapatkan banyak daya tarik dan sekarang kami mendapat bantuan dari BBC, yang telah membantu mengembangkan audiens kami di luar orang-orang yang hanya mengikuti kami di Twitter dan Instagram.

“Kami tidak berpikir lebih dari seratus orang akan pernah mendengarkan kami dan sekarang kami memiliki sekitar 3,5 juta, yang benar-benar gila.

“Kami memiliki beberapa nama yang luar biasa di sana, Glenn Maxwell ada di episode kedelapan kami. Tamu impian adalah Virat Kohli karena Anda memiliki audiens di India yang dapat Anda jangkau – meskipun saya merasa dia tidak hanya pergi ke podcast acak !”

Tawarannya ada, Virat…

Tonton kampanye Piala Dunia T20 Inggris secara langsung di Sky Sports Cricket pada bulan Februari. Pertandingan pembukaan tim, melawan Hindia Barat, disiarkan langsung mulai pukul 1 siang pada hari Sabtu, 11 Februari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *