Josef Newgarden memberi Roger Penske kemenangannya yang ke-19 di Indianapolis 500 yang dramatis

INDIANAPOLIS — Josef Newgarden akhirnya merebut Indianapolis 500 yang telah lama ditunggu-tunggu pada hari Minggu dan memberi pemilik tim Roger Penske kemenangannya yang ke-19 dan yang pertama sejak membeli Indianapolis Motor Speedway, membuat umpan berani dari pemenang balapan bertahan Marcus Ericsson selama sprint 2,5 mil yang panik ke menyelesaikan.

Setelah balapan diberi bendera merah untuk ketiga kalinya di lap penutup, Newgarden dipindahkan dari posisi keempat ke posisi kedua dengan kontrol balapan. Juara IndyCar dua kali, yang mencetak 0 lawan 11 dalam “The Greatest Spectacle in Racing,” memanfaatkannya dengan menjepret Ericsson saat restart dan menahannya melalui dua putaran terakhir untuk menang.

Newgarden menghentikan mobil bertenaga Chevrolet-nya di bentangan depan, melompat keluar dan menemukan lubang di pagar, masuk ke kerumunan yang diperkirakan berjumlah lebih dari 300.000 orang untuk merayakannya. Kemudian, Newgarden memanjat pagar untuk meniru pembalap lama Team Penske dan pemenang Indy 500 empat kali Helio Castroneves.

“Saya sangat bersyukur berada di sini. Saya mulai sebagai penggemar di keramaian, dan tempat ini luar biasa, di mana pun Anda duduk, ”kata Newgarden setelah menuangkan sebotol susu murni ke kepalanya. “Semua orang terus bertanya mengapa saya tidak memenangkan perlombaan ini, dan mereka menganggap Anda gagal jika Anda belum memenangkannya. Saya tahu saya mampu. Saya tahu saya bisa.”

Ericsson finis kedua dengan Honda untuk Chip Ganassi Racing, dan dia segera mengkritik keputusan IndyCar untuk mengibarkan bendera hijau di lap pertama keluar dari pit dan melakukan lari satu lap ke checker.

“Saya pikir itu cara yang tidak adil dan berbahaya untuk mengakhiri balapan,” kata Ericsson. “Saya pikir saya melakukan segalanya tepat di belakang kemudi.”

Newgarden dan Ericsson diikuti oleh Santino Ferrucci, yang memberi AJ Foyt yang berusia 88 tahun hasil terbaik timnya dalam balapan ikonik yang dimenangkan Super Tex empat kali sejak Kenny Bräck mencapai jalur kemenangan pada 1999.

Alex Palou, pole sitter dan favorit balapan untuk Chip Ganassi Racing, finis keempat dan Alexander Rossi di urutan kelima pada hari yang mengecewakan bagi Arrow McLaren.

Apa yang akan menjadi Indy 500 tercepat dalam sejarah diakhiri dengan tiga bendera merah di 16 lap terakhir.

Yang pertama terjadi karena kecelakaan yang melibatkan Felix Rosenqvist dan Kyle Kirkwood, yang berada di dekat kelompok terdepan. Rosenqvist menyentuh pagar di Tikungan 1 dan tidak dapat mencegah mobil Arrow McLaren miliknya meluncur ke bawah lintasan. Kirkwood meluncurkan ban belakang kanannya dan terjungkir balik ke pagar tangkapan, memulai perjalanan yang menakutkan dan dipenuhi percikan api melalui saluran pendek.

Salah satu roda Kirkwood meluncur melewati pagar dan melewati tribun yang penuh sesak. Tidak ada yang terluka.

“Yang saya tahu adalah saya berada di pagar, yang tidak pernah menjadi hal yang baik di IndyCar. Syukurlah mobil-mobil ini sangat aman, ”kata Kirkwood. “Saya melihat percikan api beterbangan di mana-mana. Itu bagian yang menakutkan. Anda terbalik dan Anda agak terjebak pada saat itu.

Saat restart, Pato O’Ward — yang sudah memiliki restart dibatalkan karena pengaturan kecepatan yang terlalu lambat — dikocok dari pertama ke ketiga saat Newgarden memimpin. O’Ward dan Ericsson kemudian berdampingan memasuki Belokan 3 dan menyentuh roda, dan O’Ward meluncur ke tembok dan keluar dari balapan dalam kekecewaan pahit lainnya untuk Arrow McLaren.

Agustin Canapino melakukan putaran 360 di belakangnya, mematahkan garis putus. Dia tidak dapat berhenti dan bertabrakan dengan mobil O’Ward.

“Saya agak terlalu baik di sana,” kata O’Ward. “Saya hanya merasa sangat kecewa dengan tim. Kami memiliki empat mobil balap yang sangat cepat, sekarang hanya ada dua balapan. … Saya naik celemek untuk memberi (Ericsson) ruang. Saya terjepit. Ya, aku tidak akan melupakan itu.”

Apa yang telah menjadi salah satu Indy 500 tercepat dalam sejarah tiba-tiba mendapat bendera merah kedua dengan enam lap tersisa.

Perlombaan tahun lalu ditandai dengan lima pertandingan tersisa, ketika Ericsson memimpin O’Ward hingga finis. Ericsson menahannya sampai akhir, dan banyak yang mengkritik O’Ward karena tidak melakukan gerakan yang lebih agresif untuk meraih kemenangan.

Newgarden tidak membuat kesalahan yang sama dengan Ericsson di depannya.

Saat dia melintasi pekarangan batu bata, Penske dan seluruh komite eksekutifnya melompat-lompat untuk merayakannya di atas panggung yang ditinggikan di dekat garis start-finish. Dan sesaat, pemilik tim berusia 86 tahun itu tampak seperti anak kecil yang dipenuhi kegembiraan.

“Hanya emosi murni,” kata Newgarden. “Saya mencoba untuk tetap terkunci. Saya sangat emosional sepanjang 10 lap terakhir karena saya tahu kami berada dalam posisi untuk bertarung demi kemenangan. Saya tidak bisa berbicara cukup banyak tentang tim. Mereka bekerja sangat keras sepanjang bulan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *