Jos Buttler mengeluhkan pendekatan Inggris setelah Afrika Selatan memenangkan pertandingan pembuka seri ODI | Berita Kriket

Kapten Inggris Jos Buttler mengatakan timnya “tidak cukup berkomitmen” pada merek kriket positif mereka saat mereka melepaskan posisi dominan untuk kehilangan pertandingan pembuka seri internasional satu hari mereka dari Afrika Selatan.

Setelah menghasilkan tampilan bowling yang kuat untuk membatasi Afrika Selatan menjadi 298-7 dari 50 overs mereka, Inggris tampaknya melaju menuju kemenangan sebagai pembuka Jason Roy dan Dawid Malan mencapai 146 tanpa kekalahan dalam 20 overs.

Namun, pemecatan Malan untuk 59 menyebabkan hilangnya semua 10 gawang Inggris hanya untuk 125 run, dengan 113 brilian Roy dari 91 bola sia-sia saat turis merosot ke kekalahan 27 run.

“Saya pikir kami memainkan kriket yang luar biasa untuk sebagian besar permainan itu,” kata Buttler.

“Untuk berada di posisi setelah tribun pembuka itu, Anda merasa harus terus maju dan memenangkan pertandingan, jadi kami jelas kecewa tidak menyelesaikannya.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Aksi terbaik dari ODI pertama antara Afrika Selatan dan Inggris dari Goodyear Park, Bloemfontein.

“Kami cukup senang (setelah babak Afrika Selatan). Gawang tidak bermain sebaik yang kami kira, tapi masih sangat bagus untuk memukul.

“Saya pikir kami harus terus maju. Untuk memiliki keyakinan dan komitmen pada permainan kami dan terus melakukannya. Saya pikir itu adalah sesuatu yang telah membantu kami dengan baik untuk waktu yang sangat lama.

Minggu 29 Januari 07:30


“Itu tidak selalu berarti mencoba memukul empat dan enam, tetapi memaksakan diri pada permainan, memainkan merek kriket yang sangat positif, dan saya pikir kami tidak cukup berkomitmen untuk itu.

“Kredit untuk Afrika Selatan, mereka kembali dengan sangat baik dan mengambil gawang, tapi saya pikir kami bisa terus mencoba untuk mengambilnya sedikit dan menekan mereka.”

‘Roy terlihat lebih tenang’

Roy telah pergi tanpa satu abad dalam 14 inning internasional sebelumnya, dan dikeluarkan dari tim T20 Inggris merupakan inklusi yang mengejutkan untuk tur ini.

Namun, pemain berusia 32 tahun itu menghasilkan ketukan yang tak terlupakan di negara kelahirannya untuk mengingatkan bakatnya.

Dengan pertandingan hari Jumat yang pertama dari 13 ODI yang akan dimainkan Inggris tahun ini sebagai persiapan untuk Piala Dunia ke-50 pada bulan Oktober, adonan Surrey telah menempatkan dirinya kembali dalam campuran untuk menjadi bagian dari skuad yang mempertahankan gelar mereka di India.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Saksikan momen terbaik dari abad 79-bola brilian Jason Roy.

Dengan kriket 20-over telah mendominasi agenda Inggris dalam membangun kemenangan mereka di Piala Dunia tahun lalu, Michael Atherton merasa kembali ke bentuk permainan yang lebih panjang menguntungkan Roy.

“Jason Roy membutuhkan penampilan ini,” kata mantan kapten Inggris itu Olahraga Langit. “Semua pemain kriket akan mengatakan bahwa mereka tidak membaca koran, mereka tidak mendengarkan apa yang terjadi, tetapi setiap pemain kriket tahu ketika mereka berada di bawah mikroskop – Anda tidak dapat menghindarinya.

“Dia hanya terlihat lebih tenang bagi saya daripada yang pernah kita lihat. Terutama di T20, ketika Anda kehabisan waktu, Anda tidak punya waktu untuk mendapatkan kembali performa Anda.

“Saya pikir dia seimbang, tenang, memainkan beberapa tembakan indah. Dia bermain sebaik yang telah kita lihat sejak lama.

“Reaksinya setelah mendapatkan seratus itu memberi tahu Anda semua yang perlu Anda ketahui tentang pentingnya inning.”

‘Intinya adalah agar Archer bermain’

Itu bukan pengembalian yang diharapkan Jofra Archer, karena salah satu pahlawan Piala Dunia 2019 Inggris kembali dari cedera yang telah lama ditunggu-tunggu.

Setelah absen selama 678 hari dari kriket internasional, Archer melakukan 41 run dari lima over pertamanya, saat ia disemprotkan ke tanah oleh pemain pembuka Afrika Selatan Quinto de Kock dan Temba Bavuma.

Pemain berusia 27 tahun itu mengambil hukuman lebih lanjut dari perwira Rassie van der Dussen ketika dia kembali menyerang di babak berikutnya, tetapi dihargai dengan gawang di babak kesepuluh dan terakhirnya saat dia menghasilkan bola yang lebih lambat untuk dibubarkan Wayne Parnell.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Jofra Archer mengamankan gawang pertamanya saat kembali di ODI pertama antara Inggris dan Afrika Selatan dan merebut gawang Wayne Parnell.

Satu-satunya aksi kompetitif Archer menjelang comeback internasionalnya adalah bermain di kompetisi SA20 perdana Afrika Selatan, di mana pemain bowling dibatasi hingga empat over.

Pertanyaannya sekarang adalah apakah dia akan siap bermain lagi ketika seri tiga pertandingan dilanjutkan di tempat yang sama pada hari Minggu, langsung di Olahraga Langit.

Baik Atherton dan Hussain yakin Archer harus mempertahankan tempatnya – jika tim medis Inggris menyatakan dia fit untuk bermain.

“Mereka harus duduk bersama petugas medis,” kata Atherton. “Mantra lima over pertamanya lebih dari yang dia lempar sejak dia kembali, jadi mereka harus mencari tahu bagaimana tubuhnya.

“Tapi mereka ingin dia bermain. Inti dari seri ini adalah membangun secara bertahap.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Archer berbicara tentang kembalinya dia ke kriket internasional menjelang dimulainya seri pembuka hari Jumat.

“Dia membuat comebacknya di SA20, dan kemudian dia semakin sering bermain bowling melalui seri ini, dan dia berkembang hingga mencapai kriket bola merah di musim panas.

“Itu rencananya, jika dia fit untuk pergi maka jelas akan bagus baginya untuk bermain, karena dia akan membutuhkan sedikit waktu untuk menemukan performa terbaiknya.”

Hussain menambahkan: “Saya pikir dengan Archer, kita tidak harus melihat penampilannya, lihat saja bagaimana tubuhnya dan bagaimana dia membentuk besok.

“Dia akan khawatir tentang performa, tapi sungguh, ini tentang kembali ke kriket.

“Orang-orang ini bukan mesin, dan dia jelas bukan mesin.

“Anda bisa mengistirahatkan Jofra, tetapi jika Jofra ingin bermain lagi dan petugas medis mengatakan baik-baik saja, dia menunggu 680 hari untuk pertandingan pertamanya, saya mungkin akan memberinya yang kedua.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *