Investigasi WRU: Ketua Persatuan Rugby Welsh Ieuan Evans bereaksi terhadap tuduhan intimidasi dan seksisme yang ‘menyedihkan’ di dalam organisasi | Berita Persatuan Rugbi

Kepala Welsh Rugby Union Ieuan Evans mengatakan dia akan mengambil langkah-langkah untuk mengatasi budaya dalam organisasi dan menolak untuk memilih CEO Steve Phillips.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Kepala Welsh Rugby Union Ieuan Evans mengatakan dia akan mengambil langkah-langkah untuk mengatasi budaya dalam organisasi dan menolak untuk memilih CEO Steve Phillips.

Kepala Welsh Rugby Union Ieuan Evans mengatakan dia akan mengambil langkah-langkah untuk mengatasi budaya dalam organisasi dan menolak untuk memilih CEO Steve Phillips.

Ketua Persatuan Rugby Welsh Ieuan Evans menggambarkan tuduhan intimidasi dan seksisme di dalam organisasi sebagai “mengerikan dan menyusahkan”, sementara Menteri Luar Negeri Bayangan Wales Jo Stevens mengatakan WRU harus menjawab pertanyaan di hadapan Komite Seleksi.

Investigasi BBC Wales yang ditayangkan pada Senin malam melihat tuduhan yang dibuat oleh mantan karyawan WRU tentang waktu mereka bersama organisasi tersebut, termasuk insiden rasisme dan homofobia.

Mantan Manajer Umum rugby wanita Charlotte Wathan mengklaim komentar ofensif oleh seorang kolega membuatnya menangis dan merasa sakit, sementara seorang kontributor anonim mengatakan dia berpikir untuk bunuh diri sebagai akibat dari pengalaman intimidasi dan seksisme.

“Saya pikir kita semua bisa mulai dari titik betapa mengerikan dan menyedihkan pengalaman menonton program pada hari Senin, sangat mengganggu bagi kita semua yang sangat peduli dengan permainan itu,” kata Evans kepada media pada hari Rabu.

“Saya hanya bisa dengan tulus dan sepenuh hati meminta maaf kepada semua yang terkena dampak.

“Sebagai ayah dari dua wanita muda, saya merasa sangat tertekan dan saya hanya bisa meminta maaf untuk semua yang terpengaruh oleh ini.”

Shadow Secretary of State for Wales, Jo Stevens telah menyerukan regulator independen untuk menyelidiki Welsh Rugby Union di tengah tuduhan seksisme.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Shadow Secretary of State for Wales, Jo Stevens telah menyerukan regulator independen untuk menyelidiki Welsh Rugby Union di tengah tuduhan seksisme.

Shadow Secretary of State for Wales, Jo Stevens telah menyerukan regulator independen untuk menyelidiki Welsh Rugby Union di tengah tuduhan seksisme.

Evans menjelaskan rencana untuk membentuk gugus tugas yang akan meninjau organisasi dalam pandangan mengembangkan “budaya yang tepat untuk memastikan bahwa lembaga penyambutan itulah yang benar-benar kami yakini mampu dilakukan”.

“Masih terlalu dini untuk mendapatkan detail dan ruang lingkup yang melekat padanya dan kami akan melakukannya tetapi kami akan membutuhkan keahlian eksternal dan saya yakin akan hal itu,” katanya. “Kami membutuhkan itu. Ini tidak bisa menjadi tinjauan internal, ini harus eksternal dengan keahlian asli yang kami butuhkan dari organisasi lain.

“Kami tidak memonopoli kebijaksanaan di sini. Organisasi, olahraga, entitas lain, mungkin telah mengalami pengalaman serupa. Kami harus mempelajarinya dan itu datang melalui pengetahuan dan keahlian sejati.

“Saya tidak memiliki semua jawaban di sini, saya perlu menjangkau orang lain untuk membantu upaya itu. Tanggung jawab saya sebagai ketualah yang terjadi.

“Ini masih sangat awal dan kami belum mendapatkan ruang lingkup perinciannya. Kami akan mengadakan rapat dewan dalam waktu dekat untuk membahas jalan yang jelas berikutnya dan untuk meyakinkan pemangku kepentingan kami, Pemerintah Welsh – kami telah mendengar Menteri Pertama membicarakan hal ini. pagi dalam hal harapan, kami mengambil pengalaman yang rendah hati dan serius ini, tetapi juga memastikan ada hasil yang bisa kami banggakan.”

Evans didesak apakah dia yakin sudah waktunya CEO Steve Phillips mundur dari posisinya sehubungan dengan tuduhan dan kebutuhan nyata untuk perubahan.

Phillips merilis sebuah pernyataan yang menjanjikan tinjauan ke dalam proses dan prosedur organisasi untuk memastikan staf merasa aman berbicara tentang masalah yang mungkin membuat mereka merasa tidak nyaman, sementara ‘mengutuk keras’ perilaku seksis, rasis, dan homofobik dan menerima bahwa WRU telah “gagal”. dalam mempersembahkan rugby Welsh kepada dunia dalam cahaya terbaik”.

“Kita semua pada akhirnya bertanggung jawab,” kata Evans. “Ini bukan tentang individu sekarang, ini tentang kolektif. Kami akan menyelesaikan ini dengan bantuan luar biasa. Kami semua memiliki tanggung jawab.

“Saya memikul tanggung jawab sebagai ketua Welsh Rugby Union yang telah menjadi bagian tak terpisahkan dari hidup saya, untuk memastikan budayanya benar dan memberikan jalan keluar dan kesenangan. Rugby pada akhirnya adalah tentang kegembiraan, keterlibatan dengan komunitas di seluruh negara untuk memenuhi peran integral tersebut.

“Itu tidak berarti kita mengabaikan beberapa masalah mendasar yang harus kita tangani dan kita perlu memastikan itu masalahnya. Tapi ini bukan tentang individu atau tentang satu orang.

“Ini bukan hanya tentang saya [or] kepala eksekutif – ini tentang tanggung jawab bersama kita semua harus memastikan budaya, di balik betapa tertekannya saya menonton program yang disiarkan pada hari Senin dan artikel-artikel berikutnya.

“Saya merasa hancur dan saya tidak akan mundur dari tantangan.”

Ditanya lagi apakah dia masih mempertahankan kepercayaan pada Phillips, dia berkata: “Saya memiliki keyakinan penuh bahwa kami akan melakukan ini dengan benar.

“Itu termasuk Steve. Dia adalah kepala eksekutif Welsh Rugby Union. Kami akan melakukannya dengan benar.”

Evans menegaskan kembali bahwa situasinya “bukan tentang individu, ini adalah kolektif” sebelum menggarisbawahi perlunya “merangkul tantangan bersama” ketika harus menciptakan lingkungan yang akomodatif untuk semua.

“Rugby adalah permainan yang sangat bergantung pada budaya di dalam dan di luar lapangan. Kita harus membuat permainan ini ramah, dan pengorganisasiannya seramah dan seinklusif mungkin,” tambahnya. “WRU adalah institusi ikonik di Wales yang mengandalkan niat baik dalam jumlah besar.

“Anda bekerja keras untuk mendapatkan itikad baik itu, tetapi itikad baik perlu diisi ulang, dan orang-orang sekarang mendambakan kepastian. Kami akan mengatasi masalah, mendorong perubahan, dan mengembalikan kepercayaan dan keyakinan itu.

“Setiap anak perempuan dan laki-laki yang bermain rugby, kepada setiap sukarelawan di klub, setiap pemangku kepentingan, Pemerintah Welsh, mitra kami. Kami perlu meyakinkan semua orang yang bersangkutan. Dalam organisasi itu sendiri, staf kami, para pemain.”

Stevens: WRU harus menghadapi akuntabilitas publik

Anggota parlemen Welsh Stevens menggambarkan tuduhan itu sebagai “sangat mengerikan dan mengejutkan” sambil menyetujui gagasan bahwa kepala eksekutif WRU Phillips harus dibawa untuk menghadapi pertanyaan dari Komite Pemilihan Urusan Welsh, menguraikan pentingnya masukan eksternal.

Dia mereferensikan keputusan WRU untuk tidak merilis ulasan yang ditugaskan sendiri ke dalam permainan wanita dan menyarankan pengenalan regulator independen.

“Kami tidak dapat membuat WRU menandai pekerjaan rumahnya sendiri, sejauh ini belum berhasil, perlu ada kemandirian, sedikit sinar matahari tentang apa yang telah dan sedang dilakukan,” kata Stevens kepada Sky Sports.

“Apa yang dikatakan WRU tentang perubahan yang telah dilakukan untuk memberikan kepercayaan diri? Jika mereka tidak mengatakan apa yang mereka lakukan maka itu tidak akan meningkatkan kepercayaan pada kepemimpinan organisasi.

“Saya pikir ada argumen serupa untuk melihat apakah kita harus memiliki regulator independen untuk olahraga di Wales atau tidak, apakah itu hanya rugby atau secara keseluruhan.

“Apa yang kami lihat adalah pola selama beberapa tahun masalah dengan tata kelola olahraga, baik profesional maupun amatir.

“Ini adalah bagian yang sangat penting dari kisah nasional kita dan jiwa serta kesejahteraan kita, saya ingin olahraga terbuka dan aman untuk semua orang dan itu termasuk orang-orang yang tidak hanya bermain game tetapi juga orang-orang yang menjalankan game.”

Stevens menekankan perlunya ‘perubahan signifikan’ dan mempertanyakan masa depan CEO Phillips.

“Saya pikir jika Anda melihat apa yang saya katakan tentang kepemimpinan dan tim kepemimpinan, Steve Phillips telah menjadi bagian dari kepemimpinan di WRU selama beberapa tahun, dia adalah direktur keuangan dan kemudian kepala eksekutif sementara dan sekarang kepala eksekutif tetap penuh,” dia berkata. “Jika saya adalah Steve Phillips, saya melihat ini dan berpikir ‘Apakah saya menginspirasi kepercayaan dari suporter, klub rugby, pemain? Apakah saya menginspirasi kepercayaan diri untuk memimpin WRU keluar dari situasi yang sangat sulit ini?’ dan jujur ​​tentang itu.

“Dia bisa membuat penilaian itu untuk dirinya sendiri. Jika saya adalah dia, saya berpikir ‘apakah saya orang yang tepat untuk ini? Tidak yakin saya’.

“Kami telah melihat pernyataan dari klub, klub yang sangat bagus dari Cardiff, kami telah melihatnya dari kepercayaan suporter, semua orang ingin menyelesaikan ini, semua orang ingin menjadi lebih baik, kami ingin bangga dengan setiap bagian dari permainan rugby di Wales.

“Itu mungkin berarti perlu ada beberapa perubahan signifikan.”

Terungkap bahwa Amanda Blanc, mantan ketua Dewan Rugby Profesional, telah memperingatkan WRU tentang “bom waktu yang berdetak” dalam pidato pengunduran dirinya pada tahun 2021.

Stevens menyatakan perlunya representasi wanita yang lebih besar di puncak rugby Welsh.

“Ketika kami mendapatkan orang-orang seperti Amanda Blanc, kami harus dapat mempertahankan mereka dan itu tidak terjadi di sini, itu benar-benar memberi tahu Anda sesuatu tentang budaya dan hal-hal organisasi yang terjadi di WRU,” tambahnya.

“Mari kita miliki suara wanita tepat di puncak permainan. Kita tidak kekurangan wanita bisnis yang benar-benar berbakat, sukses, terampil, dan berpengalaman di Wales, mari kita ajak mereka bergabung.

Mari dapatkan tim yang memimpin WRU yang telah mendapatkan semua hal yang dibutuhkan untuk bisnis yang merupakan bisnis multi-juta pound, bisnis unggulan dan menempatkan Wales di panggung global, kami ingin bangga akan hal itu.

“Agar itu terjadi, kita harus memiliki struktur yang tepat, orang yang tepat memimpin organisasi dan budaya yang tepat.

“Saya melihat ini adalah peluang nyata bagi WRU sekarang untuk membersihkan papan tulis, meletakkan hal-hal yang tepat pada tempatnya dan menyiapkannya, menempatkannya di tempat yang tidak hanya cocok untuk tahun 2023 tetapi juga cocok untuk masa depan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *