Investasi bersejarah pada pepohonan perkotaan akan mengimbangi mobil dan beton di seluruh AS

HARTFORD, Conn. — Sementara Ameen Taylor merasa beruntung dia memiliki penutup pohon yang sejuk di halaman depan dan belakang rumahnya di Detroit, dia tahu itu adalah cerita yang berbeda bagi banyak penduduk di kampung halamannya di mana lingkungan sering memiliki sedikit atau tidak ada naungan.

“Bagi saya, 70 derajat adalah cuaca yang cerah, tetapi ketika Anda berjalan di suatu tempat atau berada di sekitar lingkungan yang tidak memiliki pohon, rasanya seperti 87, 90 derajat. Seperti itulah rasanya, ”kata Taylor. “Kamu terkena lebih banyak sinar matahari daripada bayanganmu.”

Seperti banyak kota di AS, sebagian Detroit dipenuhi dengan permukaan kedap air dalam jumlah besar dan infrastruktur penyerap panas seperti jalan dan jembatan. Ditambah dengan tutupan pohon atau kanopi pendingin tingkat rendah, itu bisa membuat mereka lebih panas daripada pinggiran kota.

Ketidaksetaraan tutupan pohon seperti itu berada di balik Undang-Undang Pengurangan Inflasi Presiden Joe Biden senilai $1,5 miliar yang bersejarah yang disisihkan untuk Program Hutan Kota dan Kehutanan Masyarakat federal untuk mendanai proyek penanaman pohon selama dekade berikutnya. Dengan fokus pada komunitas yang kurang terlayani, inisiatif ini menandai peningkatan besar-besaran dari sekitar $36 juta yang didistribusikan setiap tahun ke program ini. Jutaan lagi untuk proyek pohon juga telah tersedia dari undang-undang infrastruktur Biden dan dana bantuan COVID-19.

Pendukung kehutanan kota, yang telah berdebat selama bertahun-tahun tentang manfaat pohon di kota, melihat momen ini sebagai kesempatan untuk mengubah lingkungan yang kurang terlayani yang bergulat dengan udara yang lebih kotor, suhu tinggi yang berbahaya, dan tantangan lain karena tidak memiliki kanopi yang rimbun atas. Para pendukung juga memperkirakan ini adalah awal dari komitmen finansial jangka panjang untuk pohon, terutama di tengah peringatan mengerikan dari para ilmuwan tentang pemanasan global.

“Pohon kota tidak hanya memiliki momen. Dalam banyak hal, ini lebih dari sekadar momen di bawah sinar matahari. Ini, saya percaya, adalah normal baru,” kata Dan Lambe, kepala eksekutif Arbor Day Foundation. Lambe mengatakan investasi besar-besaran federal mengakui pohon sangat penting bagi masyarakat, “bukan hanya bagus untuk dimiliki, mereka harus dimiliki.”

Pohon membantu menyedot karbon dioksida yang memerangkap panas dari atmosfer dan mengurangi erosi dan banjir. Mereka juga dikreditkan dengan membantu menyelamatkan nyawa, mengingat panas adalah penyebab utama kematian terkait cuaca di AS, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Gubernur Connecticut Ned Lamont telah mengusulkan untuk membelanjakan $500.000 dalam dana bantuan COVID-19 yang tersisa, uang yang ia harap dapat dilengkapi dengan dana federal yang baru, untuk membayar penanaman di lingkungan perkotaan yang kurang terlayani.

“Saya hanya berkeliling negara bagian, saya berkendara di sekitar Hartford, saya melihat tempat-tempat di mana — bayangkan jika kita hanya memiliki 30 pohon di tanah kosong ini — apa artinya udara bersih, apa artinya keindahan, apa artinya keteduhan,” kata Demokrat, mengacu pada ibu kota Connecticut, di mana terdapat kanopi pohon hanya dalam seperempat dari 11.490 hektarnya.

Kota-kota yang secara historis dibatasi seperti Hartford, di mana bank menolak atau menghindari memberikan pinjaman karena susunan rasial, hingga 13 derajat lebih panas daripada lingkungan yang tidak dibatasi, kata Lauren Marshall, manajer senior untuk inovasi program di Arbor Day Foundation. Dengan akses yang lebih sedikit ke alam, dia mengatakan banyak penduduk di komunitas ini tidak memiliki pilihan untuk menghindari panas dan jarak sosial di luar selama pandemi ke daerah yang lebih sejuk dan teduh.

“Saya ingat musim panas tahun 2020 menghabiskan banyak waktu di luar rumah karena itulah satu-satunya cara kami dapat melihat orang yang kami cintai. Dan saya tinggal di lingkungan dengan banyak kanopi pohon,” katanya. “Dan bagi banyak orang, bukan itu masalahnya.”

Marshall mengatakan pandemi, ditambah dengan perhitungan rasial yang dipicu oleh pembunuhan George Floyd, membawa banyak perhatian pada masalah ketidaksetaraan kanopi pohon. Banyak kota besar dan kecil sekarang menggunakan Tree Equity Score Analyzer yang dikembangkan oleh American Forests untuk menargetkan penanaman pohon di lingkungan yang paling membutuhkan.

“Secara keseluruhan, di setiap negara bagian dan di negara bagian kami, kami kurang berinvestasi di kanopi pohon perkotaan kami,” kata Hilary Franz, komisaris lahan publik Washington. Seattle menanam 8.000 pohon selama lima tahun di properti publik dan pribadi dan 40.000 di taman dan kawasan alami, inisiatif yang sebagian dibiayai oleh dana federal.

Seattle juga berencana untuk mewajibkan tiga pohon ditanam untuk setiap pohon sehat yang sesuai dengan lokasi yang dipindahkan dari properti kota.

Beberapa komunitas berencana menggunakan dana federal untuk pemeliharaan pohon dan mengembangkan tenaga kerja perawatan pohon, terutama di tempat-tempat di mana pekerja memiliki hambatan dalam pekerjaan, seperti catatan kriminal. Joel Pannell, wakil presiden Kebijakan Hutan Kota di American Forests, mengatakan kumpulan tenaga kerja perawatan pohon negara saat ini sudah menua dan membutuhkan lebih banyak pekerja. Itu juga didominasi oleh kebanyakan pria kulit putih.

“Ketika orang-orang pensiun dan keluar dari angkatan kerja, ada kebutuhan yang sangat besar untuk mendapatkan kader baru yang mewakili masyarakat di mana pekerjaan harus dilakukan,” katanya.

Taylor, penduduk asli Detroit, adalah satu dari 300 pekerja yang akan menanam 75.000 pohon di Motor City selama lima tahun ke depan. Pada hari Rabu, dia membantu menanam selusin pohon maple, menggali lubang dengan hati-hati untuk menghindari jalur bawah tanah. Taylor, yang sebelumnya dipenjara, bangga dengan pekerjaannya.

“Sepertinya kosong saja tanpa pohon,” katanya.

Menanam pohon di perkotaan bukanlah hal baru. Pada tahun 2007, mantan Walikota New York Michael Bloomberg meluncurkan upaya yang sukses untuk menanam 1 juta pohon. Mantan walikota Los Angeles, Antonio Villaraigosa, meluncurkan upaya serupa untuk menanam 1 juta pohon pada akhir masa jabatan pertamanya pada tahun 2009, tetapi banyak yang mati karena harus ditanam di tanah pribadi di mana penyiraman dan perawatan sebagian besar jatuh ke penduduk.

Biaya program penanaman pohon Biden telah menerima beberapa penolakan politik dari anggota parlemen yang menyamakannya dengan pengeluaran daging babi.

Senator Republik AS Marco Rubio dari Florida tahun lalu mengkritik Undang-Undang Pengurangan Inflasi karena “tidak ada hubungannya dengan apa yang dikhawatirkan orang di dunia nyata” dan menunjukkan penanaman pohon sebagai contoh.

“Ini bagus,” katanya sinis. “Banyak orang mengkhawatirkan hal ini: $1,5 miliar untuk menanam lebih banyak pohon. Apa pun.”

Lora Martens, manajer program pohon perkotaan di Kantor Respons dan Mitigasi Panas Phoenix, mengakui jumlah uang yang tersedia “agak liar.” Tapi dia memperkirakan itu akan memiliki “dampak signifikan” di Phoenix – dianggap sebagai kota besar terpanas di AS – dan wilayah metro sekitarnya Musim panas lalu menandai rekor paling mematikan untuk kematian terkait panas di daerah terbesar Arizona.

Phoenix berharap untuk memperluas jalur “koridor keren” sepanjang satu mil yang teduh; menginisiasi lebih banyak penanaman pohon lingkungan di lahan milik pribadi; memelihara “hutan kota” kota untuk jangka panjang; dan bekerja dengan komunitas lain dan asosiasi pembibitan negara bagian untuk mengatasi kekurangan tenaga kerja perawatan pohon.

Martens mengatakan tujuan utama adalah juga menggandakan kanopi pohon di lingkungan kota yang kurang terlayani.

Brittany Peake mengetahui secara langsung bagaimana pohon dapat mengubah suatu lingkungan. Rumah dengan tiga kamar tidur yang dia beli di Greer, Carolina Selatan, melalui program perumahan yang terjangkau tidak memiliki pohon di properti itu, bekas komunitas rumah mobil.

TreesUpstate nirlaba bertanya kepada Peake tahun lalu apakah dia ingin terlibat dalam program penanaman pohon gratisnya. Sekarang ada lima pohon yang ditanam di lahannya, termasuk pohon oak putih rawa yang tingginya sudah mencapai enam kaki. Peake mengatakan dia menantikan burung bersarang di pohon dan mengharapkan setidaknya satu dari empat anaknya pada akhirnya akan memanjat cabang-cabangnya.

“Suami saya memberi tahu saya saat masih kecil bahwa dia benar-benar memanjat beberapa pohon ek,” katanya. “Saya yakin putra ketiga saya akan menjadi pendaki seperti ayahnya.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *