Inovasi dalam EV terlihat merusak potensi pertumbuhan permintaan tembaga

HANOI — Kendaraan listrik baru dari Tesla dan saingannya sedang direkayasa untuk efisiensi dengan cara memotong kandungan tembaga, perubahan yang dapat membatasi pertumbuhan permintaan logam saat EV generasi berikutnya diluncurkan, kata analis industri.

Peningkatan yang kuat dalam penjualan EV, dipimpin oleh pertumbuhan di China, berarti permintaan tembaga akan terus tumbuh selama sisa dekade ini, tetapi inovasi dalam EV telah muncul sebagai faktor pembatas, menurut dua perkiraan baru-baru ini.

Tembaga telah dipandang sebagai permainan transisi energi hijau, sebagian karena kabel yang dibutuhkan untuk mobil listrik. EV dapat menggunakan sebanyak 80 kg (176 pon) tembaga, empat kali jumlah yang digunakan pada kendaraan bermesin pembakaran pada umumnya.

Dalam sebuah laporan minggu ini, Goldman Sachs mengatakan EV menyumbang dua pertiga dari pertumbuhan permintaan global untuk tembaga tahun lalu.

Tetapi pembuat EV dan baterai telah menemukan cara untuk mengurangi bobot dan biaya yang juga berarti lebih sedikit tembaga yang dibutuhkan per kendaraan, kata Goldman Sachs dan konsultan CRU Group secara terpisah.

CRU Group menurunkan estimasi penggunaan tembaga pada kendaraan listrik rata-rata menjadi 51-56 kg antara tahun ini dan 2030. Angka tersebut turun dari perkiraan sebelumnya sebesar 65-66 kg pada periode yang sama.

Goldman Sachs memperkirakan tembaga dalam kendaraan listrik rata-rata akan turun menjadi 65 kg per kendaraan pada tahun 2030 dibandingkan dengan perkiraan 73 kg tahun lalu.

Keduanya mengutip rantai perubahan teknik yang dimaksudkan untuk meningkatkan jangkauan, mengurangi bobot, dan meningkatkan efisiensi EV yang akan memiliki efek kumulatif untuk memotong kandungan tembaga.

“Ini mungkin celah pertama dalam cerita di sisi permintaan,” kata analis CRU Robert Edwards. “Beberapa proyeksi di luar sana sangat agresif dalam hal potensi permintaan energi hijau (untuk tembaga).”

Perubahan teknik termasuk beralih ke baterai yang lebih kompak di mana sel tidak harus disambungkan ke modul, menggunakan foil tembaga yang lebih tipis di sel baterai dan beralih ke sistem voltase lebih tinggi yang membutuhkan lebih sedikit kabel.

Dalam satu contoh, Tesla mengharapkan bahwa dengan beralih ke sistem 48 volt untuk baterai sekunder – baterai yang lebih kecil digunakan untuk menyalakan fungsi seperti penerangan dan wiper – di EV masa depan, itu akan dapat memotong kebutuhan tembaga menjadi seperempat dari level saat ini, kata Elon Musk kepada investor pada bulan Mei.

Goldman Sachs menyebut inovasi dalam baterai dan potensi peralihan ke sistem tegangan tinggi seperti Tesla sebagai “ancaman utama terhadap pengaruh permintaan EV dari tembaga”.

Permintaan tembaga untuk kendaraan listrik diharapkan menjadi 1 juta metrik ton tahun ini dan 2,8 juta pada tahun 2030. Sebelumnya, perusahaan telah memproyeksikan 3,2 juta metrik ton permintaan dari kendaraan listrik pada tahun 2030.

Namun, tingkat penetrasi EV yang lebih tinggi mengimbangi pelonggaran penggunaan tembaga di setiap unit.

CRU memperkirakan EV dan hibrida plug-in akan menyumbang 42% dari kendaraan yang dijual secara global pada tahun 2030, naik dari perkiraan sepertiga sebelumnya.

Edwards dari CRU mengatakan beberapa dari mereka yang bullish pada tembaga mungkin telah meremehkan potensi pembuat EV untuk meluncurkan teknologi yang membatasi penggunaan logam tersebut.

Patokan harga tembaga tiga bulan di London Metal Exchange melonjak ke rekor $10.845 per metrik ton pada Maret 2022, sebagian berkat kisah permintaan EV yang bullish, tetapi telah turun hampir seperempat sejak itu.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *