Inilah yang dikendarai oleh pembalap Indy 500 di luar jalur dalam kehidupan sehari-hari

INDIANAPOLIS – Ada sesuatu yang harus Anda ketahui tentang Marcus Ericsson, juara bertahan Indianapolis 500: Dia senyaman di 240 mph di mobil balapnya seperti di 24 mph di pembalap hariannya.

Jangan berharap lampu lalu lintas padam, pengereman yang keras, dan beban g yang berat di belokan saat Ericsson berada di belakang kemudi Acura MDX Type S-nya. Dia tentu saja tidak mengendarainya seperti yang dia lakukan di Honda- didukung Dallara untuk Chip Ganassi Racing.

“Orang-orang melompat ke kursi penumpang bersama saya dan mereka mengharapkan saya melaju dengan sangat cepat,” kata pebalap Swedia berusia 32 tahun itu, pada musim Seri IndyCar kelimanya setelah membalap di Formula 1 selama lima tahun. “Ini cruise control untuk saya. Saya menghargai mobil sport, tapi saya lebih suka SUV. Saya suka kenyamanan saat berkendara di jalan raya. Orang bilang, ‘Tapi kamu kan pembalap!’ Saya memberi tahu mereka, ‘Hei, saya melaju kencang di trek balap tetapi saya tidak perlu melakukannya di jalan raya.’ ”

Ericsson tidak sendirian di antara para pesaing IndyCar-nya, puas untuk bekerja keras, menyalakan beberapa lagu, dan bersantai di jalan.

Roman Grossjean

Grossjean, seorang veteran Formula 1 yang mengendarai Indy 500 keduanya, memiliki Lamborghini Urus tetapi dia paling sering berada di belakang kemudi pikap Honda Ridgeline miliknya.

“Saya hanya mengemudi seperti seorang ayah,” katanya. “Perlahan-lahan.”

Graham Rahal

Veteran Indy 500 mungkin adalah pemimpin kerumunan mobil eksotis di antara pembalap Indy 500. Dia telah meluncur ke tempat pembalap speedway bulan ini dengan Porsche 911 1991 oleh Singer. Itu salah satu keuntungan memiliki Graham Rahal Performance, sebuah toko di Indianapolis yang merestorasi dan menjual beberapa mobil sport kelas atas.

“Kami baru saja menyelesaikan Singer setelah sekitar empat tahun,” kata Rahal. “Saya suka kemurnian 911 lama dan Singer membawanya ke level yang sama sekali berbeda. Saya beruntung bisa mengendarai banyak barang keren karena saya pemilik perusahaan. Suatu hari saya mengendarai LaFerrari dan saya mengendarai (McLaren) P1s, (Porsche) 918s dan Carrera GTs. Sebut saja, kami sudah melewatinya.

“Maksudku, sebagai bos aku harus memastikan mereka bekerja, kan? Harus memastikan tidak ada lampu check-engine.”

Rahal tidak membutuhkan mobil kencang untuk mendapatkan pengalaman berkendara yang luar biasa. Dia memiliki Mini Cooper 1964 yang memuaskan untuk dikendarai sebagai supercar.

“Mini tidak cepat, tapi akan memberikan senyum di wajah Anda yang tidak bisa dilakukan oleh supercar modern,” katanya. “Saya benar-benar condong ke hal-hal yang lebih tua karena sangat murni dan mentah sehingga menggairahkan dan membangkitkan semua indera.”

911 oleh Singer yang dibawa Graham Rahal ke latihan Indy 500. (Kiby Arnold)

Takuma Sato

Pemenang Indy 500 dua kali, Sato, juga memiliki Mini Cooper klasik, Mini performa yang diproduksi oleh John Cooper Garages, dan Honda Beat, mobil dua tempat duduk tahun 1990-an dengan kebahagiaan mesin tengah 656cc. Itu tidak bisa lebih berbeda dari IndyCar 700 tenaga kuda yang akan dikendarai Sato di 500, tapi itulah intinya.

“Kinerja itu relatif, bukan?” kata Sato. “Mini adalah mobil yang sangat kecil, Anda tidak akan mendapatkan kecepatan seperti Porsche atau Ferrari. Tapi sensasinya lebih menyenangkan. Setiap mobil dengan roda dan pedal, saya menyukainya.”

Simon Pagenaud

Mantan pemenang 500 ini menyukai karya klasik, terutama dari negara asalnya, Prancis. Hadiah dari koleksi besarnya adalah Renault 5 Turbo 2 Evolution 1984, 200th dari 200 yang dibuat.

“Ini mobil yang sangat istimewa,” kata Pagenaud. “Sejarah reli di baliknya, bagi saya, adalah gairah. Ini dari tahun kelahiran saya jadi sangat istimewa bagi saya. Saya mengendarainya setiap minggu.”

Peugeot, Citroen, dan Porsche juga menandai koleksinya, bersama dengan grup BMW yang bagus yang mencakup setiap versi M3 yang diproduksi.

“M3 telah menjadi hasrat karena ayah saya memiliki M3 ketika saya besar nanti,” kata Pagenaud. “Saya baru saja memperoleh E46 CSL yang sebenarnya, yang sangat langka. Saya sangat bangga akan hal itu.”

Istri Pagenaud, Hailey, menemukan Porsche Turbo 1989 yang langka – sebuah mobil yang sangat bertenaga sehingga dijuluki “Widowmaker” sebelum dihentikan produksinya pada tahun itu.

“Ini investasi yang sangat bagus untuk masa depan, tapi juga untuk kecintaan saya pada mobil,” katanya.

Pagenaud juga kepincut dengan otot Amerika, terutama mobil kecepatan Chevrolet Corvette yang ia terima setelah menjuarai Indy 500 2019.

“Mobil kecepatan Corvette jelas merupakan mobil trofi yang tidak saya kendarai,” kata Pagenaud. “Tapi aku suka melihatnya.”

Salah satu favoritnya untuk dikendarai adalah fastback Mustang 1968 yang telah dia pulihkan / modifikasi sembilan tahun lalu.

“Dengan istri saya, kami membangunnya seperti yang kami inginkan dan bagaimana kami ingin mengendarainya,” katanya. “Saya mengendarainya mungkin rata-rata dua, tiga kali seminggu.”

Colton Herta

Herta memiliki BMW M8 Competition, mesin all-wheel-drive berkekuatan 600 tenaga kuda yang mampu mencapai kecepatan hampir 190 mph. Tapi Honda Civic Type R-nya memberinya nuansa jalan yang lengkap.

“Pengalaman berkendara Honda sangat menyenangkan karena ini adalah (transmisi) manual,” kata pebalap berusia 23 tahun yang akan membalap di 500 kelimanya. sangat gesit. Dan itu memiliki RPM Range yang bagus, power band yang hebat dan memulai limiter tidak seperti mobil jalan lain yang pernah saya kendarai. Saya hanya menumbuk benda itu ke toko.

Sting Ray Robb merestorasi FJ40 ini saat masih SMA. Dia sekarang mengendarai Honda Passport.

Sting Ray Robb

Robb, seorang pembalap pemula IndyCar, baru berusia 21 tahun tetapi menyukai yang klasik. (Dan ya, Sting Ray adalah nama aslinya. Orang tuanya sudah lama menjadi penggemar Corvette.)

“Saya memiliki Toyota Land Cruiser 1973 yang tumbuh di sekolah menengah,” kata Robb. “Saya memulihkannya, mengerjakannya, menukar motornya, semuanya. Saya sangat menyukai mobil klasik tua. Ini era analog. Anda bisa merasakannya, Anda bisa menciumnya dan memiliki pengalaman dengannya.”

Dia menjual Land Cruiser beberapa tahun yang lalu ketika karir balapnya melejit dan menyisakan sedikit waktu untuk mengemudi dan mengutak-atiknya. Dia sekarang mengendarai Honda Passport.

“Kami pergi begitu banyak balapan sehingga ketika saya memulainya, saya harus mengerjakannya,” katanya. “Itu menyenangkan saat saya di rumah, tetapi senang memiliki sesuatu yang bagus dan dapat diandalkan.”

David Maluku

Pembalap berusia 21 tahun yang merupakan salah satu pembalap muda yang menjanjikan dalam seri ini dengan malu-malu mengakui bahwa dia mengendarai EV.

“Tidak ada yang membenciku,” katanya. “Tapi saya mengendarai Tesla. Yang harus saya khawatirkan hanyalah cairan penghapus kaca depan, dan itu membawa saya dari A ke B tanpa masalah. Saya mengendarainya seperti nenek.”

Yah, tidak selalu. Tesla-nya adalah Model S Plaid – dibangun untuk kinerja dan mampu mencapai nol hingga 60 mph dalam waktu kurang dari 2½ detik. Dengan kemampuan mobil itu, Malukas mengaku siap meluncur jika ada yang menantangnya di lampu lalu lintas.

“Aku mungkin punya bahan makanan di belakang,” katanya. “Tetapi jika seseorang di dalam mobil sport menarik saya, saya hanya dapat menekan tombol kecil dan benar-benar menghisapnya jika saya mau.”

Kecuali, mobil di lampu merah itu dikemudikan oleh veteran IndyCar Marco Andretti. Dia mengoceh tentang Lamborghini Urus-nya.

“Ini mobil terbaik secara keseluruhan,” katanya. “Kamu bisa membeli bahan makanan di dalamnya, dan kemudian kamu juga bisa menendang pantat semua orang. Saya suka mobil itu.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *