Inggris Wanita U19: Hannah Baker Bangga Setelah Performa Pemenang Pertandingan | Tim ‘berdengung’ jelang final Piala Dunia T20 vs India | Berita Kriket

Inggris melawan India di final Piala Dunia U19 T20 Wanita pertama pada hari Minggu dan, menjelang pertandingan, Nasser Hussain dan Michael Atherton membahas sejauh mana perkembangan permainan wanita dalam beberapa tahun terakhir.

Inggris tidak terkalahkan dalam perjalanan ke final hari Minggu dan mengalahkan Australia di babak empat besar dengan cara yang dramatis pada hari Jumat.

Dalam film thriller dengan skor rendah di Senwes Park, Inggris tersingkir hanya dengan skor 99. Sebagai tanggapan, Australia hanya mengumpulkan 96 run setelah penampilan bowling yang fantastis dari Inggris.

Wanita Inggris memenangkan semifinal yang mendebarkan melawan Australia hanya dengan tiga putaran
Gambar:
Inggris memenangkan semifinal yang mendebarkan melawan Australia dengan hanya tiga putaran

Hannah Baker, yang mengambil tiga gawang dan dinobatkan sebagai pemain terbaik dalam pertandingan, adalah pilihan para pemain bowling, tetapi semua serangan bowling Inggris memberikan kontribusi yang vital.

Berbicara kepada Olahraga Langit setelah pertandingan, Baker mengatakan dia “bersemangat” setelah kemenangan tetapi perhatian akan segera beralih ke final hari Minggu.

“Kami semua bersemangat tapi kami tidak sabar menunggu final. Semoga kami bisa membawanya pulang,” katanya.

“Saya benar-benar gemetar selama lima overs terakhir. Tapi saya kira ini tentang mencoba untuk menjaga ketenangan itu, dan kami melakukannya dengan sangat baik. Saya sangat senang. Saya akan mendapatkan banyak kepercayaan mulai hari ini. Semoga saya bisa melakukannya. lagi melawan India.

“Tadi malam (Rabu) kami pergi melihat bintang dan besok malam (Sabtu) kami akan pergi melihat bintang lagi hanya untuk memfokuskan pikiran.”

Kriket wanita berada di tempat yang ‘istimewa’

Inggris akan berharap untuk mengangkat trofi di kompetisi perdana dan Baker telah menikmati pengalaman turnamen internasional pertamanya.

“Sangat bagus, semua pelatih mendukung semua pemain,” tambahnya. “Menyerang, dan memiliki pola pikir itu, membuat kami kejam dan mudah-mudahan itulah yang membantu kami menang pada hari Minggu.

“Saya memiliki banyak kebanggaan yang datang dengan mengenakan lencana Inggris dan kebisingan yang dibuat penonton hari ini konyol, tetapi terima saja dan luangkan waktu sejenak untuk menerima semuanya. Semoga, suatu hari, saya akan bermain untuk tim senior.” tim.”

Dengan pengumuman The Hundred fixtures dan Women’s IPL awal pekan ini, Baker, yang merupakan pemain termuda di regu Api Welsh tahun lalu, berharap untuk bermain lebih banyak waralaba kriket saat dia ingin melanjutkan perkembangannya.

“Pemain dapat fokus pada kriket, daripada memiliki pekerjaan sampingan atau kuliah, itu hanya akan mengembangkan permainan lebih jauh. Agar semua orang melihat panutan, itu bukan yang saya miliki dan itu cukup istimewa,” katanya.

“Saya ingin dipilih di The Hundred lagi dan menjalani musim domestik yang bagus. Mudah-mudahan, saya akan mengambil banyak gawang dan bersenang-senang. Saya telah belajar banyak. [in The Hundred]Saya telah belajar bagaimana mengatasi tekanan dengan rencana yang berbeda untuk pemukul yang berbeda.

“Ini kesempatan yang luar biasa [in the Women’s IPL]. Ini memberi lebih banyak peluang bagi waralaba untuk mengambil pemain dan menjadikan kriket sebagai pekerjaan nyata, daripada menjadikannya sebagai pekerjaan sampingan.

“Saya pasti ingin bermain di luar negeri, ini juga tur pertama saya dan ini sangat luar biasa. Anda belajar banyak dari lapangan ini dibandingkan dengan Inggris. Mudah-mudahan, suatu hari, saya bisa bermain di BBL atau IPL.”

Minggu 29 Januari 11:45


‘IPL adalah permainan akhir’

Setelah pertandingan, Hussain dan Atherton memuji tim Inggris atas kemenangan mereka yang tidak terduga.

Para pemain yang tampil di Afrika Selatan akan memiliki setengah perhatian pada tim senior, dan baik Hussain maupun Atherton percaya kriket sekarang menjadi karir yang layak bagi wanita.

“Itulah awal dari jalurnya, dan pertandingan terakhir adalah IPL Wanita. Ada karir menguntungkan yang tersedia untuk banyak gadis ini, atau akan ada, yang fantastis,” kata Atherton.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Nasser Hussain dan Michael Atherton membahas bagaimana waralaba kriket telah memengaruhi permainan dan apa yang perlu terjadi untuk melihat masa depan olahraga yang lebih baik

Hussain menambahkan: “Sudah berlangsung lama, perubahan telah terjadi sejak lama. Standar yang telah kami lihat dengan The Hundred, kami melihat penyiar menginginkannya sekarang.

“Pengubah permainan bagi para pemain adalah pengumuman IPL Wanita. Saat ini, mereka sangat menyukai setiap menitnya.”

Pada 25 Januari, Dewan Kriket India mengonfirmasi lima waralaba yang akan bersaing di IPL perdana.

Ahmedabad, Mumbai, Bengaluru, Delhi, dan Lucknow telah diresmikan sebagai lima kota tuan rumah yang sukses, dengan masing-masing pemilik menawarkan gabungan sebesar £465 juta, termasuk tawaran tertinggi sekitar £128 juta dari Adani Group untuk waralaba Ahmedabad.

Di antara pemiliknya adalah lima entitas yang saat ini mengawasi waralaba IPL Mumbai, Delhi dan Bangalore menjelang turnamen bergaya T20 yang akan berlangsung pada bulan Maret.

Tonton final Piala Dunia U19 T20 Wanita langsung di Sky Sports Mix mulai pukul 11.45 pada hari Minggu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *