Inggris membangun pertahanan gelar Piala Dunia: Jofra Archer kembali – tetapi akankah Ben Stokes bermain di India? | Berita Kriket

Setelah memenangkan Piala Dunia T20 pada akhir 2022, Inggris akan berusaha mempertahankan versi 50-over pada November tahun ini.

Banyak yang telah berubah dalam kriket Inggris akhir-akhir ini (kapten baru, pelatih baru, direktur kriket baru, memenangkan pertandingan Tes dan memenangkannya dengan gaya) tetapi tim internasional satu hari lapangan Inggris di Piala Dunia di India musim gugur ini bisa menjadi akrab merasakannya.

Sebanyak sembilan dari 11 pemain yang berbaris di final Piala Dunia melawan Selandia Baru empat tahun lalu dapat turun ke lapangan, dengan satu-satunya yang absen adalah pensiunan kapten Eoin Morgan dan pemain seam bowler Liam Plunkett, yang sekarang berbasis di AS. .

Peluang sembilan lainnya berada di XI pertama Inggris berkisar dari cukup terjamin (kapten Jos Buttler, Joe Root, Adil Rashid) hingga tertentu jika fit (Jonny Bairstow, Jofra Archer, Mark Wood) hingga sangat tinggi (Jason Roy, Chris Woakes, Ben Stokes)

Jumat 27 Januari 10:30 pagi


Skuat ODI Inggris di Afrika Selatan

Jos Buttler (kapten dan penjaga gawang), Moeen Ali, Jofra Archer, Harry Brook, Sam Curran, Ben Duckett, Dawid Malan. Adil Rashid, Jason Roy, Phil Salt, Olly Stone, Reece Topley, David Willey, Chris Woakes

ODI Inggris di Afrika Selatan – semuanya disiarkan langsung di Sky Sports

  • ODI ke-1 (Bloemfontein) – Jumat 27 Januari (11 pagi); 10.30 pagi mengudara
  • ODI ke-2 (Bloemfontein) – Minggu 29 Januari (8 pagi); 7.30 pagi mengudara
  • ODI ke-3 (Kimberley) – Rabu 1 Februari (11 pagi); 10.30 pagi mengudara

Roy dan Woakes masuk dalam skuad Inggris untuk tiga pertandingan seri ODI di Afrika Selatan – setiap pertandingan disiarkan langsung Olahraga Langit dengan perlengkapan pada 27 Januari, 29 Januari dan 1 Februari – tetapi bentuk Roy telah samar untuk sementara waktu dan Woakes menghadapi tekanan untuk tempatnya karena pengembangan Sam Curran yang berkelanjutan.

Jos Buttler (Getty Images)
Gambar:
Tim Inggris asuhan Jos Buttler akan memainkan 13 pertandingan internasional satu hari sebelum Piala Dunia di India pada bulan Oktober dan November

Adapun Stokes, ia mengumumkan pengunduran dirinya dari ODI tahun lalu di tengah kalender kriket yang padat, dengan pemain serba bisa memilih untuk fokus memimpin perputaran Tes Inggris dan bermain internasional T20. Itu adalah keputusan yang berhasil dengan cukup baik …

Namun, dia menolak untuk mengesampingkan kembali ke Piala Dunia ketika ditanya tentang kemungkinan pada bulan November, dengan mengatakan: “Siapa yang tahu bagaimana perasaan saya saat itu? Pergi ke Piala Dunia adalah hal yang luar biasa untuk mewakili negara Anda. Saat ini Saya tidak berpikir tentang itu.”

Dan pelatih bola putih Matthew Mott mengungkapkan menjelang seri Afrika Selatan dia bahkan telah melakukan percakapan dengan Stokes – meskipun ringan – tentang membalikkan pensiunnya, menjelaskan bahwa pintu selalu terbuka.

Dengan Tes terakhir Inggris tahun 2022 berlangsung pada bulan Juli, dan tim bola merah tidak akan kembali beraksi sampai seri di India pada awal 2024, paruh kedua tahun Stokes bisa sangat mandul tanpa penampilan Piala Dunia. Perhatikan ruang ini…

Ben Stokes keluar di ODI terakhir untuk Inggris (PA Images)
Gambar:
Ben Stokes pensiun dari kriket ODI musim panas lalu, dengan pertandingan terakhirnya di kandang sendiri di Durham

Stokes tidak ada di Afrika Selatan. Begitu pula Root (bermain kriket T20 di UEA), Wood (beristirahat) atau Bairstow (memulihkan dari patah kaki yang dideritanya di lapangan golf). Liam Livingstone (lutut) adalah absen lainnya. Jadi ada kesempatan bagi Roy untuk mengingatkan bakatnya secara tepat waktu dan bagi Harry Brook dan Ben Duckett untuk mencoba mendapatkan tempat di skuad atau XI.

Roy dikeluarkan dari skuad T20 Inggris setelah performa buruk secara internasional dan domestik musim panas lalu, dengan pembuka rata-rata 12,66 di T20I Inggris melawan India dan Afrika Selatan dan hanya mengelola 51 run dalam enam babak – tiga di antaranya adalah bebek – untuk Oval Invincibles selama Seratus.

Pemain berusia 32 tahun itu dipertahankan untuk tiga pertandingan seri ODI di Australia, yang berlangsung hanya beberapa hari setelah Piala Dunia T20, tetapi skor enam, nol, dan 33 tidak banyak menunjukkan bahwa dia mungkin tetap menjadi pemain permanen.

Jason Roy (Pers Asosiasi)
Gambar:
Jason Roy bisa melakukannya dengan skor catatan dalam seri ODI melawan Afrika Selatan, langsung di Sky Sports

Tidak boleh dilupakan betapa kembalinya Roy dari cedera untuk tahap akhir Piala Dunia 2019 menggembleng Inggris dalam perjalanan mereka menuju trofi. Kita juga tidak boleh mengabaikan rekor ODI-nya – hampir 4.000 lari dalam 110 pertandingan, dengan 10 ratusan, termasuk rekor Inggris 180 melawan Australia di MCG, ditambah 21 lima puluhan.

Tapi ada pemain yang mengantri untuk tempat pembukaan. Dua di antaranya, Phil Salt dan Duckett, berada di Afrika Selatan. Lalu ada Bairstow. Plus, Alex Hales – dipanggil kembali untuk Piala Dunia T20 setelah cedera Bairstow – dan James Vince telah mencetak gol secara teratur di Liga T20 Internasional di UEA.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Jofra Archer dan Jos Buttler sama-sama beraksi di SA20 di mana Archer merebut gawang Buttler dalam kemenangan tipis MI Cape Town atas Paarl Royals

Will Jacks telah berlari kencang dan melakukan tangkapan yang menakjubkan di SA20 dan Zak Crawley, seorang Tes reguler, kadang-kadang mencetak skor bebas, memiliki desain untuk masuk ke tim pengawas terbatas: “Saya selalu benar-benar menemukan putih- bola mungkin lebih alami bagi saya,” kata Crawley baru-baru ini Cricinfo wawancara.

Urutan menengah, dengan Root, Livingstone dan Stokes saat ini tidak tersedia, Duckett, Brook dan Dawid Malan mungkin akan bergabung dengan Roy, Salt dan kapten Buttler di enam besar di Afrika Selatan.

Malan mencetak satu abad dari No 3 dalam seri Australia yang sebagian besar dilupakan itu, sementara Duckett dan Brook tampil mengesankan dalam kemenangan seri 4-3 T20I di Pakistan dan kemudian dalam sapuan Tes 3-0 melawan lawan yang sama di bulan Desember.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Harry Brook melakukan pukulan terbanyak oleh pemukul Inggris dalam Tes berakhir ketika dia mengambil pemintal kaki Pakistan Zahid Mahmood untuk 27 di Rawalpindi

Kemahiran Duckett dan Brook melawan spin akan membantu mereka masuk dalam skuad Piala Dunia Inggris. Cara Brook mengakhiri tahun 2022, sulit untuk membayangkan pemain dengan “sentuhan jenius” dikeluarkan dari XI mana pun, apa pun formatnya.

Dalam hal spin bowling, Inggris tampil dengan baik: dengan leg-spinner Rashid, off-spinner Moeen Ali dan Livingstone, yang melakukan keduanya.

Mungkin ada peluang bagi Rehan Ahmed yang berusia 18 tahun untuk menghancurkan skuad, meskipun dengan leggie muda – yang mengambil jarak lima gawang pada debut Tes di Pakistan pada bulan Desember – sejalan untuk panggilan ke ODI seri di Bangladesh pada bulan Maret.

Jika serba bisa mengesankan di sana, dalam kondisi yang mirip dengan apa yang mungkin dihadapi Inggris di India, tempat Piala Dunia bisa menjadi miliknya.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Lihat masing-masing gawang Rehan Ahmed saat remaja Inggris itu menjadi orang termuda yang mengambil jarak lima gawang pada debut Tes

Seri Afrika Selatan adalah tentang Jofra, dengan paceman yang berbakat tetapi dirusak cedera karena bermain untuk Inggris untuk pertama kalinya sejak 2021 setelah karirnya terhenti karena cedera siku dan punggung.

Archer telah menikmati beberapa penampilan yang menggembirakan di SA20 – gawang, pengiriman cepat, lari cepat – tetapi pertandingan melawan Afrika Selatan akan menjadi ujian asam bagi kebugarannya dan bagaimana dia bermain bowling pasca operasi. Dengan Wood diberi nafas, Archer dan fast bowler lainnya yang bugar, Olly Stone, akan memberikan racunnya.

Melengkapi mereka di Afrika Selatan adalah Woakes dan Pemain Piala Dunia T20 Curran – Curran dengan 13 gawang dalam enam pertandingan dengan rata-rata 11,38 saat Inggris memenangkan turnamen itu – ditambah David Willey dan Reece Topley.

Reece Topley (Pers Asosiasi)
Gambar:
Reece Topley telah menjadi bagian penting dari jajaran bowling bola putih Inggris

Willey berada di skuad Piala Dunia T20 Inggris tetapi tidak memainkan permainan, sementara Topley akan menjadi pemain kunci bagi Inggris dalam kompetisi itu sebelum tersandung pada penanda batas ‘toblerone’ selama latihan di The Gabba dan dikesampingkan sesaat sebelum Piala Dunia dimulai.

Topley terlihat akan masuk ke Piala Dunia 50-over setelah merebut 13 gawang dalam tujuh ODI pada tahun 2022, termasuk angka rekor Inggris 6-24 melawan India di Lord’s pada bulan Juli, ditambah 17 gawang dalam 16 pertandingan internasional T20.

Itu bisa membuat skuad Piala Dunia Inggris terlihat seperti di bawah ini, kecuali Stokes tidak pensiun.

Potensi skuad Piala Dunia Inggris 50-over

Jonny Bairstow, Phil Salt, Joe Root, Harry Brook, Liam Livingstone, Jos Buttler, Moeen Ali, Sam Curran, Adil Rashid, Mark Wood, Jofra Archer, Ben Duckett, Reece Topley, Chris Woakes / Olly Stone, Rehan Ahmed

Tonton seri ODI tiga pertandingan Inggris di Afrika Selatan langsung di Sky Sports Cricket. Cakupan pertandingan pertama, di Bloemfontein, dimulai pukul 10.30 pada hari Jumat menjelang bola pertama pukul 11.00.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *