Hutang Leicester City £194 juta dihapuskan oleh King Power | ‘Menunjukkan komitmen setelah kritik’ | Berita Sepak Bola

Dalam istilah awam, pemilik Leicester telah menghapus £ 194 juta yang telah mereka pinjamkan ke klub sepak bola, dalam berbagai ukuran, selama 10 tahun terakhir, dan mengatakan “kami tidak mengharapkan Anda untuk membayarnya kembali, LCFC”.

Ini adalah pernyataan komitmen besar dari keluarga Srivaddhanaprabha.

Banyak klub sepak bola di Inggris memiliki hutang yang signifikan kepada pemilik klub, dan hutang tersebut cenderung terbayar saat klub tersebut dijual.

Di sini, dalam kasus Leicester, sekarang tidak ada hutang kepada pemiliknya.

Salah jika mengatakan bahwa Leicester sekarang “bebas hutang” karena memang memiliki berbagai pinjaman dengan bank di tempat lain dalam bisnis ini, saya mengerti.

Tapi saya telah diberi tahu bahwa utang itu kecil, dibandingkan dengan uang tunai £194 juta yang sekarang diberikan Khun Top kepada klub.

Aiyawatt Srivaddhanaprabha menunjuk Brendan Rodgers
Gambar:
Aiyawatt Srivaddhanaprabha dengan bos Leicester Brendan Rodgers

Juga, karena jumlah tersebut telah dimasukkan ke klub selama dekade terakhir, untuk tujuan akuntansi dan di bawah peraturan Liga Premier, saya telah diberitahu bahwa itu tidak dianggap sebagai suntikan uang dari luar yang dapat bertentangan dengan Financial Fair Play. .

Ayah Aiyawatt, Vichai, melakukan hal serupa pada 2013, sebelum Leicester memenangkan gelar Liga Inggris pada 2016, dan kemudian Khun Vichai meninggal secara tragis dalam kecelakaan helikopter di luar stadion dua tahun kemudian.

Yang terpenting, setelah masa sulit di mana dewan Leicester menghadapi kritik dari beberapa penggemar karena kurangnya investasi dalam skuad bermain, ini adalah pertunjukan komitmen yang besar untuk masa depan.

Jika King Power berencana untuk menjual klub kapan saja dalam jangka menengah, tidak masuk akal secara finansial untuk melakukan ini.

Vichai Srivaddhanaprabha mendanai kebangkitan Leicester menjadi juara Liga Inggris
Gambar:
Ayah Aiyawatt, VVichai Srivaddhanaprabha, meninggal secara tragis dalam kecelakaan helikopter di luar King Power pada tahun 2018

Sementara penggemar seharusnya tidak mengharapkan pemain baru secara royal sekarang, hadiah itu membantu dengan situasi Financial Fair Play Leicester, karena tidak ada pembayaran bunga yang harus dibayar atas hutang tersebut.

Itu tidak berarti Brendan Rodgers tiba-tiba memiliki £200 juta untuk dibelanjakan pada pemain.

Leicester dan King Power selalu bersikukuh bahwa mereka akan memiliki klub yang stabil dan dikelola dengan baik. Itu tidak berarti kurangnya ambisi – mereka telah memenangkan Liga Premier dan Piala FA dalam tujuh tahun terakhir.

Tetapi ada beberapa yang mempertanyakan model Leicester – bagaimana sebuah klub bisa berkembang di lapangan, jika menjual pemain seperti Riyad Mahrez, Harry Maguire, N’golo Kante, Wesley Fofana – pemain kelas dunia yang telah dilepas Leicester pergi ke klub yang lebih besar?

Pemilik Leicester pragmatis – mereka tahu mereka tidak bisa bersaing dengan Manchester United, Manchester City, Liverpool dan Chelsea di luar lapangan.

Kekuatan komersial mereka tak tertandingi di sebagian besar klub sepak bola global.

Rodgers memiliki hubungan yang kuat dengan pemilik Leicester Aiyawatt Srivaddhanaprabha
Gambar:
Brendan Rodgers bersama pemilik Leicester Aiyawatt Srivaddhanaprabha setelah kemenangan Piala FA klub pada 2021

Tetapi Leicester memiliki rencana untuk mengembangkan klub secara komersial, untuk meningkatkan pendapatan sebanyak mungkin, sehingga semakin banyak uang yang dapat diinvestasikan ke dalam skuat bermain di masa depan, tanpa melanggar aturan FFP.

Contoh utama adalah tempat latihan baru senilai £100 juta di Seagrave, yang menurut banyak orang tidak tertandingi di Liga Premier.

Ada juga rencana untuk hotel baru, tempat hiburan, untuk memperluas kapasitas stadion King Power – semua dengan tujuan meningkatkan pendapatan komersial, sehingga Leicester mungkin lebih mampu bersaing dengan pemain besar di masa depan.

Hadiah £194 juta ini merupakan indikator yang sangat signifikan dari rencana jangka panjang di Leicester.

Keluarga Srivaddhanaprabha mengatakan, “Kami tidak mengharapkan Anda untuk membayar kembali pinjaman £200 juta yang telah kami berikan kepada Anda” ini menunjukkan komitmen yang sangat besar.

Ini menunjukkan King Power ada di dalamnya di Leicester untuk jangka panjang, dan itu menunjukkan klub, secara finansial, dalam kesehatan yang sangat buruk.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *