Hits and miss Premier League: Tidak ada waktu untuk panik di Arsenal | Impian Sean Dyche dimulai di Everton | Berita Sepak Bola

Impian Dyche mengawali musim Everton

Sean Dyche menyemangati para pemainnya selama pertandingan Everton melawan Arsenal
Gambar:
Sean Dyche menyemangati para pemainnya selama pertandingan Everton melawan Arsenal

Setelah semua persiapan dan pembicaraan tentang tes bleep, ketika era baru Everton akhirnya dimulai, terlihat jelas bahwa Dyche-ball sangat cocok di Goodison Park.

Pendukung tuan rumah telah menunjukkan semangat mereka untuk klub mereka dalam protes pra-pertandingan mereka terhadap dewan, tetapi ketika pertandingan berlangsung, energi itu disalurkan untuk menciptakan suasana yang ganas di dalam empat tribun lama. Para pemain Everton – seperti yang mereka lakukan di akhir musim lalu – merespons.

Fisik dalam tantangan, Everton tampak aman dalam 4-5-1 mereka dan meskipun ada beberapa serangan balik, menunjukkan keberanian dalam kepemilikan untuk membawa permainan ke pemimpin Liga Premier.

Intensitas, hasrat, organisasi, dan rutinitas set-piece pemenang pertandingan yang luar biasa – itu adalah kemenangan yang memiliki semua bahan yang diinginkan Dyche dari pihaknya.

Kami telah melihat peningkatan serupa sebelumnya di Everton. Kuncinya adalah mempertahankannya. Tapi Dyche tidak mengharapkan awal yang lebih baik, terutama melawan para pemimpin Liga Premier. Ini adalah platform yang fantastis untuk dibangun. Selanjutnya? Liverpool. Yang itu juga bisa agresif…
Peter Smith

Tidak ada waktu untuk panik bagi Arteta dan Arsenal

Manajer Arsenal Mikel Arteta, kanan, bereaksi selama pertandingan sepak bola Liga Premier Inggris antara Everton dan Arsenal di Goodison Park di Liverpool, Inggris, Sabtu, 4 Februari 2023. (Foto AP / Jon Super)
Gambar:
Mikel Arteta akan merencanakan tanggapan Arsenal atas kekalahan di Everton

Itu adalah badai yang sempurna untuk Everton. Seorang manajer baru, intensitas baru dan semangat baru dari kerumunan Goodison Park.

Itu adalah pemeriksaan besar lainnya terhadap kredensial gelar Arsenal, tetapi setelah melewati tes Spurs dan Manchester United bulan lalu, ini adalah rintangan yang tidak dapat mereka hilangkan. Everton berada di wajah mereka dari menit pertama hingga menit terakhir dan pada akhirnya, itu adalah intensitas yang tidak bisa ditandingi oleh Arsenal.

Jadi, apakah narasi seputar Arsenal sekarang berubah? Segera, Sky Bet mengembalikan Manchester City menjadi favorit untuk gelar Liga Premier dan akan ada banyak pembicaraan tentang ketidakmampuan Arsenal untuk menandingi Everton secara fisik.

Pertanyaan sekarang akan diajukan ke pihak Mikel Arteta dan memang demikian. Namun, ini bukan waktunya untuk panik.

Itu adalah sore yang harus dilupakan Arsenal di Everton
Gambar:
Itu adalah sore yang harus dilupakan Arsenal di Everton

Penampilan mereka sejauh musim ini telah membuat mereka nyaman dengan jarak di puncak klasemen Liga Premier, dan itu masih tetap unggul lima poin dari pertandingan Man City dengan Spurs di Super Sunday. Kesenjangan jelas bisa mendekati dua poin, tetapi Arsenal akan memiliki satu pertandingan di tangan – melawan Everton.

Arsenal telah membuktikan kredensial mereka sejauh musim ini, dan mereka harus melakukannya lagi. Bagaimana mereka menanggapi kemunduran ini akan menjadi sangat penting. Kesempatan itu akan datang di kandang Brentford minggu depan sebelum Man City menuju ke London utara.

Semua calon juara memiliki kesalahan dalam apa yang kita tahu sebagai musim yang panjang. Begitulah cara tim merespons kekalahan yang menentukan mereka dan dua kemenangan kandang dalam dua pertandingan berikutnya akan membuat mimpi buruk Everton ini jauh.
Oliver Yew

Fernandez tampil mengesankan di debut Chelsea

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

GRATIS UNTUK DITONTON: Cuplikan pertandingan Chelsea melawan Fulham di Premier League.

Itu bukan hasil – atau penampilan – yang diharapkan pendukung Chelsea setelah belanja besar-besaran di bulan Januari, tetapi hasil imbang tanpa gol dengan Fulham setidaknya memungkinkan Enzo Fernandez untuk menunjukkan mengapa klub begitu bertekad untuk mendapatkan pemain mereka.

Hanya tiga hari sejak kedatangannya dari Benfica, dengan biaya rekor Inggris £ 106,8 juta, dia langsung dimasukkan ke lini tengah Graham Potter. Faktanya, untuk sebagian besar debutnya, sepertinya dia dulu lini tengah, pemain berusia 23 tahun itu menjalankannya hampir sendirian saat Conor Gallagher dan Mason Mount membom ke depan.

Situasinya tidak ideal. Sistem Potter membutuhkan kerja keras dan bukan hanya itu yang perlu ditangani oleh pelatih kepala Chelsea. Namun Fernandez tidak melalaikan tanggung jawab. Bahkan, dia memeluknya. “Kupikir dia menangani dirinya sendiri dengan luar biasa,” kata Potter sesudahnya.

Kemampuan bermain bolanya terlihat jelas dengan sentuhan pertamanya. Setelah tiga menit, umpan diagonal menyapu ke Reece James untuk melancarkan serangan dari dalam setengah Chelsea. Tidak lama setelah itu, dia menemukan pemain yang sama dengan yang lebih baik.

Kisaran passing itu adalah salah satu kualitas terbaiknya, tetapi ada banyak hal yang disukai dari penampilannya. Tanpa bola: tekel, pemulihan bola, dan banyak intensitas. Di atasnya: ketenangan dan kualitas ketika orang lain kehilangan ketenangan.

“Anda bisa melihat kualitasnya dan apa yang akan dia bawa ke tim,” tambah Potter. “Itu tidak mudah baginya atau bagi kami karena dia belum lama bersama kami, tetapi saya pikir Anda melihat betapa bagusnya dia.”
Nick Wright

Fulham asuhan Silva semakin kuat

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Pelatih kepala Fulham, Marco Silva menjelaskan bagaimana dia mengatur timnya secara taktis karena mereka tetap bertekad untuk mengklaim hasil imbang 0-0 di Chelsea.

Baru 22 hari yang lalu, setelah memimpin Fulham meraih kemenangan pertama atas Chelsea dalam hampir 17 tahun, Marco Silva berkata “Saya masih melihat ruang besar untuk berkembang”. Di Stamford Bridge, timnya mengambil satu langkah maju.

“Saya memberi tahu para pemain bahwa kami harus lebih baik dari pertandingan terakhir di Cottage dan mereka melakukannya,” adalah penilaiannya setelah Fulham sekali lagi membuat frustrasi tetangga mereka yang lebih kaya.

Graham Potter memuji organisasi pertahanan mereka, sementara Jamie Carragher menyamakan pertahanan mereka dengan hari-hari ketika dia dilatih dengan cermat oleh Rafa Benitez. Fulham naik ke urutan keenam dan kembalinya mereka yang luar biasa ke Liga Premier tercermin dengan baik pada pelatih kepala mereka.

Wajar untuk mengatakan bahwa Silva mengalami pasang surut selama melatih di Inggris, tetapi di Fulham dia tampaknya telah mengembangkan sekelompok pemain yang dapat – dan memang – dengan sempurna melaksanakan rencana yang dia buat untuk mereka. Masuk dan keluar dari kepemilikan mereka menyebabkan masalah Chelsea. Ya, mereka mengendarai keberuntungan mereka di saat-saat tetapi itu hanya diharapkan mengingat kesenjangan besar antara tim dalam hal pengeluaran transfer belakangan ini.

Tapi celah itu tidak tercermin dalam tabel liga. Fulham naik ke urutan keenam, tiga tingkat di atas Chelsea. Mereka memiliki total poin papan atas terbaik kedua mereka pada tahap musim ini dan menunjukkan koneksi, rencana yang jelas, dan keefektifan yang sangat dibutuhkan oleh rival derby London barat mereka. Silva ada di manajer bingkai musim.
Peter Smith

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *