HangOut: Kapten Chelsea Cesar Azpilicueta dalam mengatasi komentar yang menentang komunitas LGBTQ+ | Berita Sepak Bola

Kapten Chelsea Cesar Azpilicueta mengatakan dia menangani komentar yang “tidak pada tempatnya” yang ditujukan kepada teman gay, menambahkan bahwa dia ingin menciptakan “lingkungan yang aman” di Chelsea agar pemain LGBTQ+ merasa diterima di Stamford Bridge.

Dalam wawancara eksklusif dengan Pernille Harder dan Magda Eriksson dari Chelsea, Azpilicueta berbicara kepada The HangOut – kolaborasi antara Olahraga Langit dan Ten Toes Media – tentang inklusi LGBTQ+ di the Blues.

Azpilicueta berkata: “Saya punya teman yang gay dan saya akan mencoba membantu dengan cara yang terasa nyaman. Jika saya melihat atau mendengar komentar yang tidak pada tempatnya… segera tangani.”

“Hal terpenting bagi saya adalah mencoba menciptakan lingkungan di mana semua orang aman, tidak hanya dengan melakukan kampanye yang kami lakukan, yang luar biasa, tetapi untuk meningkatkan kesadaran dunia.

“Kami tahu betapa kuatnya sepak bola, tetapi juga setiap hari berusaha menciptakan lingkungan di mana pun.”

Kapten Chelsea Cesar Azpilicueta bergabung dengan Pernille Harder dan Magda Eriksson di The HangOut dan membahas tentang menciptakan 'lingkungan yang aman'  untuk pemain LGBTQ+
Gambar:
Magda Eriksson (tengah) berpendapat bahwa percakapan sangat membantu untuk menormalkan inklusi LGBTQ+ dalam The Game

Pendapat dan visi Azpilicueta, jika terwujud, bisa jadi sangat kuat menurut Eriksson dan Harder.

Eriksson berkata: “Saya dapat membayangkan banyak anak akademi menonton ini dan melihat bagaimana Anda berperilaku, dan saya pikir mungkin mereka merasa ‘oke, mungkin ada tempat bagi saya di sepakbola’.

“Dan saya pikir sangat penting bahwa Anda datang ke sini hari ini, dan Anda membicarakannya secara normal, dan Anda sangat terbuka tentangnya. Saya pikir ini adalah percakapan yang, pada akhirnya, akan sangat membantu.”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Pendiri Media Olahraga LGBT+ Jon Holmes membahas reaksi positif dan curahan dukungan setelah Jake Daniels dari Blackpool tampil di depan umum sebagai gay.

Tahun lalu, Jake Daniels dari Blackpool menjadi pesepakbola profesional pria aktif pertama di Inggris yang tampil di depan umum sebagai gay sejak Justin Fashanu pada 1990, sementara pada 2021 Josh Cavallo dari Adelaide United juga keluar.

Ditanya apakah hal ini telah dibicarakan di ruang ganti Chelsea, Azpilicueta mengungkapkan: “Itu dibahas karena, tentu saja, itu adalah berita besar.

“Saya pikir itu adalah contoh keberanian yang bagus, menjadi dirinya sendiri dalam kasus ini. Tapi, hal-hal seperti ini, saya pikir kita harus menormalkannya ketika itu terjadi.”

Azpilicueta juga mengeksplorasi perubahan dalam percakapan LGBTQ+ selama bertahun-tahun dan bagaimana pendidikan seputar masalah ini meningkat.

“Saya dapat berbicara sekitar 15 tahun yang lalu,” katanya. “Tapi saya pikir jika kita kembali ke masa lalu, itu berbeda.

“Sepak bola, dan juga masyarakat berkembang, dan saya pikir mungkin sepak bola, di masa lalu, sedikit lebih sulit.

“Ini adalah cara yang sekarang Anda coba membuat orang bebas dan senang mengekspresikan diri mereka di luar lapangan, tetapi juga di lapangan.

“Saya pikir sekarang pendidikan, saya yakin, berbeda dari 10 tahun yang lalu. Dan sekarang anak-anak, saya pikir mereka lebih sadar akan situasi bagaimana setiap orang bisa menjadi diri mereka sendiri dan tidak memiliki masalah.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Hampir setahun setelah menjadi pemain gay pertama di sepak bola profesional pria, gelandang Adelaide United Josh Cavallo berbicara dengan Tim Thornton tentang kehidupannya sejak pengumuman tersebut dan bagaimana keputusannya telah membantu menginspirasi orang lain.

“Saya pikir itulah cara bergerak maju, mencoba menciptakannya – tempat yang cocok untuk semua orang.

“Jadi, mengapa mereka harus berhenti bermain sepak bola – karena dia merasa bukan tempat yang tepat untuk mereka?”

Pemain internasional Spanyol itu bergabung dengan Chelsea pada 2012 dari Marseille, dan berdiskusi dengan Harder dan Eriksson, yang juga pernah bermain di seluruh benua, tentang membantu rekan setim baru beradaptasi di klub.

Pemain berusia 33 tahun itu berkata: “Apa yang saya coba lakukan pertama-tama, ketika mereka tiba di ruang ganti, adalah menyambut mereka, menunjukkan tempat itu sehingga mereka merasa seperti di rumah secepat mungkin.

“Jika mereka butuh bantuan, rumah, sekolah jika mereka punya anak, apapun situasinya karena beberapa pemain muda, mereka datang ke sini ke London, mereka datang sendiri.

“Saya pikir mentalitas sangat penting dan Anda harus jujur ​​dengan diri sendiri.”

Cesar Azpilicueta usai kemenangan Chelsea di Liga Champions 2021
Gambar:
Cesar Azpilicueta usai kemenangan Chelsea di Liga Champions 2021

Azpilicueta memiliki kehadiran online yang besar dengan 3,5 juta Instagram pengikut dan 2,7 juta Twitter pengikut.

Namun pada tahun 2021, Azpilicueta mengambil bagian dalam boikot media sosial selama tiga hari, bersama sesama pemain, klub, dan badan pengatur untuk menekankan bahwa perusahaan media sosial harus berbuat lebih banyak untuk memberantas kebencian.

Pada Juni 2020, ia mengadakan sesi pelatihan untuk pemain muda dan orang tua mereka di tim eSports miliknya, Falcons, untuk mencegah kebencian dan menawarkan solusi untuk intimidasi online.

Kapten Chelsea Cesar Azpilicueta bergabung dengan Pernille Harder dan Magda Eriksson di The HangOut dan membahas tentang menciptakan 'lingkungan yang aman'  untuk pemain LGBTQ+;
Gambar:
Cesar Azpilicueta berbicara tentang pentingnya membantu rekan setim baru beradaptasi

Ditanya apakah dia membaca komentar kebencian lagi, dia menjawab: “Sekarang ini adalah tema yang sangat penting di media sosial, sepertinya sangat berbahaya untuk ditangani orang.

“Terkadang Anda tidak perlu membaca atau melihat apakah Anda bermain bagus atau tidak, Anda tahu apakah Anda bermain bagus atau tidak.

“Saya lebih banyak menggunakan media sosial saat ini. Pada awalnya, ketika saya pertama kali bergabung, saya tidak memilikinya dan kemudian Anda harus memilikinya, karena ini adalah cara yang sangat baik untuk terhubung dengan penggemar di seluruh dunia.

“Tapi sangat menyedihkan bahwa dari platform, ketika kami memiliki banyak contoh yang sangat buruk, kami tidak mendapat tanggapan dari mereka juga untuk membantu orang agar aman.

“Anda harus merasa aman di lingkungan. Anda tidak perlu takut ketika Anda mengklik, dan apa yang akan terjadi, Anda tidak pernah tahu itu sangat buruk. Jadi, saya pikir akhir-akhir ini saya lebih mengesampingkannya.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *