GM menginvestasikan lebih dari $1 miliar di dua pabrik Flint, Michigan, untuk membuat truk tugas berat

FLINT, Michigan — General Motors berencana menginvestasikan lebih dari $1 miliar di dua pabrik manufaktur Flint, Michigan, untuk produksi truk tugas berat pembakaran internal generasi berikutnya.

Gerald Johnson, wakil presiden eksekutif, Manufaktur dan Keberlanjutan Global, mengatakan pada hari Senin bahwa perusahaan akan membangun kendaraan pembakaran internal selama dekade ini, selain membuat kendaraan listrik.

GM memiliki tujuan untuk hanya membangun kendaraan penumpang listrik di Amerika Serikat pada tahun 2035.

Pembuat mobil Detroit melaporkan peningkatan 38% dari tahun ke tahun dalam penjualan pikap tugas berat tahun lalu, dengan hampir 288.000 truk terjual.

GM akan menginvestasikan $788 juta di pabrik perakitan Flint, dengan pembaruan termasuk perluasan bangunan bengkel, perluasan konveyor perakitan umum, serta perkakas dan peralatan baru.

Perusahaan akan menginvestasikan $233 juta di pusat logam Flint untuk stamping die baru untuk mendukung produksi truk tugas berat ICE generasi berikutnya, serta perbaikan pers dan peralatan baru.

Johnson mengatakan realitas industri otomotif saat ini adalah perusahaan harus terus berinvestasi di mesin pembakaran internal dan kendaraan listrik, setidaknya hingga dekade berikutnya. “Saya tidak bisa memberi tahu Anda apa yang terjadi di luar itu. Saya rasa tidak ada yang bisa, ”kata Johnson. “Kita bisa melakukan keduanya.”

Namun di tengah euforia mendapatkan investasi $1 miliar, para pekerja masih sedikit khawatir tentang apa yang terjadi setelah akhir dekade ini ketika GM beralih ke kendaraan penumpang listrik.

“Hal ini menimbulkan kekhawatiran karena kami memang membuat truk besar,” kata Ryan Buchalski, presiden United Auto Workers lokal di pabrik tersebut.

Dia senang masa depan pabrik aman setidaknya selama tujuh hingga 10 tahun, dan mengatakan akan beradaptasi dengan perubahan seperti yang selalu dilakukan. “Kami sedang membangun kendaraan militer di pabrik ini pada satu waktu,” katanya.

Pekerja lini perakitan Mike Lakies, yang telah bekerja di GM selama 29 tahun, senang bahwa investasi tersebut akan memungkinkan dia untuk tetap bekerja di pabrik sampai dia pensiun, tetapi dia mengkhawatirkan mereka yang senioritasnya lebih rendah. “Mereka ingin berada di sini untuk melewati 30 tahun,” katanya.

Dia tidak berpikir transisi ke kendaraan listrik akan terjadi secepat yang diharapkan GM, karena infrastrukturnya belum siap untuk mengisi daya kendaraan. Itu harapan mereka, tapi saya tidak berpikir itu akan keluar seperti itu, kata Lakies.

Wakil Presiden UAW Mike Booth, yang akan memimpin negosiasi dengan GM dalam pembicaraan kontrak yang dijadwalkan dimulai 17 Juli, mengatakan kunci negosiasi adalah memastikan semua pekerja memiliki pekerjaan dalam transisi ke EV.

“Kami dengan sangat jelas mengatakan bahwa konversi dari mesin pembakaran internal ke kendaraan listrik, itu harus menjadi transisi yang adil,” kata Booth. “Kamilah yang membangun perusahaan, dan kami ingin melihat diri kami memajukannya ke masa depan.”

Investasi terbaru ini membawa komitmen investasi fasilitas manufaktur dan distribusi suku cadang AS GM menjadi lebih dari $30,5 miliar sejak 2013.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *