GM membolos Apple CarPlay adalah pertaruhan besar yang menjadi perhatian dealer

Taruhan besar oleh General Motors (GM) menyebabkan kekhawatiran bagi para dealernya dalam perlombaan yang sangat penting untuk menjual mobil — yaitu kendaraan listrik.

Saat industri otomotif bersiap untuk transisi listriknya yang besar, langkah GM untuk menghentikan perangkat lunak seperti smartphone seperti Apple (AAPL) CarPlay di EV masa depannya membuat beberapa dealer bingung. Itu karena pengemudi sangat suka menggunakan Apple CarPlay saat berkendara.

Pada acara WWDC Apple tahun lalu, perusahaan mengatakan CarPlay tersedia di 98% mobil baru yang terjual tahun lalu dan 79% pembeli mobil baru hanya akan mempertimbangkan untuk membeli kendaraan yang kompatibel dengan CarPlay. Selain itu, Consumer Reports menemukan dalam survei baru-baru ini bahwa 57% responden “sangat puas” dengan CarPlay, dibandingkan dengan 50% kepuasan dengan sistem bawaan pembuat mobil.

GM mengatakan sebagai gantinya akan menawarkan sistem infotainment terintegrasi baru yang memanfaatkan aplikasi bawaan Google (GOOGL) untuk mobil (yaitu, Peta, Asisten, PlayStore), selain aplikasi seperti Spotify (SPOT) dan Audible (AMZN).

“Seperti kebanyakan keputusan perusahaan, yang satu ini didorong oleh pendapatan di dunia hyper-subscription yang sekarang kita tempati. Dan seperti kebanyakan keputusan yang digerakkan oleh hiper-langganan – saya melihat Anda, BMW dan Ford – yang ini akan menjadi bumerang.

Meskipun demikian, dealer GM sangat prihatin. Beberapa dealer mengatakan kepada Detroit Free Press bahwa mereka khawatir pembeli baru akan mencari pembuat mobil yang berencana menawarkan CarPlay tanpa batas waktu.

“CarPlay tidak rusak. Mengapa memperbaikinya?” sebuah sumber yang berhubungan dekat dengan beberapa dealer GM mengatakan kepada surat kabar itu. “Risiko kegagalan sangat tinggi.”

GM mengatakan sistem infotainment bawaannya yang baru akan debut di Chevy Blazer EV 2024, yang akan keluar akhir tahun ini.

“Jika kami ingin mengeluarkan fitur itu dari kendaraan kami, kami perlu merespons dengan program dan paket pelanggan yang sama menariknya, jika tidak lebih menarik,” kata GM CFO Paul Jacobson kepada Yahoo Finance awal tahun ini. “Kami pikir dengan kemitraan yang kami miliki dengan Google, dan pada akhirnya dengan data kendaraan yang kami miliki, kami dapat menciptakan pengalaman yang akan disukai pelanggan.”

Analis industri lama Karl Brauer dari iseecars.com memahami mengapa GM membuat keputusan untuk menghentikan CarPlay, tetapi mengatakan langkah itu bisa memakan biaya.

“Seperti kebanyakan keputusan perusahaan, yang satu ini didorong oleh pendapatan di dunia hyper-subscription yang sekarang kita tempati. Dan seperti kebanyakan keputusan yang didorong oleh hyper-subscription — saya melihat Anda, BMW dan Ford — keputusan ini akan menjadi bumerang,” kata Brauer kepada Yahoo Finance. “Posisi GM adalah sistem berbasis Google-nya lebih baik dari Apple CarPlay. Jika benar, mereka dapat terus menawarkan CarPlay dan sistem Google dengan keyakinan penuh bahwa konsumen akan memilih sistem Google… bukan?”

Tampaknya GM tidak akan menawarkan ketiga sistem dan melihat mana yang lebih disukai pengguna, yang membuat kecewa calon pembeli dan dealer GM. Dan ini kemungkinan besar karena intinya.

GM bertujuan untuk mengumpulkan lebih banyak datanya sendiri untuk tidak hanya lebih memahami pengemudi, tetapi juga untuk meningkatkan margin keuntungan jangka panjangnya. GM mengatakan kepada investor musim semi ini bahwa mereka ingin mencapai margin keuntungan lebih dari 20% pada “bisnis baru” pada tahun 2030, yang mungkin mencakup layanan seperti sistem infotainmennya sehingga dapat membebankan biaya untuk fitur tambahan.

Ini bukanlah hal baru dalam industri otomotif — Tesla telah menawarkan layanan berlangganan selama bertahun-tahun. Sebut saja “Efek Netflix”, dan sebagian besar pembuat mobil juga ingin ikut serta dalam permainan ini. Saingan lintas kota GM, Ford, ingin membangun “kendaraan yang ditentukan perangkat lunak” yang dapat diperbarui melalui udara dengan mudah sambil memiliki kemampuan untuk membebankan biaya kepada pengguna untuk fitur tambahan.

Namun perbedaan besar di sini adalah CEO Ford Jim Farley tidak akan menyingkirkan CarPlay. “70% pelanggan Ford kami di AS adalah pelanggan Apple. Mengapa saya pergi ke pelanggan Apple dan berkata, ‘Semoga berhasil’?” kata Farley awal tahun ini. “Tampaknya tidak terlalu berpusat pada pelanggan, dan Apple melakukan pekerjaan yang sangat bagus.”

Namun, perusahaan yang benar-benar mengejar aliran pendapatan seperti biaya berlangganan perlu membuktikan bahwa penawaran mereka adalah nilai tambah bagi pelanggan, atau setidaknya seperti yang dikatakan Farley, berpusat pada pelanggan.

“Ketika konsumen tidak dapat langsung melihat nilai dari biaya langganan, seperti membebankan biaya untuk hal-hal yang dulunya gratis — seperti BMW membebankan biaya untuk CarPlay — atau hanya membebankan terlalu banyak — seperti Ford menaikkan harga BlueCruse — konsumen bereaksi,” kata Brauer dari iseecar.com. “Dan reaksinya tidak mencerminkan perusahaan dengan baik, sering kali membuat pelanggan menjauh.”

Pras Subramanian adalah reporter Yahoo Finance. Anda dapat mengikutinya di Twitter dan seterusnya Instagram.

Klik di sini untuk berita pasar saham terbaru dan analisis mendalam, termasuk peristiwa yang menggerakkan saham

Baca berita keuangan dan bisnis terbaru dari Yahoo Finance

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *