Gallagher Premiership: Saracen meraih kemenangan terbesar atas Exeter Chiefs saat Gloucester mengungguli London Irlandia | Berita Persatuan Rugbi

Owen Farrell mengatur tendangan untuk Saracen dalam kemenangan mereka atas Exeter Chiefs

Owen Farrell mengatur tendangan untuk Saracen dalam kemenangan mereka atas Exeter Chiefs

Owen Farrell membintangi Saracens dengan penampilan man-of-the-match dalam kemenangan terbesar mereka atas Exeter Chiefs pada hari Sabtu.

Saracen bangkit kembali dari kekalahan mengejutkan mereka dari London Irlandia dengan menghancurkan musuh bebuyutan Exeter 35-3 di Stadion StoneX.

Pertandingan dendam terbesar Gallagher Premiership baru-baru ini gagal memberikan kembang api yang biasa karena Chiefs dipukuli dari awal hingga akhir dalam kondisi yang mengerikan.

Itu adalah kekalahan liga terbesar mereka selama lebih dari dua tahun dan kemenangan terbesar Saracen dalam pertandingan tersebut.

Marco Riccioni adalah salah satu pencetak gol percobaan Saracen (Foto: James Manning/PA Wire/PA Images)

Marco Riccioni adalah salah satu pencetak gol percobaan Saracen (Foto: James Manning/PA Wire/PA Images)

Hujan deras dan angin kencang gagal meredam ambisi Saracen saat mereka menyelesaikan kemenangan poin bonus yang mengesankan yang mendorong mereka unggul 10 poin di puncak klasemen.

Owen Farrell memberikan sorotan sore itu ketika operannya yang tidak terlihat, mundur, dan gagal mengirim Alex Lewington, tetapi playmaker Inggris itu tampil luar biasa sepanjang pertandingan dan berakhir sebagai man-of-the-match.

Sisi Chiefs yang kurang kuat kehilangan beberapa pemain kunci dan kebobolan total 16 penalti dengan 11 diberikan di babak kedua.

Pada menit ke-10, Saracens pergi, tendangan bebas jarak pendek yang dilakukan oleh Mako Vunipola diumpankan ke adiknya Billy dan kemudian ke Andy Christie untuk mendarat.

Penalti Joe Simmonds membuat Exeter melenceng, tetapi Saracen segera membalas, menyerang dengan kecepatan dan presisi saat Sean Maitland memberikan sentuhan akhir pada penyerang Farrell.

Exeter, sementara itu, berjuang untuk menyatukan setiap fase yang berarti dan hanya Jack Nowell yang menawarkan ancaman nyata, meskipun dia dibalik saat interval mendekat.

Babak tersebut diakhiri dengan percobaan line-out untuk menopang Marco Riccioni untuk memperpanjang keunggulan Saracen menjadi 19-3 yang meningkat lebih jauh segera setelah jeda ketika Farrell tepat sasaran meski menendang angin.

Exeter terus kebobolan penalti dengan kecepatan yang ganas dan Farrell menyerang lagi.

Aliran poin terhenti tetapi Saracen tetap memegang kendali penuh, memainkan kondisi buruk dengan indah dengan set-piece dominan mereka tetapi mereka juga tidak takut untuk bermain ketika ada sesuatu.

Mereka memutar sekrup di kuarter terakhir melalui mantra yang diperpanjang di wilayah Chiefs dan dihadiahi dengan poin bonus yang disegel setelah Lewington menerkam umpan ajaib Farrell.

Nick Tompkins menyelesaikan kekalahan dalam perpanjangan waktu ketika dia mengunci garis keluar mengemudi dan peluit akhir tidak bisa segera datang untuk Exeter.

Carreras memberikan kemenangan dengan tendangan terakhir pertandingan

Penalti 45 meter Santiago Carreras, tendangan terakhir pertandingan, memastikan rekor menyedihkan London Irlandia di Gloucester berlanjut dengan kekalahan 8-6 di Kingsholm yang terjual habis.

The Exiles hanya menang dua kali di venue di Premiership, kemenangan terakhir mereka datang pada 2013, dan meskipun skor akhir hampir habis, akan menjadi ketidakadilan jika mereka mengakhiri kekalahan mereka.

Ben White dari Irlandia London ditangani oleh Matias Alemanno dari Gloucester Rugby dan Harry Elrington (Foto: Bradley Collyer / PA Wire / PA Images)

Ben White dari Irlandia London ditangani oleh Matias Alemanno dari Gloucester Rugby dan Harry Elrington (Foto: Bradley Collyer / PA Wire / PA Images)

Sulit untuk memahami bagaimana Gloucester harus mengandalkan tendangan di menit-menit terakhir untuk mengamankan kemenangan, begitulah dominasi penguasaan bola dan wilayah mereka, meskipun tim tamu berusaha keras.

Lock Matias Alemanno mencetak satu-satunya percobaan permainan untuk memindahkan Gloucester ke urutan keempat dalam tabel, dengan Paddy Jackson membalas dengan dua penalti untuk Irlandia.

Alemanno menerobos dari jarak dekat. Percobaan itu adalah satu-satunya skor pada kuarter pertama di mana Irlandia gagal melakukan serangan apa pun.

Gloucester kemudian mengalami cedera saat pelacur Santiago Socino ditandu keluar lapangan karena cedera kaki. Hampir semenit kemudian kunci Alex Craig mengikuti rekan setimnya keluar lapangan karena pergelangan tangannya terluka.

Pusat Irlandia London Bernhard Janse van Rensburg membuat beberapa lonjakan dan ketika Gloucester dihukum Jackson menempatkan timnya di papan skor untuk membuat mereka tertinggal 5-3 pada interval.

Santiago Carreras mencetak tendangan penalti kemenangan

Santiago Carreras mencetak tendangan penalti kemenangan

Sembilan menit setelah babak kedua dimulai, Gloucester tampaknya mendapat kesempatan untuk mencoba lagi. Dari line-out yang dekat dengan garis mereka, Jackson yang berada di bawah tekanan mengetuk penyangga Gloucester Harry Elrington untuk mengklaim touchdown dalam huru-hara berikutnya tetapi tayangan ulang TMO melihat percobaan tersebut dikesampingkan.

Itu adalah waktu terdekat kedua tim untuk mencetak gol di kuarter ketiga yang tidak menarik.

Dengan sembilan menit tersisa, tuan rumah harus membayar mahal ketika Albert Tuisue mendapat kartu kuning karena melakukan tekel tinggi terhadap van Rensburg. Jackson menjatuhkan penalti yang dihasilkan dari jarak 30 meter, hanya untuk upaya menit terakhir dari Carreras menyelamatkan Gloucester.

Kapten Spencer mencetak percobaan yang menentukan untuk Bath

Skipper Ben Spencer menggarisbawahi pentingnya Bath dengan percobaan babak kedua yang menentukan dalam kemenangan 24-16 melawan Newcastle yang mengangkat mereka dari dasar Gallagher Premiership.

Pada suatu sore yang basah dan berlumpur di Rec, touchdown scrum-half diikuti percobaan oleh Ollie Lawrence dan Ted Hill, dengan Orlando Bailey mengonversi ketiganya dan menambahkan penalti pada menit ke-79.

Kemenangan liga keempat Bath musim ini berarti mereka menyelesaikan dua kali lipat atas Newcastle, yang satu-satunya percobaan datang dari pelacur Jamie Blamire.

Pada menit ke-13, Bailey menepis bola melewati pertahanan. Sam Stuart yang merayap gagal mengumpulkan bola, lalu menyaksikan tanpa daya saat Lawrence masuk untuk mencetak gol di bawah tiang. Bailey menambahkan konversi.

Orlando Bailey membawa bola untuk Bath (Foto: Steven Paston/PA Wire/PA Images)

Orlando Bailey membawa bola untuk Bath (Foto: Steven Paston/PA Wire/PA Images)

Pelanggaran terus-menerus menyebabkan kartu kuning untuk Niall Annett dan pertahanan tujuh orang maul Bath akhirnya retak, karena nomor lawannya Blamire menyelesaikan catch-and-drive, dengan percobaan dikonversi oleh Brett Connon.

Sesi tendangan tenis selama dua menit antara kedua tim menarik sorakan ironis dari 14.509 penonton yang terjual habis, tetapi Falcons terlihat lebih meyakinkan.

Terlebih lagi ketika flanker Gary Graham memilih garis yang sempurna dari keributan di Bath 22, hanya untuk Hill dan Dave Attwood yang membungkusnya saat dia melewati garis percobaan, entah bagaimana mencegah touchdown.

Bath berada di kaki belakang selama sisa setengah dan berhutang budi kepada nomor delapan Josh Bayliss untuk omset di ruck tidak jauh dari garis percobaan.

Penalti Connon kedua lima menit memasuki babak kedua membuat Falcons unggul 13-7. Tetapi beberapa menit kemudian, momen ajaib oleh Lawrence, melangkah melewati lumpur, membuat Newcastle berada di bawah tekanan sedemikian rupa sehingga bek sayap Elliott Obatoyinbo dihukum karena membunuh keributan.

Bath menggerakkan bola ke kiri dan kemudian ke tiang di mana Hill muncul dengan senyum lebar berlumpur setelah mendarat, Bailey menambahkan konversi.

Pendukung tuan rumah merayakan lagi 10 menit kemudian setelah TMO mengkonfirmasi percobaan oleh Spencer di bawah tumpukan tubuh saat dia merayakan perpanjangan kontraknya dengan gaya.

Bailey menambahkan konversi untuk memimpin 21-13 tetapi Connon menarik tiga poin kembali dengan penalti ketiga pada jam.

Bailey memasukkan penalti 40 meter untuk meraih kemenangan, sementara upaya Connon gagal di ujung lain yang akan mengamankan poin bonus kekalahan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *