Evasive Motorsports Honda S2000R First Drive: Restomod bertenaga tipe R

LOS ANGELES – “Yo, sekarang setelah saya selesai dengan fotografi, saya akan mendorong mobil di drive kembali melalui switchbacks,” kataku melalui walkie-talkie. Itu sebagian pernyataan, sebagian besar pertanyaan menyelidik dikirim dengan harapan dari kursi pengemudi roadster. Baru dari acara pembukaan, belum ada yang benar-benar mengalahkan prototipe S2000R, selain di dyno.

“Salin,” sergah Mike Chang dari kursi penumpang mobil kamera di belakangnya, salah satu pendiri Evasive Motorsport dan dalang di belakang Honda. Tony Kwan, co-founder lainnya dan operator mobil kamera yang ramah untuk hari itu, mengendarai SUV tempat saya baru saja selesai syuting roller. “Bersenang-senanglah dengannya,” kata Tony.

Saya berbelok ke kiri dari jalan pesisir menuju jalur aspal berkelok-kelok yang menghubungkan semenanjung Palos Verdes ke seluruh Los Angeles. Saya beralih dari gigi satu ke gigi dua, dan kaki kanan saya terasa berat. Suara isap yang tumpul dengan cepat dipertajam menjadi peluit bernada tinggi saat turbo berputar mendekat secara instan, menyedot udara laut asin melalui asupan serat karbon Mugen dan intake manifold Evasive S2000R. Dorongan tersebut mendorong Honda menanjak seperti biasanya. Dengan mesin F20C 2.0 liter yang disedot secara alami yang ditemukan di pabrik S2000s, Anda harus meratap di atas 6.000 rpm dengan VTEC pada lagu penuh untuk akselerasi sederhana apa pun di lereng yang paling ringan. Tidak demikian halnya dengan build Evasive Motorsports.

Menuju ke switchback pertama, saya beralih lebih awal ke posisi ketiga, membiarkan mesin 306 tenaga kuda dari FK8 Civic Type R generasi sebelumnya memanfaatkan sepenuhnya udara bertekanan 23,2 pon. SUV itu, bersama Tony dan Mike, menghilang dari kaca spion. Saya menginjak pedal ke rem Brembo enam piston depan dan empat piston belakang yang ditingkatkan yang menggigit dengan percaya diri dan dengan kikuk menekan throttle dengan bagian belakang kaki saya dan beralih kembali ke posisi kedua – saya benar-benar perlu memoles tumit saya. permainan.

Saya memutar setir Momo berlawanan arah jarum jam dan beralih ke switchback pertama, memanfaatkan penyangga sasis yang ditingkatkan, sway bar, bushing, bump steer kit, dan coilover KW Clubsport. Saya menusuk throttle terlalu agresif dan roda belakang menjadi gelisah karena turbo spooling. Sfingter saya menegang. Pagar logam terasa sangat dekat. Saya memodulasi throttle dan OS Giken limited-slip differential melakukan tugasnya untuk mendistribusikan daya ke poros keluaran. Tampilan kustom Motec berkedip jauh ke dalam 6.000 rpm dalam sepersekian detik, memaksa perpindahan cepat ke posisi ketiga.

Dua peralihan lagi, dan saya sudah merasakannya. Astaga, mobil ini bagus.

Y2K S2K

Ketika Honda meluncurkan S2000 pada tahun ’99. Itu dipuji oleh jurnalis dan publik. Roadster berpenggerak roda belakang yang terpahat dengan garis-garisnya yang bersih menonjolkan teknologi Y2K yang mengkilap seperti kluster digital dan tombol start (yang masih membutuhkan kunci konvensional, tetapi masih baru untuk saat itu). Meskipun dapat dikonversi, S2000 dengan sasis yang sangat kokoh sangat mahir, mencapai distribusi bobot 50/50. Mesin F20C 2.0 liter menjerit hingga redline 9.000 rpm, menghasilkan 240 hp. Itu hampir sempurna.

Kekurangan Honda adalah torsi. Dengan 120 hp per liter yang disedot secara alami, output mesin tidak pernah terdengar, membuat rekor mobil produksi. Dibutuhkan Ferrari 458 Italia untuk melakukan upaya terbaik itu bertahun-tahun kemudian. Output torsi, di sisi lain, adalah 153 pound-feet. Chevy Cavalier 2000 menghasilkan 155 lb-ft, jadi ya, revs adalah jawabannya.

Performa puncak

Duduk di lampu merah di jok serat karbon Recaro Podium yang menggelikan dari S2000R, roadster terdengar mantap saat diam dikurangi tenor yang berasal dari knalpot titanium khusus. Panel pintu serat karbon dan potongan trim yang dibungkus Alcantara mengelilingi kokpit, termasuk dasbor, mengurangi silau matahari terbenam. Libatkan gigi pertama, dan kopling Master Kopling agak menarik, tetapi di bawah throttle ringan, mobil ini terasa seperti Honda biasa, yang, untuk mobil yang ditukar mesin yang menjalankan ECU Motec M142, adalah pujian tertinggi.

Berlayar di gigi empat, jalur kanan akan segera berakhir, dan beberapa kendaraan berada di jalur kiri. Alih-alih menurunkan dua gigi untuk menyalip di VTEC seperti yang Anda lakukan di kebanyakan Honda pada zaman itu, saya menggunakan throttle. Motor 2.0 liter yang dikuatkan melewati lalu lintas, dengan mudah. Meskipun kendaranya agak kaku untuk selera saya yang paruh baya, mobil ini sangat mulus karena dibuat oleh bengkel yang sangat dihormati karena kemampuan penyetelannya.

Siapa yang mengelak dari olahraga motor?

Tuner adalah istilah yang dibicarakan di aftermarket. Orang-orang dipanggil seperti itu untuk mengunci knalpot dan menurunkan pegas. Evasive Motorsports, bagaimanapun, mewujudkan arti sebenarnya dari kata tersebut. Sejak dibuka pada tahun 2002, Mike Chang dan Tony Kwan, teman lama yang menjadi salah satu pendiri, telah membuat penyetelan kendaraan tidak hanya pada mesin, tetapi juga pada suspensi. Keseimbangan adalah filosofi mereka. Di tahun-tahun awal bisnis mereka, serangan waktu, sebuah kompetisi sirkuit yang berfokus pada waktu putaran tercepat, sedang berkembang di kancah JDM. Pikirkan sesi kualifikasi F1.

Evasive memotong giginya dalam olahraga, membangun Mitsubishi Lancer Evolutions, Toyota 86s, Nissan GT-Rs dan, tentu saja, Honda S2000s. Kelas serangan waktu menang dan rekor dibuat. Khususnya, S2000RS yang dibuat khusus oleh Evasive Motorsports mencatat waktu putaran 1:41,2 yang sangat cepat pada konfigurasi 13 searah jarum jam Buttonwillow Raceway, menjadikannya S2000 tercepat di sirkuit, jika bukan di negara tersebut. Untuk konteksnya, waktu putaran sub-2 menit cukup baik di Buttonwillow. Porsche 911 GT3 baru menjalankan 1:54,8 di Buttonwillow, dan McLaren Senna yang bernilai lebih dari satu juta dolar menghentikan jam tangan di 1:43,48. Roadster kecil Honda Mike dan Tony mengalahkan mereka berdua dengan ruang kosong.

Mempertaruhkan pengalaman trek mereka, Evasive Motorsports mulai berkampanye di Pikes Peak International Hill Climb pada 2013. Tim mereka menempati posisi pertama di Kelas Unlimited pada tahun 2020 dengan Toyota 86 dan finis sebagai EV tercepat pada tahun 2022 dengan Tesla Model 3, keduanya dengan Formula Drift Champion, Dai Yoshihara, di belakang kemudi. S2000R adalah puncak dari pengalaman mereka.

R untuk restomod

Ini dimulai sebagai ide liar saat makan malam dengan Mike dan temannya – bagaimana jika Anda mengambil mesin K20C1 turbocharged modern dan memasukkannya ke dalam S2000 seberat 2.800 pon? Hipotesis varian Tipe R dari S2000 berubah menjadi pengejaran R&D selama tiga tahun untuknya dan kru toko.

“Dari semua mobil yang kami buat, S2000R adalah yang paling sulit,” kata Mike Chang. “Ini bukan pertukaran mesin Civic Type R, menyetel Motec agar semuanya berjalan dengan baik, atau memilah sasis yang sulit, kami telah melakukannya sebelumnya. Itu mengupas mobil donor ke cangkangnya yang telanjang, mengecatnya dan menyatukannya kembali sehingga terasa seperti berasal dari pabrik Tochigi. Mengejar setiap derit dan gemerincing dari setiap suku cadang OEM pengganti baru dan mendapatkan kesesuaian dan penyelesaian potongan S2000R khusus agar sempurna merupakan pekerjaan yang berat dan berjam-jam pemecahan masalah.”

Potongan khusus tersebut termasuk bibir depan serat karbon Evasive Motorsports S2000R dan spatbor depan lebih lebar 25mm yang dipasangkan dengan bumper depan Honda 20th Anniversary Edition S2000 dengan ekstensi bumper yang dipesan lebih dahulu. Sayap belakang, kap mesin, dan tutup bagasi S2000R semuanya terbuat dari serat karbon, dan spion Spoon aero menggantikan unit pabrik. Seluruh mobil telah disemprot dengan warna Honda Championship White yang ikonik, dan satu set velg tempa EVS Tuning 52R 18×9 inci bersepatu ban 255/35R18 Yokohama AD09 menyempurnakan tampilannya.

Harga belum ditetapkan, tetapi Mike memperkirakan S2000R akan mulai dari $250.000. Dia masih menghitung biaya dan staf yang dibutuhkan untuk membangun unit produksi, tetapi dia berencana untuk segera mengumumkan harganya di situs web. Penggemar mungkin menolak angka itu, tetapi sejumlah besar tenaga kerja digunakan untuk restorasi, pengecatan penuh, mesin Tipe R baru dari pabrik, ECU Motec, suku cadang serat karbon, dan peningkatan sasis dan suspensi yang dikembangkan dari 20 tahun melacak pengujian S2000. Mempertimbangkan biaya Mine untuk Nissan Skyline GT-R atau Singer yang telah direstorasi untuk salah satu 911 mereka yang dibangun tanpa cela, angka tersebut masuk akal. Apalagi mengingat S2000 CR dijual seharga $110.000 di lelang.

Matahari memudar saat aku mendekati titik pertemuan di mana aku seharusnya bertemu dengan anak-anak Evasive. Sulit untuk memikirkan mobil mana pun yang sempurna, tetapi S2000R mungkin cocok untuk saya. Ini sangat tertata dengan baik dan sangat menyenangkan sekaligus menarik untuk dikendarai. Bagi penggila Honda yang mengapresiasi kendaraan performa lama dan baru yang diciptakannya, S2000R adalah suguhan yang menjangkau generasi-generasi tersebut dan menyatukan mereka dalam sebuah mobil sport yang benar-benar menakjubkan.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *