EV membersihkan udara California, tetapi kebanyakan untuk orang kaya

Sebuah studi baru menemukan bahwa program rabat kendaraan listrik California menghasilkan udara yang lebih bersih, tetapi masyarakat yang lebih kaya sejauh ini menuai sebagian besar manfaatnya.

Para peneliti di University of California di Berkeley, University of North Carolina di Chapel Hill dan University of Miami menganalisis distribusi geografis lebih dari 400.000 rabat yang dikeluarkan di California sejak 2010 untuk pembelian kendaraan listrik. Mereka kemudian memodelkan estimasi emisi karbon dioksida, nitrogen oksida, dan sulfur dioksida, serta PM 2.5 — partikel berukuran 2,5 mikrometer dan lebih kecil yang ditemukan di knalpot kendaraan dan emisi pembangkit listrik. Para ilmuwan telah mengaitkan paparan PM2.5 dengan penyakit jantung dan paru-paru dan 7 juta kematian dini secara global setiap tahun.

Pembeli EV California dapat memperoleh rabat negara bagian senilai $7.500, bahkan sebelum insentif federal dialokasikan sebagai bagian dari Undang-Undang Pengurangan Inflasi. Tetapi komunitas yang diklasifikasikan California sebagai kurang beruntung hanya menerima 7% dari insentif negara bagian antara 2010 dan 2021, menurut makalah peer-review yang diterbitkan Rabu di jurnal PLOS Climate. Komunitas dengan peringkat “paling tidak dirugikan” mengklaim 46% dari rabat

Penduduk di daerah yang lebih mampu juga bernapas lebih lega: emisi PM2.5 turun rata-rata hampir 0,7 kilogram per tahun dalam jalur sensus tersebut, empat kali pengurangan rata-rata di komunitas yang kurang beruntung. Para peneliti menemukan bahwa polusi PM2.5 sebenarnya meningkat di 17% daerah tertinggal, yang merupakan rumah bagi 39% pembangkit listrik bahan bakar fosil California. Komunitas-komunitas tersebut juga mengalami pengurangan polutan udara lain yang lebih kecil dibandingkan dengan daerah yang lebih kaya, menurut analisis 8.057 saluran sensus di California.

“Masyarakat ini menerima potongan harga yang jauh lebih sedikit dan oleh karena itu melihat peningkatan kualitas udara yang jauh lebih sedikit sebagai akibat dari penurunan emisi knalpot,” kata Jaye Mejía-Duwan, penulis utama studi dan mahasiswa PhD di program ilmu lingkungan, kebijakan dan manajemen UC Berkeley. Mejía-Duwan mengatakan lingkungan berpenghasilan rendah sering menanggung beban polusi pembangkit listrik yang meningkat akibat pengisian EV yang terletak di daerah yang jauh lebih kaya.

California pada tahun 2016 mengubah program rabatnya untuk membatasi partisipasi rumah tangga berpenghasilan tinggi – saat ini mereka yang berpenghasilan lebih dari $200.000 – dan memperluas pengembalian dana dari $2.000 menjadi sekarang $7.500 untuk penduduk berpenghasilan rendah. Namun, para peneliti menetapkan bahwa perubahan tersebut hanya berdampak kecil pada distribusi insentif kepada masyarakat yang kurang beruntung.

Sebuah studi University of Southern California yang dirilis pada bulan Februari juga menemukan korelasi antara meningkatnya jumlah kendaraan listrik di jalan di California dan udara yang lebih sehat. Analisis terhadap 1.238 kode pos menunjukkan bahwa 20 EV per 1.000 penduduk dikaitkan dengan penurunan 3% dalam kunjungan terkait asma ke ruang gawat darurat.

“Studi ini benar-benar memberikan bukti dunia nyata pertama bahwa beralih ke kendaraan tanpa emisi dapat menjadi solusi yang sama-sama menguntungkan untuk mendapatkan pengurangan emisi gas rumah kaca tetapi juga meningkatkan kualitas dan kesehatan udara setempat,” kata Erika Garcia, penulis utama USC makalah dan asisten profesor ilmu kependudukan dan kesehatan masyarakat di Keck School of Medicine universitas.

Peneliti USC juga menganalisis data nitrogen dioksida dari situs pemantauan kualitas udara Badan Perlindungan Lingkungan AS. Mereka hanya menemukan sedikit penurunan emisi NO2 — rata-rata 0,41 bagian per miliar — dalam 95 kode pos yang dilengkapi dengan sensor kualitas udara, yang cenderung ditempatkan di daerah berpenghasilan rendah untuk mengukur polusi udara dari pembangkit listrik, kendaraan, dan lainnya. sumber. Garcia mengatakan sejumlah kecil pemantau kualitas udara merupakan batasan dalam penelitian ini, tetapi menggambarkan penurunan emisi NO2 yang sangat kecil sebagai bukti bahwa meninggalkan komunitas yang kurang beruntung dari transisi EV adalah “masalah keadilan lingkungan.”

Studi rabat yang lebih baru memperjelas bahwa kendaraan listrik bukanlah obat mujarab dalam hal polusi PM2.5, karena emisi partikulat secara keseluruhan meningkat di California. Itu karena meskipun EV menghilangkan emisi PM2.5 knalpot, mereka dapat membuang lebih banyak partikel dari ban dan rem karena bobot yang ditambahkan oleh paket baterai yang berat.

Kecenderungan di AS menuju kendaraan listrik yang lebih besar dan lebih mahal – General Motors bulan lalu mengumumkan akan menghentikan produksi Bolt EV kompaknya untuk membuat truk listrik besar – dapat memperburuk polusi itu, menurut para peneliti. Satu makalah tahun 2020 yang dikeluarkan oleh Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan menemukan bahwa mobil listrik berbobot lebih ringan dengan jangkauan 100 mil mengurangi emisi PM2.5 non-knalpot 11% hingga 13% dibandingkan dengan kendaraan bertenaga bahan bakar fosil. Tetapi EV jarak 300 mil yang lebih berat meningkatkan emisi partikulat non-knalpot 3% hingga 8%.

“Peningkatan emisi partikulat secara keseluruhan di California adalah hasil dari tingginya tingkat emisi partikulat dari kendaraan listrik serta dari peningkatan emisi partikulat dari pembangkit listrik untuk memenuhi permintaan dari semua kendaraan listrik baru di jalan, kata Mejía-Duwan.

Penulis penelitian merekomendasikan penyesuaian lebih lanjut untuk program rabat California, termasuk mengeluarkan rabat untuk EV bekas yang lebih terjangkau – insentif negara bagian hanya berlaku untuk mobil baru – serta pengisian infrastruktur yang ditargetkan untuk daerah tertinggal. “Mengganti kendaraan konvensional dengan kendaraan listrik sangat membantu dalam mengurangi emisi karbon dioksida di seluruh negara bagian,” kata Mejía-Duwan. “Tetapi solusi teknologi semacam ini tidak benar-benar mengubah struktur politik, sosial, dan ekonomi yang mendasarinya yang memungkinkan ketidaksetaraan ini ada dan diabadikan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *