Enam Bangsa: Steve Borthwick mengatakan Inggris ‘tidak bagus dalam segala hal’ ketika dia mengambil alih sebagai pelatih kepala | Berita Persatuan Rugbi

Steve Borthwick mengatakan tidak akan ada perbaikan cepat untuk tim Inggrisnya setelah membuka Enam Negara dengan kekalahan vs Skotlandia; “Ketika saya melihat tim di musim gugur, ketika saya mengukur tim dan mendapatkan semua datanya, kami tidak pandai dalam hal apa pun”; Pasukan Borthwick menghadapi Italia di Twickenham pada hari Minggu

Terakhir Diperbarui: 02/06/23 7:18 pagi

Steve Borthwick mengatakan Inggris 'tidak pandai dalam segala hal' ketika dia menjadi pelatih kepala

Steve Borthwick mengatakan Inggris ‘tidak pandai dalam segala hal’ ketika dia menjadi pelatih kepala

Steve Borthwick mengatakan Inggris “tidak pandai dalam segala hal” ketika dia mengambil alih dan percaya tidak akan ada perbaikan cepat setelah kalah dari Skotlandia dalam pertandingan pembuka Enam Negara mereka.

Borthwick menjadi pelatih kepala Inggris pada bulan Desember, menggantikan Eddie Jones setelah pelatih Australia itu dipecat setelah memimpin tahun hasil terburuk tim sejak 2008.

Era Borthwick dimulai dengan kekalahan 29-23 di Twickenham pada hari Sabtu saat Skotlandia memenangkan Piala Calcutta untuk ketiga kalinya berturut-turut, dengan Inggris ingin bangkit kembali di kandang melawan Italia pada hari Minggu.

Mantan pelatih kepala Leicester mengatakan: “Kami tahu kami memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Saya sudah jujur ​​sejak hari pertama mengatakan itu.

Borthwick mengatakan rasa sakit karena kalah dari Skotlandia di Twickenham akan membantu perkembangan tim.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Borthwick mengatakan rasa sakit karena kalah dari Skotlandia di Twickenham akan membantu perkembangan tim.

Borthwick mengatakan rasa sakit karena kalah dari Skotlandia di Twickenham akan membantu perkembangan tim.

“Ketika saya melihat tim di musim gugur, ketika saya mengukur tim dan mendapatkan semua data, kami tidak bagus dalam hal apa pun. Sejujurnya seperti itu.

“Kami mencoba untuk membangun beberapa kekuatan di tim ini dan beberapa hal yang kami senangi dan beberapa hal yang kami kecewakan. Tugas saya adalah memastikan kami mendapatkan beberapa perbaikan untuk Italia.

‘Scrum kami adalah yang terburuk di rugby tingkat satu’

“Ada banyak area yang telah kami coba ubah. Anda melihat beberapa peningkatan dalam scrum melawan Skotlandia yang membuat saya senang karena scrum ini telah diperingkatkan sebagai scrum terburuk di rugby tingkat satu.

“Kami melihat beberapa peningkatan dalam serangan dan kecepatan bola dan kami mencoba untuk meningkatkan breakdown di mana Inggris berada di peringkat tercepat kesembilan, jadi salah satu yang paling lambat di tingkat satu.

“Saya telah melihat kebiasaan dalam tim untuk kebobolan poin lebih awal dan tidak mampu menanggapinya. Kami kebobolan poin melawan Skotlandia dan hal terbesar yang saya lihat adalah responnya.

Pelatih kepala Skotlandia Gregor Townsend mengatakan dia merasa emosional pada peluit akhir saat timnya memastikan kemenangan Piala Calcutta lainnya

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Pelatih kepala Skotlandia Gregor Townsend mengatakan dia merasa emosional pada peluit akhir saat timnya memastikan kemenangan Piala Calcutta lainnya

Pelatih kepala Skotlandia Gregor Townsend mengatakan dia merasa emosional pada peluit akhir saat timnya memastikan kemenangan Piala Calcutta lainnya

“Saya pikir responsnya luar biasa. Kami melihat peningkatan melawan Skotlandia di banyak area. Beberapa area tidak berjalan dengan baik dan kami perlu memastikan kami menyelesaikannya. Beberapa membutuhkan waktu lebih lama dari yang lain.

“Kami mencoba untuk membangun kembali set-piece di sini. Itu membutuhkan waktu. Anda melihat beberapa peningkatan dalam serangan kami.

“Dalam hal cara kami menyerang di pertahanan, ada peningkatan di sana tetapi ada beberapa percobaan yang dilakukan Skotlandia dengan cemerlang, yang merupakan penghargaan besar bagi mereka.

“Saya merasa kecewa dengan hasilnya. Saya meminta para pemain untuk melakukan beberapa hal secara berbeda. Saya telah meminta para pemain untuk bermain dengan cara baru. Saya harus membuat para pemain percaya pada diri mereka sendiri dan membuat para pemain membawa kekuatan mereka ke lapangan.” melempar.

“Saya ingin mereka bermain dengan yang terbaik dari diri mereka sendiri, yang belum pernah kita lihat mereka lakukan untuk sementara waktu. Saya pikir Anda melihat peningkatan dalam hal itu melawan Skotlandia.”

Pelacur Inggris Jamie George mengatakan para pemain harus bertanggung jawab atas kemerosotan tim dalam bentuk

Pelacur Inggris Jamie George mengatakan para pemain harus bertanggung jawab atas kemerosotan tim dalam bentuk

George: Kami ingin membawa Inggris kembali ke puncak

Pelacur Jamie George merasa “sesuatu tidak berjalan dengan baik” musim gugur lalu ketika Inggris kalah dari Argentina dan Afrika Selatan dan bermain imbang dengan Selandia Baru dan mengatakan para pemain bertekad untuk membawa tim “kembali ke puncak”.

Dia berkata: “Kami semua orang yang sangat, sangat ambisius. Kami ingin membawa rugby Inggris kembali ke puncak dan kami sadar bahwa itu belum cukup baik, terutama di musim gugur.

“Edi [Jones] mengambil beban terbesar dalam hal kehilangan pekerjaannya, tetapi pada saat yang sama kami adalah orang-orang di lapangan. Jadi kita juga harus mempertanggungjawabkannya.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *