Emma Raducanu: Juara Olimpiade Rio Monica Puig memperingatkan media sosial tetapi mengatakan Brit dapat mengulangi kesuksesan US Open | Berita Tenis

Juara tunggal putri Olimpiade Rio Monica Puig telah memperingatkan petenis Inggris Emma Raducanu terhadap sifat “beracun” dari media sosial, tetapi yakin dia dapat mengulangi kesuksesan gelar AS Terbuka yang sensasional pada 2021.

Raducanu mengejutkan dunia tenis dengan menang di Flushing Meadows sebagai petenis kualifikasi berusia 18 tahun, tetapi kehidupan bagi pemain ace Bromley itu belumlah seindah mawar sejak kemenangannya.

Setelah menjadi superstar, petenis nomor satu Inggris ini telah melihat pintu putar pelatih, melawan virus corona, lecet dan sejumlah cedera yang mengganggu, sementara tubuhnya masih menyesuaikan diri dengan tuntutan bersaing di WTA Tour minggu demi minggu.

Mantan bintang tenis Puig dapat melihat kemiripan antara medali emas Olimpiade bersejarahnya untuk Puerto Rico di Olimpiade Rio 2016 dan kebangkitan ketenaran Raducanu dan dapat “bersimpati” dengan perjuangannya baru-baru ini.

FILE - Monica Puig dari Puerto Rico berpose memegang medali emas kompetisi tenis putri pada Olimpiade Musim Panas 2016 di Rio de Janeiro, Brasil, Sabtu, 13 Agustus 2016. Puig mengumumkan pengunduran dirinya dari tenis profesional pada usia 28 melalui postingan di media sosial Senin, 13 Juni 2022. (AP Photo/Vadim Ghirda, File)
Gambar:
Monica Puig mengejutkan dunia tenis dengan memenangkan medali emas Olimpiade di Rio

“Saya melihatnya berkali-kali di tepi lapangan selama AS Terbuka ketika dia melakukannya saat meraih gelar itu dan dia adalah pemain yang sangat berbakat,” kata Puig, yang mengumumkan pengunduran dirinya dari tenis, dengan alasan cedera musim panas lalu.

“Secara fisik, dia masih sangat muda. Saya tidak akan mengatakan dia sudah menjadi pemain yang sangat mapan dengan banyak pengalaman. Dia memenangkan gelar AS Terbuka karena tidak memainkan banyak acara WTA dan dia belum memiliki jadwal lengkap.

“Dia masih membutuhkan waktu untuk berkembang dan waktu untuk mencari tahu siapa dia sebagai petenis, siapa dia sebagai pribadi dan saya dapat bersimpati padanya karena ketika saya memenangkan Olimpiade, hal itu muncul entah dari mana.

“Saya tidak mendapat banyak perhatian media seperti dia dan saya hanya bisa membayangkan datang dari Inggris di mana hal seperti itu begitu besar. Itu meledak begitu saja.”

Anda tidak akan memiliki semua orang yang mencintai Anda. Anda akan memiliki orang-orang yang tidak akan menyukai Anda

Monica Puig memperingatkan Raducanu tentang bahaya media sosial

Apa yang harus dilakukan Raducanu untuk maju?

Emma Raducanu dari Inggris Raya berbicara dengan pelatihnya Sebastian Sachs selama latihan menjelang Australia Terbuka 2023 di Melbourne Park pada 15 Januari 2023 di Melbourne, Australia (Foto oleh Robert Prange/Getty Images)
Gambar:
Sebastian Sachs dari Jerman saat ini melatih Raducanu

Raducanu saat ini bekerja dengan pelatih kelimanya yang berbeda, Sebastien Sachs, yang membimbing Belinda Bencic meraih medali emas Olimpiade dan juga pernah bekerja dengan mantan peringkat satu dunia Victoria Azarenka dan petenis Jerman Julia Gorges.

Mantan pelatih fisik Andy Murray Jez Green juga bekerja bersama pemain berusia 20 tahun itu selama musim sepi.

Puig percaya sangat penting bagi Raducanu untuk memiliki tim yang mapan dan mapan baginya untuk menetapkan tujuan masa depannya.

Belum tentu yang besar karena dia memenangkan gelar Grand Slam itu, tapi dia belum bisa merangkai banyak hasil secara berturut-turut, kata Puig.

“Lepaskan harapan setelah memenangkan Grand Slam. Pertama, ini adalah gol-gol kecil jadi perempat final, semi final, dan final secara konsisten dari 250 pertandingan. Mungkin memenangkan beberapa pertandingan lagi berturut-turut dan memperbaiki hal-hal di lapangan. Lihat milikmu lawan. Apa yang mereka lakukan padamu? Di mana lubang dalam permainanku dan mulailah mengisi lubang itu dengan berlatih lebih banyak pada hal-hal itu. Itu bisa menghilangkan tekanan dari punggungnya.”

Media sosial bisa menjadi lingkungan yang ‘beracun’

Emma Raducanu di Australia Terbuka
Gambar:
Media sosial telah membantu meningkatkan merek Raducanu

Puig juga telah memperingatkan Raducanu terhadap media sosial, meskipun petenis nomor satu Inggris itu adalah pengguna setia alat tersebut dan telah membantu meningkatkan mereknya sejak kesuksesan gelar AS Terbuka dengan portofolio sponsor yang mencakup Nike, Wilson, HSBC, Porsche, Vodafone, Inggris. Airways, Evian, dan Dior.

“Jangan fokus pada media sosial karena kita semua tahu bahwa media sosial adalah alat yang hebat untuk meningkatkan merek Anda, tetapi itu bisa menjadi racun terutama bagi orang seperti Raducanu yang memiliki begitu banyak orang mengikutinya dan begitu banyak orang yang ingin melihatnya. berhasil dan juga banyak orang yang tidak,” kata Puig.

“Kamu tidak akan memiliki semua orang yang mencintaimu. Kamu akan memiliki orang yang tidak akan menyukaimu.

“Dia memiliki masa depan yang cerah di depannya jika dia mampu menyelesaikan dirinya sendiri tetapi begitu dia melakukannya dan dia mengatur dirinya dengan cara yang sesuai untuknya, dia akhirnya dapat membuat langkah besar dan melakukan beberapa hal yang sangat hebat. Sekarang ini hanya tentang konsistensi itu hari demi hari dan percaya bahwa dia bisa melakukannya lagi.”

Ingat alasan mengapa Anda mulai bermain tenis sejak awal. Itu karena kecintaan pada olahraga.

Monica Puig

Raducanu: Merek

“Saya tidak mengatakan dia harus meninggalkan media sosial sendirian sama sekali karena bagian dari menjadi pemain tenis harus berurusan dengan semua dukungan yang datang kepadanya dan dia pantas mendapatkannya karena dia memenangkan gelar Grand Slam,” lanjut Puig.

“Kesepakatan pengesahan itu datang dengan kewajiban dan jika Anda tidak memenuhi kewajiban itu, merek tidak mendapatkan apa yang mereka butuhkan dari Anda. Merek memang membutuhkan Anda untuk tampil di lapangan sehingga Anda terbuka, Anda di luar sana, Anda sedang mempromosikan barang-barang mereka.

“Anda dapat menghasilkan lebih banyak uang di luar lapangan daripada di lapangan, tetapi di lapangan penting untuk fokus dan mendedikasikan seluruh waktu Anda untuk keahlian Anda karena itulah yang membawa Anda ke sana. Pada akhirnya, menangkan tanda dolar yang sama dan kontrak baru .

“Itulah yang akhirnya saya lihat dalam karir saya sendiri, jadi saya berbicara lebih banyak dari pengalaman. Ini adalah keseimbangan yang bagus karena saya tidak mengatakan jangan melakukannya sama sekali karena jujur, saat ini tidak mungkin. Dia perlu melakukannya kewajiban ini secara kontrak tetapi fokus pada tenis dan pekerjaan dan kemudian lakukan itu.

“Ini tentang mengatur hidup Anda, memiliki jadwal, berpegang pada jadwal itu dan kemudian menemukan waktu untuk hal-hal lain.”

Bisakah dia memenangkan lebih banyak Grand Slam?

raducanu
Gambar:
Raducanu memiliki kemampuan untuk memenangkan Grand Slam lainnya, menurut Puig

Mantan pemain dan banyak pelatih saat ini yakin kesuksesan Raducanu di AS Terbuka bukanlah sekejap dengan Puig yakin dia bisa melakukannya lagi.

“Tentu saja! Dia masih muda. Ini masalah waktu. Kami selalu melihat perubahan generasi sehingga pemain seperti saya dan Serena Williams kini harus pergi. Generasi baru yang akan datang dan membawa obor untuk generasi masa depan,” kata Puig, yang akan menjalankan maraton Boston dan London masing-masing pada 17 dan 23 April.

“Ya, dia akan berada di lingkaran nama yang akan menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan. Dia hanya perlu menetap, menemukan pijakannya dan menghilangkan tekanan dan ekspektasi karena dia sudah melakukan sesuatu yang tidak banyak orang lakukan. bisa lakukan.

“Ingat alasan mengapa kamu mulai bermain tenis sejak awal. Itu karena kecintaan pada olahraga.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *