Emma Raducanu berkata bahwa dia maju di bawah asuhan pelatih Sebastian Sachs dan berharap untuk membuat kemajuan dalam enam bulan ke depan menyusul kekalahan di Australia Terbuka | Berita Tenis

Emma Raducanu mengatakan dia menikmati bekerja di bawah pelatih barunya Sebastian Sachs dan yakin membuat langkah signifikan dalam enam bulan ke depan.

Petenis nomor satu Inggris itu tampak tidak mungkin melewatkan Australia Terbuka setelah mengalami cedera pergelangan kaki di Auckland kurang dari dua minggu yang lalu.

Dia cukup pulih untuk mengalahkan Tamara Korpatsch di babak pertama tetapi kalah dari remaja Amerika Coco Gauff 6-3 7-6 (7-4) pada hari Rabu.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Saksikan sorotan kekalahan Raducanu dari Coco Gauff di putaran kedua Australia Terbuka

Raducanu menolak untuk mengatakan apakah dia juga mengalami masalah perut selama pertandingan karena terlihat menyentuh perutnya, tetapi dia akan memprioritaskan lebih banyak latihan fisik sebelum kembali ke lapangan pertandingan dengan harapan membuat kemajuan.

Mantan juara AS Terbuka mulai bekerja dengan Sachs yang berusia 30 tahun pada bulan Desember, tetapi ia datang dengan banyak pengalaman setelah membimbing Belinda Bencic meraih medali emas Olimpiade tahun lalu dan ia juga telah bekerja dengan mantan petenis nomor satu dunia Victoria Azarenka dan petenis Jerman Julia. Ngarai.

“Aku hanya harus meninjau tubuhnya sekarang,” katanya. “Saya mengalami beberapa masalah dalam beberapa bulan terakhir, dan saya hanya perlu menyelesaikannya, berlatih, dan kita akan lihat setelah itu.

“Saya benar-benar percaya dan mempercayai pekerjaan yang saya lakukan dengan (pelatih baru) Sebastian (Sachs) dan anggota tim lainnya. Jadi saya merasa baik dan percaya diri bahwa, dalam waktu enam bulan, saya tahu itu tidak akan menjadi produk jadi, tapi mudah-mudahan saya akan membuat langkah.”

Raducanu juga bersemangat untuk memainkan tenis gaya baru di bawah tim kepelatihannya, mengatakan: “Saya memiliki visi untuk menjadi pemain yang agresif. Itulah cara yang ingin saya mainkan di masa depan.”

Pelatih kebugaran Andy Murray, Jez Green
Gambar:
Raducanu berharap pelatih kebugaran Andy Murray Jez Green bisa bertahan di timnya

Pembalap Inggris itu telah menggunakan pelatih Andy Murray, Jez Green, yang merupakan spesialis pengondisian fisik, selama akhir musim dan dia berharap dia akan terus bekerja bersamanya dalam beberapa bulan mendatang.

“Saya sangat menyukai pekerjaan yang kami lakukan. Dia jelas sangat berpengalaman dan yang terbaik dalam bisnis ini. Jadi itu akan bagus,” kata Raducanu.

Pemain berusia 20 tahun itu juga membuka tentang sejauh mana masalah pergelangan kakinya, dengan mengatakan: “Saya akan mengatakan semua chip melawan kami dan peluang saya untuk bermain di turnamen ini sangat, sangat rendah.

“Saya pikir 13 hari yang lalu, jika Anda memberi tahu kami, ‘Hei, Anda akan berada dalam undian dan memenangkan putaran’, itu pasti akan menjadi upaya besar. Mengatakan itu, saya masih berpikir saya tidak melakukannya. Saya belum tentu memainkan yang terbaik hari ini. Saya merasa bisa melakukannya dengan lebih baik.”

Coco GAUFF dari AS merayakan setelah mengalahkan Emma RADUCANU dari Inggris Raya dalam pertandingan Tunggal Putri pada hari ke-3 Australia Terbuka 2023 di Rod Laver Arena, di Melbourne, Australia.  Media Olahraga Rendah/Kal Sydney.  (Credit Image: .. Sydney Low/CSM via ZUMA Press Wire) (Cal Sport Media via AP Images)
Gambar:
Gauff terkesan dengan peningkatan Raducanu melalui kontes mereka

Gauff dapat memahami beban ekspektasi di pundak Raducanu dan, setelah bersumpah untuk bersabar dengan dirinya sendiri saat dia mengejar gelar Grand Slam pertamanya, merasa hal yang sama harus terjadi pada lawannya.

“Jika kami tidak bermain tenis, kami hanyalah remaja biasa yang menjalani hidup kami,” katanya. “Jika kami melakukan kesalahan, orang akan berkata, ‘Kamu baru 20 tahun, kamu 18 tahun, kamu bisa bangkit kembali’. Saya pikir orang juga perlu menghubungkannya dengan tenis.”

Meskipun Gauff berada di peringkat 70 tempat lebih tinggi dari Raducanu, dia mengharapkan pertandingan yang sulit dan terkesan dengan cara lawannya meningkat melalui pertandingan tersebut.

“Dia banyak menaikkan levelnya menjelang akhir set kedua,” kata Gauff. “Dibutuhkan banyak ketahanan untuk melakukan itu, terutama di panggung besar dan pertandingan besar.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *