Elon Musk menjadi saksi untuk membela tweet pembelian Tesla yang terkenal

SAN FRANCISCO — Elon Musk menjadi saksi pada hari Jumat untuk membela tweet tahun 2018 yang mengklaim bahwa dia telah menyiapkan pembiayaan untuk mengambil Tesla secara pribadi dalam kesepakatan yang tidak pernah hampir terjadi.

Tweet tersebut menghasilkan penyelesaian $40 juta dengan regulator sekuritas. Itu juga menyebabkan gugatan class action yang menuduh dia menyesatkan investor, menariknya ke pengadilan pada hari Jumat.

Miliarder lincah itu menjadi saksi mengenakan setelan gelap pada hari ketiga persidangan perdata di San Francisco bahwa pengacaranya gagal mencoba untuk pindah ke Texas, di mana Tesla sekarang berkantor pusat, dengan alasan liputan media tentang pengambilalihan Twitter yang kacau balau. telah mencemari kumpulan juri.

Sembilan orang juri yang berkumpul awal pekan ini akan bertanggung jawab untuk memutuskan apakah sepasang tweet yang diposting Musk pada 7 Agustus 2018 merusak pemegang saham Tesla selama periode 10 hari menjelang pengakuan Musk bahwa pembelian yang dia bayangkan adalah tidak akan terjadi.

Sebulan kemudian, Musk mengundurkan diri sebagai ketua Tesla sambil tetap menjadi CEO sebagai bagian dari penyelesaian Komisi Sekuritas dan Bursa tanpa mengakui kesalahan apa pun. Dia telah mencerca agen tersebut sejak itu, mengatakan di Ted Talk tahun lalu bahwa tekanan untuk menyelesaikan kasus itu seperti memegang senjata di “kepala anaknya”.

Yang pertama dari dua tweet 2018 itu, Musk menyatakan “pendanaan dijamin” untuk apa yang akan menjadi pembelian Tesla senilai $ 72 miliar pada saat pembuat mobil listrik itu masih bergulat dengan masalah produksi dan nilainya jauh lebih rendah daripada sekarang. Musk menindaklanjuti beberapa jam kemudian dengan twit lain menyarankan kesepakatan sudah dekat.

Di mimbar Jumat, Musk – yang tahun lalu membeli Twitter seharga $44 miliar – mengecilkan seberapa besar dampak tweetnya terhadap harga saham perusahaan.

“Sulit untuk mengatakan harga saham terkait dengan tweet tersebut,” katanya kepada juri. “Hanya karena saya men-tweet tentang sesuatu tidak berarti orang percaya atau akan bertindak sesuai.”

Dia mengatakan tweeting adalah “cara paling demokratis” untuk berkomunikasi dengan investor.

“Saya sangat peduli dengan investor ritel,” katanya saat diinterogasi oleh pengacara pemegang saham Nicholas Porritt.

Namun dia mengakui bahwa investor bisa mendapatkan lebih banyak detail dalam pengajuan perusahaan tradisional dengan regulator sekuritas, mengingat batasan karakter yang ditetapkan di Twitter.

“Saya pikir Anda benar-benar bisa jujur” di Twitter, kata Musk. “Tapi bisakah Anda komprehensif? Tentu saja tidak.”

Bahkan sebelum Musk mengambil sikap, Hakim Distrik AS Edward Chen telah menyatakan bahwa para juri dapat menganggap kedua tweet itu sebagai kebohongan, membuat mereka memutuskan apakah Musk sengaja menipu investor dan apakah pernyataannya membebani mereka dengan kerugian.

Musk sebelumnya berpendapat dia masuk ke dalam penyelesaian SEC di bawah tekanan dan menyatakan dia yakin dia telah mengunci dukungan keuangan untuk pembelian Tesla selama pertemuan dengan perwakilan dari Dana Investasi Publik Arab Saudi.

Para juri telah mendengar dari dua investor yang mengklaim bahwa mereka kehilangan uang karena bertaruh pada Tesla dari tweet Musk yang sekarang terkenal pada 7 Agustus 2018, dan seorang profesor Universitas Harvard yang bersaksi sebagai saksi ahli bahwa proposal tergesa-gesa Musk tidak sesuai dengan tradisi. praktik pembelian manajemen.

Uji coba atas tweet Tesla-nya datang pada saat dia fokus pada Twitter, yang dia peroleh pada bulan Oktober setelah mencoba untuk mundur dari pembelian itu.

Kepemimpinan Musk di Twitter – di mana dia telah memusnahkan staf dan mengasingkan pengguna dan pengiklan – telah terbukti tidak populer di kalangan pemegang saham Tesla saat ini, yang khawatir dia telah mencurahkan lebih sedikit waktu untuk mengarahkan pembuat mobil pada saat persaingan yang semakin ketat. Kekhawatiran itu berkontribusi pada penurunan 65% saham Tesla tahun lalu yang menghapus lebih dari $700 miliar kekayaan pemegang saham – jauh lebih banyak daripada ayunan kekayaan $14 miliar yang terjadi antara harga saham tinggi dan rendah perusahaan selama 7-17 Agustus. , periode 2018 yang tercakup dalam gugatan class action.

Saham Tesla telah terpecah dua kali sejak saat itu, membuat harga pembelian $420 yang disebutkan dalam tweetnya tahun 2018 bernilai $28 berdasarkan penyesuaian sekarang. Saham perusahaan diperdagangkan sekitar $133 pada hari Jumat, turun dari puncak penyesuaian split November 2021 perusahaan di $414,50.

Setelah Musk membatalkan ide pembelian Tesla, perusahaan mengatasi masalah produksinya, menghasilkan peningkatan cepat dalam penjualan mobil yang menyebabkan sahamnya melonjak dan mencetak Musk sebagai orang terkaya di dunia sampai dia membeli Twitter. Musk turun dari posisi teratas dalam daftar kekayaan setelah reaksi pasar saham terhadap penanganannya terhadap Twitter.

Pengacara Musk mengatakan kepada juri selama pernyataan pembukaan bahwa sementara tweetnya terburu-buru dan mengandung kesalahan teknis, mereka secara akurat menyampaikan bahwa dia tulus untuk mengambil Tesla secara pribadi. Musk berpendapat bahwa rencana jangka pendek untuk menjadikan Tesla pribadi solid berdasarkan diskusi yang dia lakukan dengan dana kekayaan kedaulatan Arab Saudi.

Uji coba tersebut dilakukan saat kekayaan Musk menyusut dari puncaknya sebesar $340 miliar pada November 2021. Dia menjadi orang pertama dalam sejarah yang kehilangan lebih dari $200 miliar, sementara dia menghabiskan $44 miliar untuk mengakuisisi Twitter Inc. orang terkaya di dunia dan saham Tesla telah anjlok 33% sejak 1 Desember, dengan pembuat mobil listrik menghadapi persaingan yang meningkat dan resesi yang menjulang.

Musk tidak asing dengan pertempuran di ruang sidang, dan dijuluki “Teflon Elon” karena kemampuannya untuk melarikan diri tanpa cedera. Dia mengambil sikap dan menang dalam persidangan pada 2019 di Los Angeles dan pada 2021 di Delaware. Dia juga bersaksi pada bulan November dalam kasus investor Delaware atas paket pembayaran Tesla senilai $55 miliar – tetapi yang satu itu belum diputuskan.

Termasuk materi dari Bloomberg News

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *