Elon Musk mengatakan Warren Buffett harus menjalankan Departemen Keuangan AS – dan investor dapat melakukan pekerjaan itu dalam waktu kurang dari 1 jam per minggu

Warren Buffett.
AP

  • Elon Musk lebih memilih Warren Buffett menjadi Menteri Keuangan AS daripada Janet Yellen.
  • Kepala Tesla mengatakan bos Berkshire Hathaway dapat melakukan pekerjaan itu dalam waktu kurang dari 1 jam per minggu.
  • Musk memuji keahlian Buffett dalam alokasi modal, tetapi menyebut pekerjaannya “sangat membosankan”.

Jika Elon Musk berhasil, Warren Buffett akan menjadi Menteri Keuangan AS dan Janet Yellen akan kehilangan pekerjaan.

Kepala miliarder Tesla baru-baru ini ditanyai di Twitter siapa yang dia lebih suka bertanggung jawab atas keuangan pemerintah federal daripada Yellen. Dia memilih ikon investasi berusia 92 tahun yang memimpin Berkshire Hathaway.

“Mungkin Buffett,” Musk tweeted. “Dia bisa melakukannya dengan menggunakan waktu kurang dari satu jam per minggu.”

“Setiap investor yang sangat sukses dengan rekam jejak yang panjang akan melakukan pekerjaan dengan baik – pekerjaan tersebut pada dasarnya adalah pengelolaan dana dalam skala besar,” dia ditambahkan.

Musk menimbang setelah Yellen muncul menghindari potensi peningkatan tumpukan utang Amerika dari sekitar $32 triliun saat ini menjadi $50 triliun selama dekade berikutnya. Yellen mengatakan kepada Kongres pada bulan Maret bahwa tidak akan menjadi masalah jika biaya bunga bersih riil dari utang tetap rendah, dan pemerintah menerapkan kebijakan fiskal yang berkelanjutan.

Buffett, yang berencana untuk memimpin Berkshire selama dia bisa, dengan bercanda menyatakan minatnya untuk memegang posisi Kabinet di masa lalu.

“Saya ingin menjadi Menteri Keuangan, jika saya tahu saya bisa terus mengumpulkan uang dengan suku bunga negatif. Itu membuat hidup sangat sederhana,” katanya selama pertemuan tahunan pemegang saham Berkshire pada tahun 2020. Investor mencatat bahwa jika pemerintah dibayar untuk meminjam, mengelola keuangannya akan menjadi tugas yang cukup mudah.

Musk — CEO Tesla, SpaceX, dan Twitter — sebelumnya menjauhkan diri dari Buffett, dengan mengatakan dia benar-benar membuat produk alih-alih melakukan investasi. Musk juga menyebut fokus kepala Berkshire dalam membaca laporan perusahaan dan mengalokasikan modal sebagai pekerjaan “sangat membosankan” yang tidak ingin dia lakukan.

Selain itu, Musk telah berulang kali menegur Buffett dan rekan bisnisnya, Charlie Munger, karena menolak kesempatan untuk berinvestasi di Tesla pada tahun 2008 kurang dari 0,1% dari nilai pasarnya saat ini.

Namun, miliarder teknologi itu telah mengutip Buffett beberapa kali tentang panggilan pendapatan Tesla, dan mengakui keahlian kepala Berkshire dalam menilai bisnis dan melakukan investasi yang cerdas.

“Buffett, misalnya, jauh lebih baik daripada pemerintah mana pun dalam mengalokasikan modal,” Musk tweeted pada Juni 2018.

“Dia melakukan pekerjaan yang bermanfaat bagi perekonomian, dan dia sangat ahli dalam hal itu dan mungkin harus terus melakukannya,” ujarnya pada Desember 2021.

Adapun Buffett, dia mempertanyakan kebiasaan Twitter Musk di masa lalu, dan dengan bercanda menantang eksekutif otomotif untuk mengambil Berkshire dalam bisnis permen. Baru-baru ini, dia memuji Musk karena berhasil meningkatkan Tesla meskipun ada persaingan ketat dari pabrikan lama.

“Elon menghadapi General Motors dan Ford dan Toyota, dan semua orang yang memiliki semua ini, dan dia punya ide dan dia menang,” kata Buffett. “Kamu tidak bisa memimpikannya. Ini luar biasa.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *