Eksklusif Gareth Taylor: Manchester City tetap menjadi penantang gelar Women’s Super League, meski mulai gelisah | Berita Sepak Bola

“Saya terutama menyukai apa yang saya lihat setelah dua kekalahan.” Ini bukan pengakuan biasa dari manajer sepak bola profesional. Atau tentunya dari orang-orang yang ambisi dan harapannya bertumpu pada pengejaran trofi.

Tapi Gareth Taylor lebih memilih pendekatan ‘gelas setengah penuh’. Dia mendapat manfaat dari melihat bagaimana timnya yang baru dibentuk, yang menjalani “operasi musim panas” yang cukup besar, sebagaimana dia menyebutnya, akan mengatasi kesulitan.

Itu bukan untuk menyarankan Taylor menyambut kekalahan, jauh dari itu, tetapi lapisan perak ke awan City yang tidak sempurna adalah bahwa mereka sekarang tahu bahwa mereka mampu melakukan perubahan haluan. Mereka bisa, untuk membuat klise sepak bola yang terlalu sering digunakan, bangkit kembali. Mereka dilengkapi dengan ketabahan dan baja yang diperbarui.

Minggu 15 Januari 19:30

Kick off pukul 18:45


Setelah kalah dalam dua pertandingan Liga Super Wanita pertama mereka musim ini, kebobolan enam gol dalam prosesnya, City sekarang tidak terkalahkan dalam tujuh pertandingan, naik ke urutan keempat dalam tabel dan tiga poin dari rival mereka di Manchester dan akan berusaha untuk melanjutkan di mana mereka tinggalkan sebagai liga kembali setelah jeda musim dingin.

Ini sangat kontras dengan periode sulit yang dialami di musim panas ketika City dihantui oleh hilangnya beberapa pemain reguler tim utama. Caroline Weir membuat bola bergulir, jadi untuk berbicara, menukar Manchester dengan Real Madrid, sebelum Deadline Day membawa berita paling mengecewakan dari semua aset berharga Kiera Walsh menuju Barcelona.

Biaya transfer rekor dunia untuk pemain wanita agak melunakkan pukulan itu, tetapi pada akhirnya tidak banyak membantu menutup lubang berbentuk Walsh di lini tengah City. Tambahkan Lucy Bronze dan Georgia Stanway, yang masing-masing berangkat ke Barca dan Bayern Munich, ke dalam campuran dan Anda memiliki masalah yang cukup besar.

Pendekatan City, bagaimanapun, adalah pragmatis. Mereka harus mengukur skala dampaknya sebelum menghadapinya. Pekerjaan mereka di musim panas dilakukan dengan hati-hati dan rajin, tetapi wajah-wajah baru membutuhkan waktu untuk beradaptasi dan beradaptasi. Kami sudah lima bulan memasuki musim WSL, dan baru sekarang buah dari kerja keras mereka mulai berkembang.

“Kami sangat senang dengan apa yang kami miliki saat ini di kolam permainan kami,” kata Taylor. “Kami ingin tim ini siap berada di puncak permainan dalam dua atau tiga musim ke depan. Tapi itu butuh waktu.

“Kami memiliki pemain yang datang dari lingkungan yang berbeda, negara yang berbeda. Kami telah bekerja keras untuk menetapkan seperti apa itu, siapa pemain ini, dan siapa yang kami lihat memiliki potensi untuk menjadi yang terbaik dalam permainan mereka.” posisi.”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Alex Greenwood, yang telah menandatangani perpanjangan kontrak tiga tahun di Manchester City, mengakui bahwa bertahan di klub adalah keputusan yang mudah.

Musim panas memberikan semacam peluang baru. Kesempatan untuk menulis babak baru dalam sejarah Wanita Manchester City, sambil memberi penghormatan kepada tim-tim lama. Identitas dalam filosofi bermain City, misalnya, tidak hilang, hanya didefinisikan ulang. Laura Coombs memainkan peran Walsh dengan gaya dan keanggunan, kreativitas Deyna Castellanos dimanfaatkan di posisi lama Stanway, sementara Kerstin Casparij melakukan kesan Perunggu terbaiknya sebagai bek sayap, meski baru berusia 22 tahun.

Lalu ada kekuatan tak tergoyahkan dari Chloe Kelly dan Lauren Hemp di kedua sayap – kemitraan penyerangan lebar terbaik di liga. Tidak ada pemain yang memiliki lebih banyak tembakan (12) atau menciptakan lebih banyak peluang (12) di WSL musim ini selain Kelly.

Mereka tidak berubah, mereka hanya menjadi lebih baik. Sumber utama keandalan dan konsistensi selama periode transisi dan penyesuaian yang tidak stabil.

Chloe Kelly memaksakan gol pembuka Man City melawan Brighton
Gambar:
Chloe Kelly merayakan dengan Deyna Castellanos setelah mencetak gol melawan Brighton

“Permainan banyak berubah,” aku Taylor. “Kami mencoba untuk membangun sesuatu dan menjadi sukses, yang tidak membutuhkan pemotongan dan perubahan sepanjang waktu. Kami mencoba mengamankan pemain untuk jangka panjang.

“Pekerjaan saya adalah meningkatkan kemampuan di lapangan. Kami berada di posisi yang layak setelah awal yang sulit. Itu terjadi setelah beberapa perubahan dalam staf permainan.

“Kami menginginkan skuat yang bisa bersaing di semua lini. Ketika kami tersingkir dari Eropa seperti yang kami lakukan [in the summer] jelas itu mengecewakan tetapi kami mencoba membangun untuk masa depan. Meski bukan berarti kita tidak bisa melakukan apa-apa sekarang.”

Ini adalah pacuan empat kuda untuk penghargaan WSL musim ini. City memberikan bantuan kepada rekan-rekan mereka dengan gagap di garis start tetapi telah pulih dengan mengagumkan untuk memastikan liga tetap jujur ​​​​- semoga sampai akhir. Lagi pula, perebutan gelar terbuka lebar yang penuh dengan bahaya membuat lebih banyak kegembiraan.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Casey Stoney menilai performa Manchester United dan memprediksi perburuan gelar WSL akan berakhir. Tonton wawancara lengkapnya di Inside the WSL pada pukul 18.30 di Sky Sports Football.

“Kami bisa sangat gigih dalam mengejar hasil,” kata Taylor sebelum musim dimulai. Keyakinan seperti itu akan menjadi penting karena City menjalani bagian tengah yang sulit dari kampanye mereka, termasuk pertandingan melawan West Ham, Aston Villa dan Arsenal – semuanya langsung di Sky Sports.

Taylor selesai dengan menyimpulkan situasi City, seperti yang dia lihat di titik tengah: “Di pertengahan musim kami berada dalam posisi yang baik,” katanya.

“Kami masih percaya kami bisa memenangkan liga. Kami percaya kami bisa berada di sana di final trofi. Ini adalah pekerjaan yang sulit tetapi kami merasa mampu melakukannya.

Ketersediaan pemain kami tinggi. Masalah cedera yang kami alami musim lalu sejauh ini telah dihilangkan. Saya belajar banyak tentang tim ini di paruh pertama musim. Saya terutama menyukai apa yang saya lihat setelah dua kekalahan. Hal-hal yang saya lihat di saat-saat itu memberi tahu saya bahwa kami akan baik-baik saja. Saya pikir kami telah membuktikannya dan mengembalikan diri kami ke posisi yang sehat.”

Saksikan West Ham vs Manchester City langsung di Acara Utama Sky Sports pada hari Minggu mulai pukul 18.15, kick-off pukul 18.45.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *