Eddie Jones membuka tentang pemecatan Inggris: ‘Kebanggaan dan kekecewaan’ tepat waktu sebagai pelatih kepala | Berita Persatuan Rugbi

Eddie Jones berbicara secara eksklusif kepada Sky Sports News tentang “kebanggaan dan kekecewaan” yang dia miliki tentang waktunya sebagai bos Inggris; Inggris dan Australia dapat bertemu di Piala Dunia Rugbi tahun ini di Prancis; Jones telah menandatangani kesepakatan dengan Wallabies hingga 2027 setelah dipecat oleh RFU

Terakhir Diperbarui: 17/01/23 17:22

Eddie Jones merenungkan waktunya sebagai pelatih kepala Inggris dalam wawancara TV pertamanya sejak dipecat, dan mengatakan menghadapi mantan timnya dengan Australia di Piala Dunia Rugby akan 'menyenangkan'

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Eddie Jones merenungkan waktunya sebagai pelatih kepala Inggris dalam wawancara TV pertamanya sejak dipecat, dan mengatakan menghadapi mantan timnya dengan Australia di Piala Dunia Rugby akan ‘menyenangkan’

Eddie Jones merenungkan waktunya sebagai pelatih kepala Inggris dalam wawancara TV pertamanya sejak dipecat, dan mengatakan menghadapi mantan timnya dengan Australia di Piala Dunia Rugby akan ‘menyenangkan’

Eddie Jones mengatakan dia merasakan “kebanggaan dan kekecewaan” pada masanya sebagai pelatih kepala Inggris, mengungkapkan bahwa Piala Dunia Rugbi 2023 adalah pekerjaan yang “belum selesai”.

Jones dipecat oleh Rugby Inggris pada bulan Desember setelah tujuh tahun berperan bersama Steve Borthwick, mantan asistennya di Jepang dan Inggris, menggantikannya di pucuk pimpinan.

Keputusan Persatuan Sepak Bola Rugby (RFU) untuk memecat Jones adalah keputusan yang kontroversial hanya sembilan bulan dari Piala Dunia Rugby dan, berbicara secara eksklusif kepada Berita Olahraga Langit dalam wawancara TV pertamanya di Inggris sejak meninggalkan peran tersebut, pelatih kepala Australia yang sekarang mengakui bahwa meskipun dia bangga dengan prestasinya, terutama bekerja dengan Borthwick, akan selalu ada kekecewaan bahwa dia tidak pernah melihat bagaimana tim Inggrisnya akan bermain. di turnamen tahun ini di Prancis.

“Jelas masih ada sedikit kekecewaan bahwa Anda tidak dapat menyelesaikan sebuah proyek. Kami telah menetapkan pasca Piala Dunia 2019 untuk memiliki tim yang bisa memenangkan Piala Dunia 2023,” kata Jones kepada Berita Sky Sports’ Eleanor Roper.

“Ada perbedaan pendapat. Saya merasa bahwa kami berada di tempat yang kami butuhkan, tetapi RFU tidak melakukannya, yang merupakan hak prerogatif mereka, jadi saya tidak menyalahkan mereka.

James Cole dari Sky Sports News menganalisis keputusan pemilihan Steve Borthwick untuk skuad Enam Negara pertamanya sebagai pelatih kepala Inggris, dan langkah mengejutkan untuk pendahulunya Eddie Jones.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

James Cole dari Sky Sports News menganalisis keputusan pemilihan Steve Borthwick untuk skuad Enam Negara pertamanya sebagai pelatih kepala Inggris, dan langkah mengejutkan untuk pendahulunya Eddie Jones.

James Cole dari Sky Sports News menganalisis keputusan pemilihan Steve Borthwick untuk skuad Enam Negara pertamanya sebagai pelatih kepala Inggris, dan langkah mengejutkan untuk pendahulunya Eddie Jones.

“Tapi saya melihat ke belakang dengan unsur kebanggaan dan kekecewaan. Kekecewaan karena tidak menyelesaikan pekerjaan tetapi saya pikir saya telah meninggalkan Rugby Inggris di tempat yang lebih baik daripada yang saya dapatkan dan itu selalu menjadi kesempatan.

“Hal kedua yang sangat saya banggakan adalah, bagian dari pekerjaan saya adalah menemukan pelatih Inggris berikutnya dan Steve Borthwick, kami bekerja sama untuk jangka waktu yang adil dan dia adalah pilihan yang sangat baik dan akan melakukan pekerjaan yang sangat baik.

“Saya pikir dia akan melakukan pekerjaan dengan baik dan dia berpotensi mendapatkan tim yang bagus di sana.

“Selalu ada cedera dan masalah untuk tim Inggris, tapi saya yakin dia akan melakukan pekerjaan dengan baik.”

‘Saya tidak ingin bertahan’ | Dukungan dari Rugby Inggris telah hilang

Tekanan telah meningkat pada peran Jones sebagai pelatih kepala Inggris selama beberapa tahun, penampilan buruk mereka di Enam Negara pada 2021 dan 2022 memicu tinjauan internal.

Namun, bagi Jones, pengawasan telah berkembang sejak kekalahan final Piala Dunia Rugbi Inggris pada 2019 dan meskipun dia selalu ingin membawa Inggris ke Piala Dunia tahun ini, dia tidak ingin “bertahan” pada perannya tanpa dukungan.

“Itu mungkin dimulai setelah Piala Dunia 2019. Pertandingan pertama dari Enam Negara kami dikalahkan dan ada berita utama yang mengatakan ‘Jones harus dipecat’,” tambahnya.

“Anda berpikir ‘ini akan menjadi waktu yang sulit’ jadi saya selalu tahu bahwa saya duduk di sana.

Pelatih kepala Inggris Steve Borthwick mengatakan Owen Farrell adalah 'pemimpin yang fantastis' dan itu adalah keputusan 'terus terang' untuk mempertahankannya sebagai kapten.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Pelatih kepala Inggris Steve Borthwick mengatakan Owen Farrell adalah ‘pemimpin yang fantastis’ dan itu adalah keputusan ‘terus terang’ untuk mempertahankannya sebagai kapten.

Pelatih kepala Inggris Steve Borthwick mengatakan Owen Farrell adalah ‘pemimpin yang fantastis’ dan itu adalah keputusan ‘terus terang’ untuk mempertahankannya sebagai kapten.

“Semakin lama Anda dalam pekerjaan itu, semakin Anda terpapar untuk dipecat, terutama pada level itu.

“Ketika Anda tidak memenuhi ekspektasi, pertama dari diri Anda dan tim, kemudian tidak memenuhi ekspektasi dari fans dan Union, Anda tahu akan ada masalah.

“Angin sedikit mengubah cara orang memandang Anda. Ketika Anda telah berada dalam permainan untuk sementara waktu, Anda mulai menyadari bahwa kami mungkin semakin dekat untuk (dipecat) daripada yang kami inginkan.

“Saya tidak ingin bertahan. Saya ingin melakukan pekerjaan dengan dukungan mereka atau tidak melakukan pekerjaan itu.

“Jelas dukungan telah pergi sehingga pada akhirnya itu adalah keputusan yang bagus untuk keduanya.”

Tidak ada ‘kasih sayang’ untuk administrator | Menghadapi Inggris di RWC akan ‘menyenangkan’

Setelah ditunjuk sebagai pelatih kepala Australia, kata Jones kepada Sydney Morning Herald bahwa dia akan mengosongkan administrator Inggris jika kedua belah pihak bertemu di Piala Dunia Rugbi tahun ini di Prancis.

Namun, berbicara kepada Berita Olahraga Langitdia bersikeras dia tidak menyimpan dendam dan menghadapi mantan sisinya akan menjadi prospek yang “menyenangkan”.

“Saya tidak menyimpan dendam, tetapi saya juga tidak menyimpan kasih sayang,” kata Jones.

“Saya memiliki kasih sayang yang besar untuk para pemain tetapi Anda terus maju dan tidak akan ada terlalu banyak administrator di dunia yang sangat saya sukai.

Ini akan seperti melatih Inggris melawan Australia. Saya sangat menghormati rugby Inggris dan saya sangat menghormati para pemain.

“Hal yang paling menyedihkan tentang pemecatan adalah, dalam banyak hal, akhir dari hubungan Anda dengan para pemain.

“Itu adalah bagian yang sulit tetapi di perempat atau semi Piala Dunia atau apa pun itu, itu akan menyenangkan.”

James Cole mengatakan absennya Billy Vunipola, Jack Nowell dan Jonny May adalah bukti bahwa Steve Borthwick ingin memberi cap pada skuad Inggris.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

James Cole mengatakan absennya Billy Vunipola, Jack Nowell dan Jonny May adalah bukti bahwa Steve Borthwick ingin memberi cap pada skuad Inggris.

James Cole mengatakan absennya Billy Vunipola, Jack Nowell dan Jonny May adalah bukti bahwa Steve Borthwick ingin memberi cap pada skuad Inggris.

Kenangan untuk dihargai: Kebanggaan Jones dalam Tur Australia

Meski masa Jones bersama Inggris sudah berakhir, dia masih mengingat banyak momen dengan penuh kegemaran, terutama kemenangan seri melawan Australia pada 2016.

Inggris bangkit kembali dari Piala Dunia yang buruk untuk memenangkan Grand Slam diikuti dengan kemenangan Seri di Australia

Inggris bangkit kembali dari Piala Dunia yang buruk untuk memenangkan Grand Slam diikuti dengan kemenangan Seri di Australia

Jones telah mengambil alih Inggris setelah Piala Dunia kandang yang suram, di mana mereka gagal keluar dari babak penyisihan grup, untuk memimpin mereka meraih kemenangan Grand Slam diikuti dengan kemenangan seri di Australia.

“Pertandingan yang selalu melekat di kepala saya adalah Tes ketiga pada tur pertama ke Australia,” tambah Jones.

Kami telah memenangkan seri 2-0 dan mereka adalah tim yang bagus Australia, mereka baru saja mencapai final Piala Dunia 2015.

Kami benar-benar bermain dengan banyak ketangguhan dan banyak kebanggaan dan memenangkan seri 3-0 itu luar biasa, terutama di belakang Grand Slam.

“Pemain bisa puas karena Grand Slam hanya terjadi untuk Inggris, saya pikir, setiap 13 tahun jadi keluar dari Piala Dunia tidak lolos ke play-off kemudian memenangkan Grand Slam dan pergi ke Australia dan menang 3-0 adalah upaya yang cukup luar biasa.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *