Drive Pertama Aston Martin DB12 2024: Perubahan di mana-mana, seksi seperti biasa

MONTE CARLO – Dibutuhkan sekitar satu jam berkendara dari Monako, negara berpenduduk paling padat di Eropa, ke Alpes-de-Haute-Provence, salah satu departemen Prancis yang berpenduduk paling sedikit. Pemandangan berubah dengan cepat: Pegunungan muncul di cakrawala saat gedung pencakar langit menyusut di kejauhan, dan hiruk pikuk kehidupan kota berangsur-angsur memudar menjadi kehampaan yang luas. Aston Martin DB12 2024, coupe baru yang ditetapkan sebagai “super tourer” oleh merek yang ingin mengubah dirinya, terasa seperti di rumah sendiri di kedua pengaturan tersebut.

Diluncurkan pada Mei 2023, DB12 menggantikan DB11 dengan desain eksterior berpenampilan baru, daftar fitur teknologi interior yang lebih panjang, pembaruan sasis, dan mesin V8 yang lebih bertenaga. Ini tidak sepenuhnya baru, tetapi juru bicara Aston Martin mengatakan kepada saya itu menggunakan sekitar 80% komponen baru dibandingkan dengan DB11.

Sebagian besar perubahan visual ditemukan di bagian depan, di mana DB12 menerima gril yang lebih besar, lampu yang didesain ulang, dan bemper berpenampilan baru. Masih terlihat seperti Aston Martin; James Bond tidak akan kehilangannya di tempat parkir. Sementara kisi-kisi besar menimbulkan banyak kontroversi, pembaruan mekanis membuatnya perlu di sini.

“Griilnya lebih besar karena memiliki lebih banyak tenaga di bawah kapnya dan semua itu perlu pendinginan,” kata Marek Reichman, kepala departemen desain perusahaan, kepada saya.

Secara harfiah dan metaforis, alasan di balik gril yang diperluas adalah mesin V8 4.0 liter yang bertenaga twin-turbo untuk menghasilkan 671 tenaga kuda pada 6.000 rpm dan torsi 590 pound-feet dari 2.750 hingga 6.000 rpm. Ini adalah evolusi dari V8 DB11, yang merupakan evolusi dari V8 yang menggerakkan beberapa model Mercedes-AMG 63-lencana, tetapi mobil yang keluar masing-masing membukukan angka 528 dan 513. Angka-angka ini tidak menceritakan kisah lengkapnya: Mereka mewakili peningkatan besar sebagian karena V8 secara efektif menggantikan V12 opsional DB11 yang mengembangkan 630 tenaga kuda dan torsi 516 pound-feet. Benar, V12 tidak akan tersedia di mobil Aston Martin DB untuk pertama kalinya dalam 30 tahun.

Aston Martin membuat beberapa perubahan pada V8 sebelum menganggapnya layak untuk hidup di bawah kap DB12.

“Kami memilih turbo, kami memilih kamera, dan kami memilih rasio kompresi. Yang penting, kami memiliki pengaruh besar pada karakteristik powertrain melalui kalibrasi, ”kata Simon Newton, direktur kinerja kendaraan Aston Martin, kepada saya. Dia menambahkan bahwa transmisi otomatis delapan kecepatan memiliki rasio yang sama dengan gearbox DB11, tetapi timnya membuat final drive 13% lebih pendek untuk akselerasi yang lebih cepat.

Dari kursi pengemudi, sistem infotainment baru menonjol sebagai bagian paling luar biasa dari meninggalkan area Monaco dengan DB12. Saya tahu, saya tahu: “Anda menggunakan coupe 671 tenaga kuda dan Anda menggunakan smartphone raksasa?” Ya, dan kemungkinan besar Anda juga akan melakukannya. DB11 – seperti banyak anggota jajaran Aston Martin saat ini, termasuk DBX – hadir dengan sistem infotainment berdasarkan teknologi Mercedes-Benz lama dengan touchpad dan dial, bukan layar sentuh. Itu berhasil, itu membawa Anda dari A ke B sambil meledakkan daftar putar favorit Anda, tetapi kikuk dan tidak intuitif untuk digunakan. Sebaliknya, Aston Martin merancang sistem baru di sekitar layar sentuh 10,25 inci yang kompatibel dengan Apple CarPlay dan Android Auto. Teknologi peka sentuhan saja membuat ini lebih baik daripada sistem keluar, dan sebagai bonus, tampilan menawarkan grafik yang tampak tajam, menu intuitif, dan waktu respons yang cepat. Ini juga mengikuti etiket Inggris: dengan sopan memberi tahu Anda, “semoga harimu menyenangkan” setelah Anda mencapai tujuan.

Terima kasih, mobil! Harimu juga menyenangkan.

Saat tulisan ini dibuat, sistem infotainmen baru hanya ditemukan di DB12. Aston Martin memberi tahu saya bahwa ia berencana untuk meluncurkannya dalam rentang 12 hingga 18 bulan ke depan, yang menjadi pertanda baik untuk penambahan jajarannya yang akan datang. Meskipun sistemnya merupakan peningkatan yang luar biasa, DB12 tidak 100% digital – Anda tidak akan menemukan layar dari dinding ke dinding di sini. Aston Martin menyelaraskan deretan tombol di bawah layar sentuh untuk fitur-fitur seperti defroster belakang, dan tombol sistem kontrol iklim berada lebih jauh di tumpukan tengah, di atas sakelar yang digunakan untuk memilih pengaturan suspensi dan knalpot yang berbeda. Shifter kecil berlapis kulit yang ditenagai oleh teknologi shift-by-wire menggantikan tombol shift PRND dasbor-atas yang telah menjadi perlengkapan Aston Martin sejak DB9. Mereka tidak akan dilewatkan.

Di luar layar sentuh, DB12 adalah tempat yang bagus untuk menghabiskan waktu berkat sebagian pelapis kulit pilar-ke-pilar, kursi yang dipatok di suatu tempat di tengah spektrum kenyamanan-olahraga dan sistem suara yang luar biasa. Di jalan raya atau di sekitar kota, knalpotnya tidak terlalu keras jika Anda tidak memintanya (membangunkannya untuk mendengar simfoni V8 dengan lebih baik hanya perlu menekan sebuah tombol). Coupe yang besar dan indah juga menarik banyak perhatian, bahkan di bagian dunia di mana orang menganggap supercar biasa.

Kursi belakang ada… di sana. Pertimbangkan rak parsel berbentuk kursi daripada kursi, karena tidak mungkin orang dewasa bisa duduk di dalamnya. Yah, mungkin menyamping dengan bokong di kursi sisi pengemudi, lutut ditekuk, dan kaki di kursi sisi penumpang. Di belakang, Anda memiliki ruang bagasi sekitar 9,2 kaki kubik, yang merupakan angka yang sangat bagus untuk mobil di segmen ini. Ini hampir setara dengan sosok Ferrari Roma.

Seiring dengan berkurangnya kepadatan penduduk, demikian pula jumlah jalan beraspal. Pada akhirnya, satu-satunya jalan ke utara adalah di Route Napoléon yang bersejarah, yang merupakan départementale dua jalur berkelok-kelok dan bergerak cepat yang dinamai menurut nama kaisar Prancis. Dari sudut pandangnya, ini adalah cara ideal untuk mencapai Paris tanpa terdeteksi dan menggulingkan Raja Louis XVIII. Bagi saya, ini adalah taman bermain yang ideal untuk mengalami sisi gaduh DB12.

Kejinakan relatif yang menjadi ciri DB12 saat saya keluar dari area Monaco hampir terasa seperti akting dibandingkan dengan agresivitas yang ditampilkannya di jalan pegunungan. Mode mengemudi memainkan peran besar dalam menentukan karakter mobil ini, dan setelah beberapa mil saya terkesan dengan luasnya kemampuan yang dimasukkan ke dalam satu paket. Kemewahan selalu ada; DB12 tidak sekeras, katakanlah, Lamborghini Huracán, tetapi memilih Sport atau Sport+ membuat respons throttle terasa lebih tajam dan memberi tahu transmisi untuk menahan setiap gigi lebih lama, di antara perubahan lainnya. Di jalan inilah label “super tourer” mulai masuk akal: Ini adalah grand tourer dengan kekuatan super yang layak untuk supercar.

Waktu nol hingga 60 mph yang diklaim Aston Martin dalam 3,5 detik sangat mengesankan, baik di atas kertas maupun dengan tulang belikat Anda disematkan ke sandaran kursi, tetapi elastisitas drivetrain adalah yang menonjol. Terlepas dari kecepatan Anda atau gigi yang Anda gunakan, selalu ada kekuatan di bawah kaki kanan Anda, dan Anda tidak perlu menumbuk pedal gas untuk melepaskannya. Bahkan input yang relatif lembut membuat jarum di kluster instrumen digital melonjak. Aston mengklaim kecepatan tertinggi 202 mph, tapi ini bukan tempat untuk mengujinya. Kisi-kisi baru akan terlihat kurang cantik dengan patung peringatan Napoleon tertanam di dalamnya.

Salah satu trik yang dipelajari DB12 dari pendahulunya adalah tata letak drivetrain-nya. V8 dipasang di tengah-tengah, hampir seluruhnya berada di belakang gandar depan, dan kotak persneling diintegrasikan ke dalam gandar belakang dalam konfigurasi transaxle. Solusi ini meningkatkan penanganan dengan meratakan distribusi bobot, yang memeriksa di 48% depan dan 52% belakang (perusahaan mengutip bobot kering 3.715 pound). Aston Martin kemudian menambahkan sistem suspensi baru dengan peredam adaptif, sistem kemudi yang didesain ulang (dan berbobot baik), dan rem besar (pengaturan karbon-keramik yang dipasang pada mobil uji saya akan bersifat opsional). Secara keseluruhan, bahan-bahan ini bergabung untuk menciptakan mobil pengemudi sejati, yang Anda rasakan selaras dengan belokan demi belokan, dan yang memberikan penanganan yang menyenangkan dan gesit tanpa miring ke sisi skala yang tidak dapat diprediksi atau canggung.

DB12 benar-benar menyenangkan untuk dikendarai, dan mencapainya tanpa terlalu bergantung pada teknologi. Di atas kertas, ini adalah mobil yang relatif sederhana: tidak ada dorongan hibrida, tidak ada sistem kemudi empat roda, dan tidak ada trik, sistem suspensi bertenaga 48 volt. Penggerak semua roda tidak tersedia; itu bahkan tidak disebutkan di sebelah kotak di daftar opsi. Ini adalah formula jadul, teruji dan benar yang telah diasah Aston Martin selama beberapa dekade.

Sangat tajam untuk seorang grand tourer dan sangat nyaman untuk sebuah supercar, Aston Martin DB12 2024 menjembatani kesenjangan antara dua segmen dan tampil lebih baik untuk itu. Kemewahan telah menjadi salah satu nilai inti Aston Martin sejak awal, tetapi DB12 mengungkapkan fokus yang baru ditemukan pada kinerja yang menurut saya akan menembus penambahan masa depan pada jangkauan perusahaan. Dan, sementara penerus sedan Rapide telah dikesampingkan, jalur produk merek tersebut lebih mirip Monaco daripada pedesaan Prancis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *