Christian Horner: Max Verstappen- Barisan Sergio Perez disebabkan oleh kesalahan tim

Christian Horner dari Red Bull yakin tim, bukan pembalap, yang harus disalahkan atas perselisihan antara Max Verstappen dan Sergio Perez di Brasil pada 2022; Verstappen menolak untuk membiarkan Perez lewat saat dia berjuang untuk tempat kedua melawan Charles Leclerc di kejuaraan pembalap

Terakhir Diperbarui: 20/01/23 13:12

Max Verstappen menolak untuk membiarkan rekan setimnya Sergio Perez kembali dan sangat marah dengan Red Bull di radio tim.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Max Verstappen menolak untuk membiarkan rekan setimnya Sergio Perez kembali dan sangat marah dengan Red Bull di radio tim.

Max Verstappen menolak untuk membiarkan rekan setimnya Sergio Perez kembali dan sangat marah dengan Red Bull di radio tim.

Prinsipal tim Red Bull Christian Horner mengakui bahwa perselisihan antara Max Verstappen dan Sergio Perez di Grand Prix Sao Paulo 2022 disebabkan oleh kesalahan tim.

Perez sedang berjuang dengan ban medium setelah Safety Car terlambat di Interlagos dan tim memintanya untuk mengizinkan Verstappen lewat dengan syarat bahwa dia akan mengembalikan tempatnya jika dia gagal menyalip Fernando Alonso yang berada di posisi kelima pada tahap penutupan.

Ketika Verstappen diminta untuk memenuhi kesepakatan itu di lap terakhir, dia tidak menanggapi dan ketika diminta lagi mengatakan kepada timnya: “Sudah saya katakan musim panas lalu. Kalian jangan menanyakan itu lagi kepada saya, oke? Apakah kita sudah jelas tentang itu ? Saya memberikan alasan saya dan saya mendukungnya.

Ada spekulasi di sekitar paddock bahwa Verstappen sudah lama kesal dengan insiden yang terjadi di GP Monaco di awal musim, yang memotivasi perlawanannya yang luar biasa terhadap team order di Brasil.

Prinsipal tim Red Bull Christian Horner mengatakan bab ini ditutup di Grand Prix Brasil setelah Max Verstappen menolak untuk membiarkan Sergio Perez menyalipnya.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Prinsipal tim Red Bull Christian Horner mengatakan bab ini ditutup di Grand Prix Brasil setelah Max Verstappen menolak untuk membiarkan Sergio Perez menyalipnya.

Prinsipal tim Red Bull Christian Horner mengatakan bab ini ditutup di Grand Prix Brasil setelah Max Verstappen menolak untuk membiarkan Sergio Perez menyalipnya.

Tim dipaksa untuk mengadakan pembicaraan yang jelas segera setelah balapan dan sejak itu, Horner mengakui bahwa kesalahan harus ditempatkan pada tim daripada salah satu pembalap.

“Saya pikir akar penyebab masalahnya adalah kami tidak pernah membayangkan berada dalam situasi seperti itu, berada di beberapa lap terakhir, berada di urutan keenam dan ketujuh di Grand Prix itu,” kata Horner.

“Dan saya pikir itu adalah sesuatu yang, karena kami tidak membayangkannya, kami belum mendiskusikannya sebelum balapan, dan saya pikir itu adalah kesalahan kami, bahwa kami seharusnya memikirkan atau mencoba memikirkan setiap skenario tunggal.

“Jadi, saya pikir itu adalah kesalahan sebagai tim yang tidak kami diskusikan dan menghasilkan rencana yang sangat jelas. Jelas, sangat disayangkan apa yang terjadi, tetapi dengan cepat dibahas, secara terbuka dan transparan. Dan kedua pebalap sangat jelas, terbuka, dan jujur ​​satu sama lain, dan dari situ sebagai tim kami terus maju dan dinamika di antara para pembalap benar-benar baik-baik saja.”

Max Verstappen dari Red Bull mengatakan dia punya alasan untuk tidak memberikan tempat kembali kepada rekan setimnya Sergio Perez di Grand Prix Sao Paulo.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Max Verstappen dari Red Bull mengatakan dia punya alasan untuk tidak memberikan tempat kembali kepada rekan setimnya Sergio Perez di Grand Prix Sao Paulo.

Max Verstappen dari Red Bull mengatakan dia punya alasan untuk tidak memberikan tempat kembali kepada rekan setimnya Sergio Perez di Grand Prix Sao Paulo.

Tidak hanya Horner yang disalahkan atas insiden tersebut, tetapi menegaskan itu adalah pelajaran yang dipetik untuk tim saat mereka membantu Perez dan Verstappen membangun menuju musim 2023.

“Saya pikir kami membuat beberapa kesalahan di Brasil, kami telah belajar dari itu dan seperti yang saya katakan, kami terus maju. Kami telah melakukan beberapa hal luar biasa,” tambah Horner.

“Kedua pembalap ini tampil sangat baik bersama-sama. Mereka adalah alasan kami berada di posisi sekarang ini. Musim Max terjadi di planet lain tahun lalu. Jadi, kami tidak akan membiarkan peristiwa beberapa lap di Brasil mendikte tahun ini untuk kami.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *