Chris Eubank Jr tentang masa lalunya, pengalaman yang membentuk dirinya dan ‘dilahirkan dengan semangat untuk berjuang’ | Berita Tinju

Pertarungan amatir terakhir Chris Eubank Jr terjadi lebih dari satu dekade lalu. Di Piala Kotak Haringey di Istana Alexandra, dengan penonton berputar-putar di sekitar empat ring tinju yang semuanya beraksi pada saat yang sama, mata beralih ke Eubank saat dia memproses melalui tempat tersebut.

Tidak ada musik masuk, tidak ada lampu, suara, dan kamera yang akan dia dapatkan di Arena Manchester saat dia melawan Liam Smith dalam pertarungan hadiah profesional tingkat atas, langsung Box Office Olahraga Langit pada Sabtu malam.

Namun terlepas dari pelindung kepala dan rompinya, dia bisa dikenali sebagai dirinya sendiri. Dia tidak membutuhkan kerumunan yang mengaum di sekelilingnya. Bahkan untuk laga amatir itu, yang mengingatkan pada ayahnya yang terkenal, ia masih melompati tali paling atas untuk masuk ke dalam ring.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Jangan lewatkan Chris Eubank Jr vs Liam Smith, langsung di Box Office Sky Sports pada hari Sabtu

Keyakinan diri itu tidak salah lagi.

Duduk bersandar di ruang samping di Alexandra Palace, tempat dia syuting promo untuk acara pay-per-view besar-besaran hari Sabtu, Eubank bisa tersenyum.

“Luar biasa bisa kembali ke sini, di mana saya memenangkan pertarungan amatir terakhir saya dan melihat sejauh mana hal-hal telah terjadi,” kata Eubank. Olahraga Langit.

“Saya telah melangkah jauh. Saya selalu percaya pada diri saya sendiri. Saya selalu percaya diri. Apakah saya pikir saya akan bertahan selama ini dalam permainan? Sampai sejauh ini? Mungkin tidak. Itu selalu menjadi tujuan, selalu menjadi impian. “

Pada masa-masa awal itu dia tidak bisa tidak menarik perhatian dan membagi pendapat. Secara alami dia memenangkan semua pertarungannya di kompetisi itu dan meninggalkan turnamen terakhirnya dengan medali emas. Tapi semua pertanyaan segera mengikutinya dengan tebal dan cepat. Mungkinkah dia bertarung? Apakah dia memiliki keterampilan? Apakah dia tangguh? Apakah dia cukup tangguh? Apakah dia lebih dari sekedar nama belakang itu?

Ini adalah nama dan warisan keluarga yang tidak akan pernah bisa dihindari oleh seorang petinju muda.

“Selalu ada mata. Selalu ada kritik. Orang-orang membandingkan saya dengan orang tua saya, ingin saya menang dan ingin saya kalah karena nama. Itu selalu ada. Tapi jelas sekarang levelnya jauh lebih tinggi,” Eubank kata Jr.

“Sejak hari pertama dalam karir saya, itulah yang saya dapatkan. Online, Facebook, Twitter, Instagram, saya memiliki sepasukan pembenci, dan masih banyak dari mereka di sekitar hari ini. Dan mereka akan menempel pada saya setiap hari , kapan pun mereka bisa, dan saya akan melihatnya setiap hari.

“Awalnya tentu saja sebagai pemain muda, itu membuat Anda kesal. Mengapa mereka melakukan ini? Mengapa mereka mengatakan ini? Apa yang telah saya lakukan pada mereka? Apa yang bisa saya lakukan untuk menghentikan ini? Agar orang-orang mendukung saya, bukan melawan saya.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Perang kata-kata antara Eubank Jr dan Smith tidak pernah membosankan dan ada banyak kalimat satu kalimat yang mengesankan menjelang pertarungan kelas menengah mereka.

“Saya menyadari bahwa itu tidak benar-benar apa-apa. Tidak peduli seberapa baik Anda atau seberapa baik Anda, beberapa orang tidak akan pernah senang. Begitu saya menyadari bahwa jauh lebih mudah bagi saya untuk menerima dan abaikan dan bahkan nikmati. Sekarang saya menikmatinya. Saya suka mendengar troll dan keyboard warriors.”

Itu sebabnya, meskipun dia menyelesaikan karir amatirnya di Inggris, dia tidak memulainya di sini. Dia pergi ke Amerika untuk berperang.

“Itulah salah satu alasan mengapa saya pergi ke Amerika untuk memulai karir amatir saya. Karena saya tidak ingin berurusan dengan tekanan tidak adil yang datang dengan memiliki nama kedua dan tinju dan pertarungan di Inggris,” kata Eubank. .

“Saya ingin terbang di bawah radar dan membangun pengalaman dan rekor saya tanpa pengawasan itu. Tapi akhirnya saya kembali dan saya menikmatinya.”

Waktu itu di Amerika membentuknya sebagai seorang pejuang. “Nama itu tidak menghentikan Anda ditendang oleh para profesional setiap hari, di gym Top Rank, di gym Floyd Mayweather,” katanya.

“Semua sasana di sekitar sana – tidak ada yang memberi [stuff]. Jika Anda ada di sana, Anda akan menghabiskan waktu Anda dan Anda akan membayar iuran Anda.

“Bentuk penyusunnya adalah Amerika. Memenangkan turnamen Golden Glove itu dalam pertarungan kelima saya, di Las Vegas, Sarung Tangan Emas Negara Bagian Nevada, pergi ke regional Barat, mewakili Nevada dan mengalahkan orang-orang top dari Utah dan Washington dan pergi ke negara bagian dan memiliki saya kekalahan pertama dalam pertarungan ke-10 saya.

“Semua itu adalah pengalaman yang sangat besar dan semuanya membentuk apa yang akan datang dalam karir profesional saya.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Berbicara menjelang pertarungan Box Office hari Sabtu di Manchester, Eubank Jr mengatakan dia tidak pernah menipu, tidak pernah berbohong dan tidak pernah mengambil jalan pintas.

“Vegas adalah segalanya,” lanjutnya. “Vegas adalah fondasinya. Vegas adalah yang membentuk saya dan mempersiapkan saya untuk kehidupan tinju, kehidupan profesional. Kehidupan profesional juga karena hanya itu yang pernah saya lakukan. Saya hanya berada di sasana pro. Saya tidak benar-benar berada di sasana amatir. Saya melihat bagaimana orang-orang ini hidup. Itu bukan hanya olahraga. Orang-orang ini menjalaninya.

“Jadi saya melihat apa yang harus saya lakukan, apa yang sebenarnya menjadi seorang petarung, memiliki arti seperti itu dalam karir Anda.”

Itu sulit saat itu, lebih keras dari sekarang. “Ini banyak berubah. Pemandangannya telah berubah. Saya pergi ke sasana Floyd sekarang dan Anda melihat orang-orang yang tidak akan pernah diizinkan ke sasana ketika saya berada di sana 10 tahun lalu,” kata Eubank.

“Mereka tidak akan pernah diizinkan di gym. Sekarang Anda memiliki petinju Instagram, pria kebugaran, dan pria yang hanya ada di sana untuk mengatakan, ‘Oh ya, saya di gym profesional’. Adegan itu ada sekarang . Itu tidak ada sebelumnya.”

Ketika dia menjadi seorang profesional muda di Inggris, dia tetap memastikan untuk keluar dari zona nyamannya. Dia berkeliling sasana pro dan mengikuti beberapa putaran sparring, tidak hanya dengan Liam Smith, tetapi dengan banyak orang lain yang pernah atau akan menjadi juara dunia. Pria di divisi berat yang lebih tinggi juga menyukai George Groves, James DeGale, dan Carl Froch.

Gambar:
Eubank tidak takut ketika harus berlatih dengan yang terbaik sejak dini

Froch mengingatnya dengan baik. “Dia datang dengan sangat percaya diri. Ayahnya, Chris Sr ada di sana merekam setiap ronde. Kami memiliki anak-anak dari skuad Inggris pada saat itu hanya menonton pertandingan, beberapa dari mereka mengeluarkan kamera mereka sendiri secara diam-diam,” kata Froch kepada Olahraga Langit.

“Itu cukup intens, perdebatan yang cukup menekan. Karena jelas saya melakukan pertandingan ulang dengan George Groves di Wembley jadi ada banyak yang dipertaruhkan, untuk saya. Jadi saya merasakan tekanan dalam membangun.

“Chris Eubank Jr ada di sana, tidak mencoba untuk membuat nama untuk dirinya sendiri – saya tidak berpikir dia tentang itu dalam pertarungannya. Dia benar-benar seperti dia memiliki kepala tua di bahu muda.

“Meskipun dia tidak berusia 20-an lagi, dia pada saat itu dan saya sangat menghormatinya karena saya suka cara dia masuk, percaya pada dirinya sendiri. Dia tidak terkejut dengan fakta bahwa dia bertanding.” seorang juara dunia dan dia langsung melakukannya dan terjun ke bisnis.”

Froch dan Eubank berdebat sebelum Froch-Groves II
Gambar:
Carl Froch dan Eubank berdebat sebelum Froch-Groves II

Eubank juga menangani dirinya dengan baik di atas ring. “Saya lebih besar dan lebih kuat darinya karena saya kelas menengah super dan dia kelas menengah. Dan dia mendorong saya ke belakang dan bersandar pada saya. Saya memukulnya dengan pukulan keras saat masuk dan dia hanya berjalan melalui pukulan.” dan melakukan apa yang ingin dia lakukan untuk menyelesaikan pekerjaannya,” kata Froch.

“Saya akan menghentikannya di jalurnya dengan tembakan tubuh, atau saya akan melakukan pukulan atas dan itu akan terhubung, jangan salah paham – sparring tidak berkelahi, Anda memakai sarung tangan 16 ons, kepala dan kepala.” itu dalam lingkungan yang sedikit terkendali… Tapi itu adalah spar berat yang intens dan dia memberi saya sebaik yang dia dapatkan.

Spar seperti itu juga akan menjadi pengalaman formatif. “Ayahnya mengirimnya ke Amerika ketika dia mempelajari perdagangannya lebih awal dan itu akan bagus, berada di gym dengan semua orang Amerika yang tangguh mencoba untuk menempel pada Anda dan mengirim Anda pulang,” tambah Froch.

“Itulah mengapa saya mengatakan kepala tua di pundak muda. Dia agak tangguh dalam pertempuran hanya dari gym dan dia mengalami hanya dari ayahnya, percakapan dengan ayahnya dan berada di Amerika dan di sekitar gym.”

Ada sesuatu yang berbeda tentang Eubank Jr. Dia berbicara dengan baik dan tampaknya menikmati bolak-balik dalam membangun pertarungannya. Tapi dia adalah pria yang mandiri.

Ronnie Davies, yang melatih Eubank Sr dan telah bersama Chris Jr sepanjang karir profesionalnya, merefleksikan: “Dia sangat tertutup, Junior. Saya bisa duduk di dalam mobil, dia tidak mau mengatakan sepatah kata pun.

Chris Eubank Jr keluar untuk pertarungannya melawan Gary O'Sullivan selama pertarungan Kelas Menengah di O2 Arena, London.  ASOSIASI PERS Foto.  Tanggal pengambilan gambar: Sabtu 12 Desember 2015. Lihat cerita PA BOXING London.  Kredit foto harus dibaca: Nick Potts/PA Wire.
Gambar:
Eubank Jr telah menghabiskan karirnya di bawah pengawasan

“Saya akan membiarkan dia lolos begitu saja, karena anak itu bisa berkelahi,” tambahnya.

Suatu kali dia bertanya kepada Eubank Jr: “Mengapa Anda tidak berbicara?”

“Aku tidak punya apa-apa untuk dibicarakan, itu penting” hanya itu yang dia jawab.

Eubank Jr juga melihat dirinya sebagai pria yang terpisah. “Seorang serigala menggambarkan cara saya mendekati olahraga dengan sangat baik,” katanya.

Itu tidak hanya di gym. “Dalam hal sisi bisnis, sekarang lebih dari sebelumnya saya sepenuhnya terlibat dalam aspek bisnis, dalam pembuatan kesepakatan, dalam kontrak. Ini adalah bagian yang sangat, sangat penting dari olahraga yang jika Anda tidak melakukannya dengan benar. , itu bisa menghancurkanmu,” kata Eubank.

“Anda bisa kehilangan banyak uang yang seharusnya tidak Anda hilangkan dan itu bisa mempengaruhi mental Anda. Itu terjadi berkali-kali pada petarung lain.

“Pahami kontrak Anda. Miliki pengacara yang berdedikasi untuk mendapatkan kesepakatan terbaik dari situasi tersebut untuk Anda. Karena semua orang hanya ingin menghasilkan uang dengan cepat. Itu dalam hidup.

“Begitulah orang. Setiap kali ada uang yang terlibat, orang mencari sendiri. Jadi, Anda harus melakukan hal yang sama.”

Tinju adalah bisnis yang brutal, di gym, di atas ring, dan dalam pembuatan kesepakatan di luar tali. Ini adalah cara hidup yang tidak dibutuhkan Eubank Jr, terlepas dari namanya. Dia tidak pernah harus mengejarnya. Dia memilih untuk.

“Saya pergi ke sekolah swasta. Saya memiliki setiap pilihan yang saya inginkan tersedia untuk saya,” katanya. “Tapi saya kira saya baru saja lahir dengan api itu dan keinginan untuk bertarung.

Chris Eubank Jr keluar untuk pertarungannya melawan Gary O'Sullivan selama pertarungan Kelas Menengah di O2 Arena, London.  ASOSIASI PERS Foto.  Tanggal pengambilan gambar: Sabtu 12 Desember 2015. Lihat cerita PA BOXING London.  Kredit foto harus dibaca: Nick Potts/PA Wire.
Gambar:
Nama Eubank membawa beban harapan

“Saya tidak mengetahuinya, sampai saya masih remaja. Tapi begitu saya mulai memukul 11, 12, saya mulai menyadari bahwa saya ingin bertarung. Saya ingin menguji diri saya melawan orang-orang ini. Saya ingin menjadi pria paling jahat. Jadi itu mendorong saya ke tinju. Kemudian saya bisa menyalurkan energi itu, dan itu adalah energi negatif pada awalnya. Saya berada di sebuah geng, saya berkelahi di jalanan dan di sekolah ketika saya seharusnya tidak melakukannya. Tapi tinju mengendalikan semua itu. Itu menyalurkan semua energi itu menjadi sesuatu yang positif. Dan sekarang saya di sini.”

Motivasi yang sama masih mendorongnya. Tekad untuk menang. Itu akan ditampilkan secara penuh melawan Liam Smith akhir pekan ini. Dia masih ingin membuktikan dirinya, sebagai “orang paling jahat” di Inggris terlebih dahulu, kemudian dia berharap untuk pertarungan gelar dunia kelas menengah.

“Saya suka olahraga. Saya suka kompetisi. Saya senang mengetahui bahwa persiapan saya telah memungkinkan saya menjadi petarung yang lebih baik daripada pria di depan saya,” katanya.

“Ini adalah kecanduan. Itu. Berkelahi. Menang, mengangkat tangan, menjatuhkan pria itu. Itu membuat ketagihan, itu adalah obat dan lebih kuat daripada obat buatan manusia mana pun yang dapat Anda pikirkan. Dan saya akan terus melakukannya sampai saya secara fisik tidak bisa melakukannya lagi.”

Chris Eubank Jr vs Liam Smith pada hari Sabtu 21 Januari, langsung di Sky Sports Box Office. Pesan sekarang jika Anda seorang Pelanggan Sky TV atau a Pelanggan Non-Sky TV. Beli tiket di sini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *