China tidak perlu menjual satu pun mobil listrik di AS untuk mendominasi pasar

Keberhasilan pembuat EV China pada tahun 2022 membuat industri bertanya-tanya apakah langkah selanjutnya adalah AS.
Robert Way/iStock Editorial/Getty Images Plus

  • Pembuat mobil Cina memiliki rantai pasokan baterai EV domestik yang besar untuk bersandar.
  • Itu keuntungan besar bagi perusahaan-perusahaan di pasar global.
  • Tapi masuknya mereka ke AS mungkin bukan hal yang mudah.

Pasar kendaraan listrik China sangat besar dan berkembang — dan kesuksesan itu membuat banyak orang bertanya-tanya apa yang akan terjadi selanjutnya.

Sekitar 27% dari penjualan kendaraan baru di China tahun lalu dialiri listrik (baik EV murni atau hibrida), kata firma penasihat Automobility. Dan mengingat jumlah pembeli China, penjualan tersebut mencapai sekitar dua pertiga dari pasar EV global.

Terlepas dari penguncian COVID, hambatan lain yang memengaruhi sentimen konsumen dan ekonomi, dan subsidi EV pemerintah dihapuskan secara bertahap, ini adalah saat yang menyenangkan bagi industri otomotif China, didukung oleh rantai pasokan EV negara yang sudah lama berdiri dan tak ada bandingannya.

Perusahaan EV seperti Geely, Xpeng, Li Auto, NIO, dan lainnya mendapatkan daya tarik. Pangsa pasar mereka di China naik 17% pada tahun 2022, sedangkan pangsa pasar non-China turun 11%. (Firm BYD sendiri menjual hampir 1,8 juta baterai kendaraan listrik dan hibrida plug-in di China tahun lalu — melampaui 1,3 juta Tesla di seluruh dunia.)

Bahkan jika yang lain mengejar, China akan terus mendominasi penjualan EV global tahun ini, menurut GlobalData.

Jadi wajar saja, pengamat industri berpikir bahwa perpindahan ke AS akan segera terjadi.

“Apa yang terjadi di China tidak akan tinggal di China,” kata Bill Russo, CEO perusahaan penasihat Automobility. “Jika Anda memiliki rantai pasokan semacam itu, posisi semacam itu di papan catur, mengapa Anda tidak mengambilnya secara internasional?”

Pembuat EV China memiliki kelebihan — tetapi ini rumit

Pembuat mobil Cina akan memiliki sejumlah keunggulan di AS, di antaranya adalah biaya mobil mereka yang relatif rendah dibandingkan dengan merek Amerika.

“Ada perbedaan antara kesetiaan orang terhadap negaranya dan apa yang mereka beli di toko,” kata Russo. “Satu hal yang benar-benar universal adalah keterjangkauan orang membeli.”

Lagi pula, pembuat mobil Jepang, Korea, dan Eropa telah meraih banyak kesuksesan di AS: Toyota adalah merek terlaris di negara itu pada tahun 2021.

Di sisi lain, aturan kredit pajak EV Undang-Undang Pengurangan Inflasi berarti bahwa kendaraan yang diproduksi di China tidak akan memenuhi syarat untuk persyaratan perakitan akhir AS yang dapat memberi pembeli mobil listrik kredit $7.500.

Sentimen politik dan harus melawan perusahaan yang sudah mapan di pasar yang matang juga merupakan hambatan.

“Sejauh ini hambatan terbesar adalah politik,” kata analis Deutsche Bank Edison Yu kepada Insider. “Anda memiliki banyak sentimen anti-Cina.”

“Jika mereka entah bagaimana bisa mengatasinya, saya pikir banyak perusahaan mobil China akan senang mendapatkan celah di pasar.”

BYD, misalnya, memiliki fokus pada ekspansi global, tetapi sentimen tersebut dan perkembangan terakhir dengan Tesla telah menghentikan rencana tersebut. “Mereka sangat ragu untuk memperluas karena ini.”

China sudah memiliki banyak bisnis yang berkembang pesat

Sekalipun tidak mendominasi pasar pembelian mobil AS, China dapat memainkan peran utama dengan bersandar pada kendalinya atas begitu banyak rantai pasokan baterai EV global, termasuk bahan baku, pemrosesan, pembuatan sel, dan banyak lagi.

China menguasai sekitar 75% dari semua kapasitas produksi sel baterai dan 90% produksi anoda dan elektrolit baterai pada tahun 2022, menurut BloombergNEF. Saat ini, pembuat mobil AS seperti GM dan Tesla telah bergantung pada perusahaan di China, seperti CATL raksasa, untuk kebutuhan baterai mereka.

Bahkan ketika AS menopang lebih banyak ekstraksi mineral di sini dan industri pembuatan baterai AS tumbuh, banyak dari bahan ini masih dikirim ke China untuk diproses, dan China masih diharapkan untuk mengontrol sebagian besar kapasitas produksi pada tahun 2027, per BloombergNEF.

“Industri otomotif pada awal abad ke-21 didominasi merek asing,” kata Russo. Itu telah berubah, karena “Elektrifikasi menyamakan kedudukan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *