Chicago Bulls vs Detroit Pistons di Paris: Siapa yang akan menang di ibu kota Prancis? | Berita NBA

NBA menuju ke Paris Kamis ini saat Chicago Bulls menghadapi Detroit Pistons dalam pertandingan musim reguler di Eropa di Accor Arena. Ibukota Prancis akan melihat bintang-bintang seperti DeMar DeRozan, Zach LaVine dan Killian Hayes yang kembali menghiasi pengadilan. Siapa yang akan keluar sebagai pemenang?

LaVine dalam sebuah misi

Zach LaVine adalah seorang pria dalam misi, rata-rata mencetak 30,2 poin per game minggu lalu, termasuk memukul lebih dari 50 persen dari lemparan tiga angkanya.

Sayangnya, meskipun jimat Bulls mungkin melakukan pekerjaan berat, timnya telah malas. Kekalahan 124-110 hari Sabtu dari Oklahoma City Thunder jelas merangkum hal itu.

Ini adalah kekalahan ketiga beruntun timnya, dan kelima dalam delapan pertandingan, yang terbukti lebih memprihatinkan mengingat terus absennya Lonzo Ball, serta fakta bahwa LaVine juga secara misterius mengisyaratkan bermain melalui cederanya sendiri.

Jika Bulls ingin menghentikan kekalahan beruntun mereka melawan Pistons Kamis ini, mereka harus melakukannya dengan pentolan mereka dalam performa gemilang.

Kembalinya Killian Hayes

Killian Hayes, 21, dibesarkan di Cholet, sebuah komune kecil di Prancis. Ayahnya bermain untuk klub bola basket profesional Perancis, Cholet Basket. Nama keluarga sangat diingat di banyak bagian Prancis, dan dengan demikian, kepulangannya ke ibu kota akan menarik banyak perhatian.

Mungkin karena dia memiliki ekspektasi yang tinggi terhadapnya saat keluar dari NBA Draft 2020. Dia gagal bertemu mereka saat itu, tetapi tahun ini mulai memenuhi janjinya sebagai pemilihan lotere.

Terutama, Hayes memiliki banyak bakat mentah, ini semua tentang menyalurkannya menjadi sesuatu yang bermanfaat. Permainan pick-and-roll-nya, misalnya, sangat memikat. Hayes tahu persis kapan harus menjalankan layar dan memukul floaters, dan dia juga menjadi lebih bagus dengan assist, peringkat ke-16 di NBA.

Tangannya yang cepat, bagaimanapun, tidak selalu menguntungkannya, seperti yang terlihat awal bulan ini melawan Orlando Magic ketika dia memukul Moritz Wagner dan diberi skorsing tiga pertandingan.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Moe Wagner tumbang setelah mendapat pukulan di kepala dari Killian Hayes ketika perkelahian liar terjadi antara Orlando Magic dan Detroit Pistons.

Jika dia mampu menjinakkan sisi itu dan membawa keterampilan halusnya ke garis depan, dia akan mengesankan para pendukung setia Accor.

Pertempuran pertahanan yang buruk?

Sangat bagus untuk menunjukkan betapa berbakatnya kedua belah pihak ini. Tapi kami akan salah jika kami tidak menyebutkan penyebab sebenarnya dalam ambisi permainan mereka yang tergelincir: tersangka bertahan.

Untuk Detroit, ini menjadi masalah yang berkelanjutan, terlihat jelas dalam kekalahan minggu ini saat mereka menyerah 121,8 poin per 100 kepemilikan.

Sementara itu, Bulls memiliki sistem pertahanan yang sangat spesifik, dan sangat bergantung pada hal-hal yang direncanakan. Tidak ada rencana B.

Ini pada dasarnya melibatkan dua kali All-Star Nikola Vucevic sebagai orang besar yang bertindak sebagai filter pertahanan dan memaksa pergantian di jalur yang lewat. Hal ini memungkinkan bek Ball dan Alex Caruso untuk mengelola area tengah sementara anggota tim lainnya mengambil area yang luas.

Lakukan semua hal ini dengan sempurna dan menjadi sangat jelas mengapa mereka memiliki efisiensi pertahanan terbaik di pramusim.

Namun, seperti yang disebutkan, ini adalah kondisi yang sulit dipertahankan, dan pada lebih dari satu kesempatan, jelas terlihat bahwa Bulls tidak selalu memiliki alat untuk melakukannya, terutama dengan LaVine yang mengambil peran bintang.

Guard Chicago Bulls Zach LaVine (8) beraksi selama paruh pertama pertandingan bola basket NBA melawan guard Washington Wizards Monte Morris (22).
Gambar:
Guard Chicago Bulls Zach LaVine (8) beraksi selama paruh pertama pertandingan bola basket NBA melawan guard Washington Wizards Monte Morris (22).

Kamis ini, mereka harus mengandalkannya sebaik mungkin, dan bertujuan untuk mengembangkan kekuatan mereka untuk menambah lebih banyak kesengsaraan pada kekhawatiran Pistons saat ini. Atau seperti kata orang Prancis, c’est ce que c’est!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *